Aung San Suu Kyi Dikudeta, Joe Biden Ancam Berlakukan Kembali Sanksi ke Myanmar

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 02 Feb 2021, 12:11 WIB
Diperbarui 02 Feb 2021, 12:39 WIB
Joe Biden dan Kamala Harris Resmi Pimpin Amerika Serikat
Perbesar
Presiden Joe Biden berbicara selama Pelantikan di US Capitol di Washington, Rabu (20/1/2021). Joe Biden mengalahkan Donald Trump di pemilu AS 2020 dengan perolehan 81 juta suara. (AP Photo/Patrick Semansky, Pool)

Liputan6.com, Yangon - Presiden Amerika Serikat Joe Biden mengancam akan memberlakukan kembali sanksi di Myanmar setelah militer negara itu merebut kekuasaan dengan kudeta.

Tentara Myanmar menahan Aung San Suu Kyi dan para pemimpin terpilih lainnya, menuduh partai Suu Kyi melakukan penipuan atas kemenangan besar dalam pemilihan umum baru-baru ini.

Dikutip dari laman BBC, Selasa (2/2/2021) dalam sebuah pernyataan, Biden mengatakan, "kekuatan tidak boleh mengesampingkan keinginan rakyat atau berusaha untuk menghapus hasil pemilu yang kredibel".

Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Inggris juga mengutuk kudeta tersebut. AS telah mencabut sanksi selama dekade terakhir saat Myanmar berkembang menuju demokrasi.

Biden mengatakan, ini akan segera ditinjau, menambahkan, "Amerika Serikat akan membela demokrasi di mana pun ia diserang."

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres menyebut langkah tentara itu sebagai "pukulan serius bagi reformasi demokrasi," saat dewan keamanan bersiap untuk pertemuan darurat. PBB menuntut pembebasan, sedikitnya 45 orang yang telah ditahan.

Di Inggris, Perdana Menteri Boris Johnson mengutuk kudeta dan "pemenjaraan yang melanggar hukum" terhadap Aung San Suu Kyi. Para pemimpin Uni Eropa juga telah mengeluarkan kecaman serupa.

China, yang sebelumnya menentang intervensi internasional di Myanmar, mendesak semua pihak di negara itu untuk "menyelesaikan perbedaan". Beberapa kekuatan regional, termasuk Kamboja, Thailand dan Filipina, mengatakan itu adalah "masalah internal".

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

Simak video pilihan di bawah ini:


Apa yang terjadi di Myanmar?

Ilustrasi bendera Myanmar (AFP Photo)
Perbesar
Ilustrasi bendera Myanmar (AFP Photo)

Pasukan berpatroli di jalan-jalan dan jam malam diberlakukan, dengan keadaan darurat satu tahun diumumkan. Suu Kyi mendesak para pendukungnya untuk "memprotes kudeta".

Dalam sebuah surat yang ditulis untuk persiapan penahanannya yang akan datang, dia mengatakan tindakan militer akan mengembalikan negara di bawah kediktatoran.

Militer telah mengumumkan penggantian sejumlah menteri.

Di jalan-jalan kota utama Yangon, orang-orang mengatakan bahwa perjuangan keras mereka untuk demokrasi telah hilang.

Seorang warga berusia 25 tahun, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan kepada BBC: "Bangun untuk mengetahui dunia dan Anda telah benar-benar terbalik dalam waktu semalam bukanlah perasaan baru, tetapi perasaan bahwa kami telah pindah. dan yang tidak pernah terpikir akan kami rasakan lagi."

Myanmar, juga dikenal sebagai Burma, diperintah oleh angkatan bersenjata hingga 2011, ketika reformasi demokrasi yang dipimpin oleh Aung San Suu Kyi mengakhiri kekuasaan militer.

Dia menghabiskan hampir 15 tahun dalam tahanan antara 1989 dan 2010. Dia dipuji secara internasional sebagai suar demokrasi dan menerima Hadiah Nobel Perdamaian pada 1991.

Namun reputasi internasionalnya sangat menderita setelah tindakan keras militer terhadap sebagian besar minoritas Muslim Rohingya. Mantan pendukungnya menuduhnya menolak mengutuk militer atau mengakui kekejaman.

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya