Tengok Dekorasi Baru Kantor Joe Biden, Tiap Sudut Penuh Makna

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 22 Jan 2021, 12:30 WIB
Diperbarui 22 Jan 2021, 12:30 WIB
Hari Pertama Joe Biden Jadi Presiden AS
Perbesar
Presiden Joe Biden menandatangani perintah eksekutif pertamanya di Ruang Oval, Gedung Putih di Washington, Rabu (20/1/2021). Pada hari pertamanya menjabat, Presiden Amerika Serikat Joe Biden menandatangani sejumlah tindakan eksekutif di Gedung Putih. (AP Photo/Evan Vucci)

Liputan6.com, Washington D.C - Setiap presiden baru di Amerika Serikat biasanya membawa sentuhan pribadi mereka ke Ruang Oval dan banyak makna yang kemudian muncul tentang cara Joe Biden memilih untuk mendekorasi tempat kerja barunya.

Mengutip BBC, Jumat (22/1/2021), ruangan itu dipenuhi dengan potret dan patung beberapa pemimpin paling ikonik dan berpengaruh dalam sejarah Amerika.

"Penting bagi Presiden Biden untuk berjalan ke Oval Office yang tampak seperti Amerika dan mulai menunjukkan dia akan menjadi presiden seperti apa," Ashley Williams, wakil direktur operasi Kantor Oval, mengatakan kepada The Washington Post selama tur eksklusif.

Hilang sudah potret Andrew Jackson, presiden ke-7 dan seorang populis yang sering diidentifikasi oleh Presiden Trump dan yang juga menghadapi kecaman meskipun dia tidak pernah dimakzulkan.

Potretnya, di sebelah kiri kursi Resolute Desk, telah diganti dengan salah satu foto Benjamin Franklin, seorang pendiri yang juga seorang penulis, ilmuwan, dan filsuf terkemuka.

Washington Post mengatakan potret Franklin dimaksudkan untuk mewakili minat Presiden Biden dalam mengikuti sains saat dia mencoba mengatasi pandemi Virus Corona COVID-19.

2 dari 5 halaman

Banyak Patung Tokoh Berpengaruh

Presiden AS Joe Biden menunggu untuk menandatangani tindakan eksekutif pertamanya di Ruang Oval, Gedung Putih, Washington D.C pada Rabu (20/1/2021). (Photo credit: AP/Evan Vucci)
Perbesar
Presiden AS Joe Biden menunggu untuk menandatangani tindakan eksekutif pertamanya di Ruang Oval, Gedung Putih, Washington D.C pada Rabu (20/1/2021). (Photo credit: AP/Evan Vucci)

Dari mejanya, Joe Biden akan melihat ke atas untuk melihat patung Rev Martin Luther King Jnr dan Robert F Kennedy - dua orang yang pengaruhnya terhadap gerakan hak-hak sipil sering diangkat oleh Biden.

Patung lain di sekitar ruangan termasuk tokoh kunci lain dalam gerakan hak-hak sipil, Rosa Parks. 

Selain itu, ada juga patung Allan Houser yang menggambarkan seekor kuda dan penunggang Apache Chiricahua yang pernah menjadi milik Senator Demokrat Hawaii Daniel Inouye.

Di atas perapian, tergantung potret besar Franklin D Roosevelt, presiden yang memimpin negara melalui Depresi Besar dan Perang Dunia Kedua.

Potret mantan presiden lainnya, Thomas Jefferson, telah dipasangkan dengan seorang pria yang sering tidak ia setujui, mantan Menteri Keuangan Alexander Hamilton sebagai "ciri khas bagaimana perbedaan pendapat, yang diekspresikan dalam pagar Republik, penting untuk demokrasi", Washington Post mengutip pernyataan kantor Biden.

Potret dua mantan presiden ternama lainnya, George Washington dan Abraham Lincoln, juga telah dipasang.

Banyak orang di media sosial menyadari, di meja di belakang Mr Biden, patung César Chavez, ada gambar pemimpin buruh Meksiko-Amerika yang memperjuangkan hak-hak pekerja pertanian pada 1960-an dan 70-an. Patung tersebut diletakkan di samping foto berbingkai keluarga Biden.

3 dari 5 halaman

Permadani Ikut Diganti

Hari Pertama Joe Biden Jadi Presiden AS
Perbesar
Presiden Joe Biden merapikan dokumen usai menandatangani perintah eksekutif pertamanya di Ruang Oval, Gedung Putih di Washington, Rabu (20/1/2021). Pada hari pertamanya menjabat, Presiden Amerika Serikat Joe Biden menandatangani sejumlah tindakan eksekutif di Gedung Putih. (AP Photo/Evan Vucci)

Tirai dan permadani emas yang dibawa Trump pada hari Rabu juga telah hilang ketika ia menjabat pada tahun 2017. Ornamen tersebut telah digantikan oleh permadani biru tua dan tirai emas yang lebih gelap yang menghiasi kantor Oval ketika Presiden Bill Clinton berkuasa.

Bendera dari berbagai cabang militer juga telah diganti dengan bendera Amerika dan lainnya dengan cap presiden.

Patung kontroversial dari pemimpin masa perang Inggris Sir Winston Churchill juga telah hilang.

Presiden Trump telah berjanji untuk mengembalikan patung itu ke Oval Office setelah dipindahkan oleh pendahulunya Barack Obama. 

Menteri Luar Negeri Boris Johnson - sekarang Perdana Menteri Inggris - pada saat itu menuduh Obama memiliki "ketidaksukaan leluhur terhadap kerajaan Inggris". Kali ini, juru bicaranya, mengatakan: "Kantor Oval adalah kantor pribadi presiden dan terserah presiden untuk menghiasnya sesuai keinginannya".

4 dari 5 halaman

Infografis Pelantikan Joe Biden dan Kamala Harris:

Infografis Pelantikan Presiden AS Joe Biden & Wapres Kamala Harris. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Pelantikan Presiden AS Joe Biden & Wapres Kamala Harris. (Liputan6.com/Abdillah)
5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓