Selain Aun San Suu Kyi dan Presiden Win Myint, Tokoh Politik Myanmar Lain Ikut Ditangkap

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 01 Feb 2021, 10:05 WIB
Diperbarui 02 Feb 2021, 20:34 WIB
Ilustrasi bendera Myanmar (AFP Photo)
Perbesar
Ilustrasi bendera Myanmar (AFP Photo)

Liputan6.com, Yangon - Aung San Suu Kyi, presiden Myanmar Win Myint dan tokoh senior partai berkuasa lainnya telah ditahan oleh militer dalam penggerebekan yang dilakukan pada dini hari, kata seorang juru bicara partai pada Senin (1/2/2021). 

Seorang anggota parlemen NLD (National League of Democracy), yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena takut akan pembalasan, mengatakan salah satu dari mereka yang ditahan adalah Han Thar Myint, anggota komite eksekutif pusat partai. Demikian seperti mengutip laman The Guardian

Juru bicara Myo Nyunt mengatakan bahwa Aung San Suu Kyi, Presiden Win Myint dan para pemimpin lainnya telah "dibawa" pagi-pagi sekali dalam kudeta militer.

"Saya ingin memberi tahu orang-orang kami untuk tidak menanggapi dengan gegabah dan saya ingin mereka bertindak sesuai dengan hukum," katanya, seraya menambahkan bahwa dia juga diperkirakan akan ditahan.

"Kami harus berasumsi bahwa militer sedang melakukan kudeta," kata juru bicara partai.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini:


Kudeta Militer Myanmar

Kanselir Negara Myanmar Aung San Suu Kyi di Sidang PBB
Perbesar
Kanselir Negara Myanmar Aung San Suu Kyi di Sidang PBB. Dok: AFP

Penggerebekan dilakukan setelah militer yang kuat di negara itu meningkatkan momok untuk melancarkan kudeta karena meningkatkan tuntutan untuk penyelidikan atas dugaan penipuan pemilih selama pemilu 2020, yang dimenangkan partai berkuasa yang dipimpin Aung San Suu Kyi.

Penangkapan Aung San Suu Kyi dan barisannya terjadi hanya beberapa jam sebelum parlemen memulai sidang sesi pertama setelah Pemilu November 2020.

NLD memenangkan pemilu dengan telak, tetapi telah banyak dikritik kelompok-kelompok hak asasi karena pencabutan hak pilihnya di daerah yang dilanda konflik.

Pihak oposisi yang berpihak pada militer membantah hasil tersebut, sementara militer selama berminggu-minggu menuduh ketidakberesan pemilih yang meluas, mengklaim telah menemukan 8,6 juta kasus penipuan.

Juru bicara militer pekan lalu Mayjen Zaw Min Tun mengatakan, panglima militer Min Aung Hlaing - bisa dibilang orang paling kuat di Myanmar - telah menunjukkan "ketidakjujuran dan ketidakadilan" selama pemilihan.

Ketika didesak tentang kemungkinan kudeta, juru bicara tersebut menolak untuk ditarik, tetapi tidak menutup kemungkinan akan adanya hal tersebut. 

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya