Perangi Varian Baru COVID-19 Inggris, Presiden Filipina Minta Anak-Anak di Rumah dan Nonton TV

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 27 Jan 2021, 09:02 WIB
Diperbarui 27 Jan 2021, 09:02 WIB
Rodrigo Duterte
Perbesar
Presiden Filipina Rodrigo Duterte memberi tahu puluhan polisi yang berada di hadapannya bahwa mereka akan diawasi. (Ted Aljibe/AFP)

Liputan6.com, Manila - Presiden Filipina Rodrigo Duterte telah memberlakukan kembali larangan anak-anak berusia 10 hingga 14 tahun meninggalkan rumah.

Dikutip dari laman Channel News Asia, Rabu (26/1/2021), Duterte memberi tahu mereka untuk menonton TV sebagai gantinya. Di mana saat ini negara tengah memerangi mutasi atau varian baru dari Corona COVID-19 yang muncul pertama kali di Inggris.

Pesan untuk tinggal di rumah pada semua anak dan orang berusia lanjut sejatinya telah diberlakukan di sebagian besar wilayah Filipina, sejak dimulainya pandemi COVID-19. Bahkan, ketika ekonomi dibuka kembali setelah lockdown dan pembatasan yang melumpuhkan negara tersebut.

"Kembalilah ke rumah Anda dan selain itu tonton TV. Mereka dapat merekatkan perhatian ke TV sepanjang hari," kata Duterte.

Sementara banyak orangtua telah melanggar aturan, membiarkan anak-anak mereka bermain di taman atau jalan. Pesan dari Duterte ini telah mencegah banyak keluarga untuk mengunjungi pusat perbelanjaan, yang merupakan pusat kehidupan masyarakat dan belanja konsumen. Kelas tempat belajar juga tetap ditutup.

Pembatasan berkepanjangan pada pergerakan telah disalahkan karena menghambat pemulihan negara dari resesi pertamanya dalam tiga dekade terakhir di Filipina.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 3 halaman

Ekonomi Paling Banyak Bergerak di Bidang Keluarga

Presiden Filipina Rodrigo Duterte (AP/Bullit Marquezz)
Perbesar
Presiden Filipina Rodrigo Duterte (AP/Bullit Marquezz)

Jumat lalu (22 Januari), satuan tugas COVID-19 pemerintah Filipina mengumumkan anak-anak berusia 10 hingga 14 tahun akan diizinkan keluar lagi mulai Februari.

Tetapi Duterte membatalkan keputusan itu pada Senin 25 Januari malam, dengan mengatakan dia tidak ingin mengambil risiko anak-anak muda tertular varian baru COVID-19 dari Inggris yang lebih menular yang sejauh ini telah menginfeksi 17 orang di negara itu, termasuk tiga anak.

"Saya hanya takut karena jenis baru ini menyerang anak-anak," katanya.

Hanya beberapa jam sebelum Duterte berbicara, Menteri Perdagangan Ramon Lopez mengatakan bahwa mengizinkan anak-anak keluar lagi akan membantu mendorong permintaan konsumen dan menghidupkan kembali bisnis yang dilanda tindakan anti-virus.

Penjabat Sekretaris Perencanaan Sosial Ekonomi Karl Kendrick Chua mengatakan, 50 persen ekonomi didorong oleh "kegiatan keluarga", dan tanpa mereka perekonomian tidak dapat pulih.

Jumlah kasus lebih dari setengah juta infeksi di Filipina adalah salah satu yang tertinggi di Asia Tenggara.

Administrasi Duterte telah dikritik karena lambatnya pengadaan vaksin COVID-19, dengan sebagian besar diperkirakan tidak akan mulai hingga paruh kedua tahun ini.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓