Barongsai hingga Warna Merah, Ini Fakta-Fakta Menarik Soal Imlek

Oleh Liputan6.com pada 11 Feb 2021, 19:10 WIB
Diperbarui 11 Feb 2021, 19:10 WIB
[Fimela] Tahun Baru Imlek 2020
Perbesar
Ilustrasi Tahun Baru Imlek 2020 | unsplash.com/@good_citizen

Liputan6.com, Jakarta - Tahun Baru Imlek atau Festival Musim Semi, adalah perayaan terpenting yang dirayakan oleh masyarakat di Tiongkok, dengan makna budaya dan sejarah.

Festival ini menandai awal musim semi, dan awal tahun baru menurut kalender lunar Tiongkok.

Festival ini dirayakan di seluruh negeri, tetapi juga memiliki banyak perayaan terkait di negara dan kelompok etnis yang berasal dari China.

Arti penting Tahun Baru Imlek berakar jauh di dalam sejarah, dan hari ini tetap menjadi kesempatan terpenting bagi generasi keluarga untuk bersatu kembali dan menghabiskan waktu bersama.

Karena banyak keluarga Tionghoa mungkin terpisah karena karir, pendidikan, dan urbanisasi umum, festival ini berfungsi sebagai kesempatan utama bagi semua orang untuk berkumpul.

Perayaan ini juga diyakini penting untuk memastikan keberuntungan di tahun mendatang dan memiliki banyak tradisi agama serta kepercayaan yang memiliki nilai tinggi.

 

2 dari 8 halaman

Januari dan Februari Menjadi Bulan Untuk Imlek

Nuansa Jelang Tahun Baru Imlek 2572 di Mall
Perbesar
Seorang anak memakai topeng berbentuk barongsai saat mengunjungi Mall Taman Anggrek, Jakarta, Kamis (28/1/2021). Berbagai hiasan memeriahkan perayaan Tahun Baru Imlek 2572 mulai mewarnai pusat perbelanjaan di ibu kota. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Tahun Baru Imlek tidak pernah jatuh pada 1 Januari, karena masyarakat Tionghoa memiliki tanggal tradisional yang berbeda untuk Tahun Baru.

Meskipun Tiongkok memiliki hari libur pada 1 Januari, dan beberapa kembang api juga ada pada saat itu, sebagian besar perhatian difokuskan pada tanggal tradisional Tahun Baru menurut kalender lunar Tiongkok.

Tahun Baru Imlek jatuh pada periode dari 21 Januari hingga 20 Februari.

Orang China tidak mendapatkan waktu libur untuk Natal, kecuali di Hong Kong, Makau, dan Taiwan.

Alih-alih lebih awal di musim dingin, orang China memiliki liburan musim dingin yang sangat mereka butuhkan di pertengahan hingga akhir musim dingin.

Waktu liburan dipilih untuk para petani, dengan liburan ini merupakan saat yang tepat bagi mereka untuk berkumpul, bersantai, dan berdoa untuk tahun berikutnya bertani, karena ini adalah waktu luang sebelum musim semi membajak, dan lain-lain.

Tanggal untuk perayaan Tahun Baru Imlek juga tidak tetap atau dengan kata lain sering berubah setiap tahunnya.

Hal ini karena, pertama, kalender lunar China adalah menurut bulan, sehingga Tahun Baru selalu dimulai dengan bulan baru bagi orang Tionghoa.

Kedua, menurut Matahari, Tahun Baru China selalu 1 hingga 2 bulan setelah hari terpendek di China (titik balik Matahari musim dingin, 21 atau 22 Desember).

Seperti tanggal Paskah yang berbeda-beda, pada hari Minggu setelah bulan purnama setelah ekuinoks Maret, Tahun Baru Imlek berada pada bulan baru kedua sebelum ekuinoks Maret, atau bulan baru kedua setelah titik balik matahari Desember.

Jadi tanggal lunar China selalu 21–51 hari di belakang tanggal kalender Gregorian (internasional) yang sesua, kecuali jika ditambahkan satu bulan.

3 dari 8 halaman

Sejarah Singkat Tahun Baru Imlek

imlek
Perbesar
ilustrasi imlek/copyright Pixabay/Silentpilot

Nama 'Lunar New Year' dapat digunakan sebagai pengganti 'Chinese New Year', karena festival merayakan tahun baru menurut kalender lunar China, dan hal ini juga merupakan substitusi umum di luar negeri.

Namun, istilah 'Lunar New Year' tidak selalu mengacu pada perayaan ini, karena budaya lain mungkin memiliki tahun baru Imlek yang berbeda, tetapi dalam konteks China, hampir selalu mengacu pada hal yang sama.

Perayaan ini, dalam bentuknya yang paling awal, dimaksudkan bagi para petani dan pekerja untuk beristirahat dari kerja paksa selama setahun, dan karena itu siap untuk melanjutkan pekerjaan setelahnya karena sudah segar dan cukup istirahat.

4 dari 8 halaman

Tradisi Tahun Baru Imlek

[Fimela] Ilustrasi Perayaan Imlek
Perbesar
Ilustrasi Perayaan Imlek | unsplash.com/@carl_ibale

Tahun Baru Imlek memiliki berbagai bentuk perayaan yang unik untuk berbagai daerah dan etnis.

Namun, ada banyak tradisi yang hampir selalu dimasukkan, yaitu akan banyak lentera merah selama Tahun Baru Imlek.

Mengunjungi anggota keluarga, mendekorasi, memberi hadiah dan salam, makan bersama keluarga besar, dan melakukan beberapa praktik keagamaan seperti memberikan persembahan kepada leluhur atau menyalakan dupa, adalah beberapa hal penting yang paling umum.

Sebelum festival dimulai, tradisi lain yang tersebar luas adalah melakukan pembersihan rumah secara menyeluruh dan membeli pakaian baru untuk memulai tahun baru dengan segar dan dengan catatan yang baik atau menguntungkan.

Saat ini banyak tradisi yang masih mengikuti adat istiadat lama, namun jelas juga dengan penambahan perkembangan baru.

Salah satu tradisi adalah keluarga berkumpul untuk menonton pertunjukan Gala Tahun Baru selama 'Makan Malam Reuni', dan tetap terjaga untuk menonton kembang api di tengah malam.

Banyak keluarga akan menghabiskan beberapa hari berikutnya mengunjungi kerabat, pergi ke kuil, atau menghabiskan waktu bermain game dan beristirahat di rumah.

Tradisi perayaan Tahun Baru Imlek biasanya dimulai pada malam sebelum bulan baru, dan berakhir pada malam bulan purnama 15 hari kemudian (Festival Lentera), dan setiap hari festival akan memiliki rangkaian tradisinya sendiri.

Persiapan festival dapat dimulai sebulan sebelum festival sebenarnya, dengan tugas-tugas seperti berbelanja, bersih-bersih, memasak, dan melakukan perjalanan pulang.

Tradisi lain dari Tahun Baru Imlek adalah merupakan hari libur resmi di Tiongkok, jadi semua orang di negara itu mendapat cuti.

Mayoritas negara akan merayakan festival ini, tetapi ada juga banyak kelompok etnis yang tidak merayakannya, dan malah merayakan tahun baru atau perayaan musim semi mereka sendiri.

Banyak negara tetangga China, yang memiliki sejarah yang sama dengan China, dapat merayakan festival ini juga, atau festival serupa di waktu yang hampir bersamaan, dengan elemen dan tradisi serupa.

5 dari 8 halaman

Merah Menjadi Warna Keberuntungan

Ilustrasi kata-kata ucapan Imlek 2021
Perbesar
Ilustrasi kata-kata ucapan Imlek 2021. (Photo by pikisuperstar on Freepik)

Sejak zaman kuno, orang Tionghoa telah menggunakan hewan Zodiak Tionghoa untuk mewakili tahun.

Setiap tahun lunar terkait dengan hewan zodiak, dimulai pada Tahun Baru Imlek, dan ada 12 hewan zodiak berulang dalam siklus 12 tahun.

Selain identik dengan zodiak, pangsit juga merupakan salah satu makanan yang identik pada saat Tahun Baru Imlek.

Pangsit adalah makanan tradisional Tahun Baru China, terutama di China Utara, karena berbentuk batangan emas dan perak tua (mata uang kuno), orang China percaya bahwa makan pangsit akan membawa kemakmuran di tahun mendatang.

Dalam budaya Tiongkok, ada sebuah warna yang identik yaitu warna merah yang menjadi warna keberuntungan, jadi memberikan uang dalam amplop berwarna merah adalah cara memberikan harapan terbaik, serta hadiah finansial.

Uang amplop merah disebut uang keberuntungan, meskipun sebenarnya amplop merah itulah yang beruntung

Namun secara tradisional, uang di dalam amplop merah diyakini untuk mengusir roh jahat, karena roh jahat takut pada warna merah, jadi amplop merah awalnya digunakan untuk mengusir setan saat memberikan uang.

Masyarakat Tionghoa juga meyakini bahwa mengenakan pakaian baru dari ujung kepala hingga ujung kaki melambangkan awal yang baru dan harapan baru untuk Tahun Baru.

Seperti yang disebutkan berulang kali, pemilihan warna merah untuk baju karena merupakan warna keberuntungan China, yang diyakini bisa menakuti roh-roh nasib buruk.

6 dari 8 halaman

Imlek Identik Dengan Tarian Barongsai

Naga Sepanjang 178 Meter Siap Meriahkan Imlek
Perbesar
Rayakan Imlek, masyarakat Singkawang bakalan kedatangan naga sepanjang 178 meter. (Ilustrasi: Christopher Thomond/The Guardian)

Tahun Baru Imlek adalah waktu terpenting untuk reuni keluarga, tidak peduli seberapa jauh orang Tionghoa dari rumah mereka, mereka melakukan apa pun yang mereka bisa untuk kembali dan makan malam bersama keluarga pada Malam Tahun Baru.

Tidak heran jika pada perayaan ini bisa menghasilkan migrasi tahunan terbesar di dunia (lebih dari 200 juta di Tiongkok).

Ketika perayaan Tahun Baru, salah satu yang ditunggu-tunggu adalah tarian naga dan barongsai yang merupakan pertunjukan tradisional untuk festival yang meriah dan acara-acara besar untuk meningkatkan suasana pesta.

Secara tradisional diyakini bahwa pertunjukan tarian naga atau singa (selama Festival Musim Semi) adalah cara berdoa untuk keberuntungan dan mengusir roh jahat.

 

Reporter: Veronica Gita

7 dari 8 halaman

Infografis 5 Tips Cegah Klaster Keluarga Covid-19 Saat Perayaan dan Libur Imlek

Infografis 5 Tips Cegah Klaster Keluarga Covid-19 Saat Perayaan dan Libur Imlek. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 5 Tips Cegah Klaster Keluarga Covid-19 Saat Perayaan dan Libur Imlek. (Liputan6.com/Abdillah)
8 dari 8 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓