Asal Usul COVID-19, Tim Investigasi WHO: Masih Butuh Penyelidikan Lebih Lanjut

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 10 Feb 2021, 12:30 WIB
Diperbarui 10 Feb 2021, 12:30 WIB
Covid-19 Jadi Nama Penganti Virus Corona
Perbesar
Petugas laboratorium melakukan pengujian sampel dari orang yang akan diuji untuk virus corona COVID-19 di sebuah laboratorium di Shenyang, provinsi Liaoning timur laut China, Rabu (12/2/2020). Pemimpin WHO di Jenewa mengganti nama virus corona Wuhan menjadi Covid-19. (STR/AFP)

Liputan6.com, Wuhan - Tim investigasi yang menyelidiki asal-usul COVID-19 telah menolak teori bahwa virus itu berasal dari laboratorium di China.

Peter Ben Embarek, kepala misi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), mengatakan "sangat tidak mungkin" virus itu bocor dari laboratorium di kota Wuhan.

Melansir BBC, Rabu (10/2/2021), dia mengatakan lebih banyak pekerjaan diperlukan untuk mengidentifikasi sumber virus.

Investigasi sekarang dapat difokuskan pada Asia Tenggara, kata seorang ahli. Sementara itu, tim WHO saat ini berada di akhir misi investigasi mereka.

Wuhan, yang terletak di provinsi Hubei tengah China, adalah tempat pertama di dunia yang terdeteksi virus pada 2019. Sejak itu, lebih dari 106 juta kasus dan 2,3 juta kematian telah dilaporkan di seluruh dunia. 

Dr Embarek mengatakan pada konferensi pers bahwa penyelidikan telah mengungkap informasi baru tetapi tidak secara dramatis mengubah gambaran wabah tersebut.

Para ahli percaya bahwa virus kemungkinan besar berasal dari hewan sebelum menyebar ke manusia, tetapi mereka tidak yakin bagaimana caranya.

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 4 halaman

Tidak Terjadi di Wuhan

Kenakan APD Lengkap, Tim WHO Datangi Pusat Pengendalian Penyakit Provinsi Hubei
Perbesar
Anggota tim WHO mengenakan APD selama kunjungan lapangan ke Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Hewan Hubei di Wuhan di provinsi Hubei, China (2/2/2021). Sebelumnya, tim WHO yang beranggotakan 10 pakar telah berkunjung ke pasar, rumah sakit, dan pameran. (AP Photo/ Ng Han Guan)

Dr Embarek mengatakan pekerjaan untuk mengidentifikasi asal-usul Covid-19 menunjuk ke "reservoir alami" pada kelelawar, tetapi ini tidak mungkin terjadi di Wuhan.

Dia mengatakan, mengidentifikasi jalur hewan tetap menjadi tugas penyelidikan yang sedang berlangsung saat ini, tetapi "kemungkinan besar" telah berpindah ke manusia dari spesies perantara.

Para ahli juga mengatakan "tidak ada indikasi" bahwa virus itu beredar di Wuhan sebelum kasus resmi pertama tercatat di sana pada Desember 2019. Liang Wannian, seorang ahli di Komisi Kesehatan China, mengatakan Covid-19 mungkin telah berada di wilayah lain sebelum terdeteksi di Wuhan. 

Tim tersebut meminta penyelidikan lebih lanjut tentang kemungkinan penularan "rantai dingin", mengacu pada pengangkutan dan perdagangan makanan beku. Dr Peter Daszak, anggota tim WHO, mengatakan fokus pada asal usul penyebab Covid-19 bisa dialihkan ke Asia Tenggara.

"Kami telah melakukan banyak pekerjaan di China dan jika Anda memetakannya kembali, itu mulai mengarah ke perbatasan dan kami tahu bahwa sangat sedikit pengawasan di sisi lain di seluruh wilayah Asia Tenggara," katanya kepada Wartawan BBC John Sudworth di Wuhan.

"China adalah tempat yang sangat besar dan Asia Tenggara adalah tempat yang sangat besar. Rantai pasokan ke pasar makanan laut Huanan sangat luas, mereka datang dari negara lain, mereka datang dari berbagai bagian China, jadi untuk benar-benar menelusuri yang kembali itu akan membutuhkan beberapa pekerjaan."

Dia menambahkan bahwa fokus sekarang harus pada rantai pasokan tersebut.

Misi WHO dimulai pada Januari, setelah berbulan-bulan negosiasi dengan Beijing. Kunjungan para ahli diawasi secara ketat oleh otoritas Tiongkok.

3 dari 4 halaman

Infografis Virus Corona COVID-19:

Infografis Wuhan Kota Mati Akibat Virus Corona.
Perbesar
Infografis Wuhan Kota Mati Akibat Virus Corona. (Liputan6.com/Triyasni)
4 dari 4 halaman

Simak Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓