ISIS Akui Jadi Dalang Ledakan Bom Bunuh Diri Kembar di Irak

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 22 Jan 2021, 09:30 WIB
Diperbarui 22 Jan 2021, 11:18 WIB
Ilustrasi ledakan bom
Perbesar
Ilustrasi ledakan bom (iStockPhoto)

Liputan6.com, Baghdad - ISIS telah mengaku bertanggung jawab atas dua pemboman bunuh diri yang menewaskan 32 orang dan melukai 110 orang yang terjadi di pasar yang ramai di Baghdad tengah pada Kamis (21/1).

Itu adalah serangan paling mematikan di kota itu dalam tiga tahun terakhir, ketika seorang pembom bunuh diri lainnya menargetkan daerah yang sama.

Seperti kanal Global Liputan6.com lansir dari Channel News Asia, Jumat (22/1/2021), penyerang pertama menarik kerumunan orang di pasar yang ramai di Tayaran Square di ibu kota dengan mengaku merasa sakit, kemudian meledakkan sabuk bahan peledaknya, kata kementerian dalam negeri.

Ketika lebih banyak orang berbondong-bondong ke tempat kejadian untuk membantu para korban, pelaku bom bunuh diri kedua meledakkan bahan peledaknya.

Pasar terbuka, tempat pakaian bekas dijual di kios-kios, telah dipenuhi orang-orang setelah pencabutan pembatasan COVID-19 di seluruh negeri.

Seorang fotografer AFP di tempat kejadian mengatakan pasukan keamanan telah menutup daerah itu, di mana pakaian berlumuran darah berserakan di jalan-jalan berlumpur dan paramedis bergegas untuk mengevakuasi para korban.

2 dari 5 halaman

Korban Tewas di Tempat

Tentara Irak Rayakan Kemenangan di Mosul
Perbesar
Anggota polisi Federal mengibarkan bendera nasional Irak saat merayakan keberhasilan mereka menyingkirkan militan ISIS dari Kota Tua Mosul, Minggu (9/7). ISIS merebut Mosul pada musim panas 2014. (AHMAD AL-RUBAYE/AFP)

Kementerian kesehatan mengatakan mereka yang kehilangan nyawa telah meninggal di tempat serangan, dan sebagian besar yang terluka telah dirawat dan pulang dari rumah sakit.

Setelah tengah malam, ISIS memposting klaim tanggung jawab atas serangan tersebut di saluran propaganda online-nya.

Kekerasan seperti itu biasa terjadi di Baghdad selama pertumpahan darah sektarian setelah invasi pimpinan Amerika pada tahun 2003 dan kemudian ketika ISIS menyapu sebagian besar Irak dan juga menargetkan ibu kota.

Tetapi dengan kekalahan teritorial kelompok itu pada akhir 2017, bom bunuh diri di kota itu menjadi langka. Tembok beton Baghdad dibongkar dan pos pemeriksaan di seluruh kota dipindahkan.

3 dari 5 halaman

Tanggapan Presiden

Presiden Irak yang baru terpilih, Barham Salih, melambaikan tangannya setelah upacara pelantikan di Baghdad, Irak, Rabu, 3 Oktober 2018 (AP PHOTO via VOA Indonesia)
Perbesar
Presiden Irak yang baru terpilih, Barham Salih, melambaikan tangannya setelah upacara pelantikan di Baghdad, Irak, Rabu, 3 Oktober 2018 (AP PHOTO via VOA Indonesia)

Presiden Barham Saleh memimpin tokoh politik dalam mengutuk serangan itu, dengan mengatakan pemerintah akan "berdiri teguh melawan upaya jahat untuk mengguncang negara kita".

Paus Fransiskus, yang berharap untuk mengunjungi Irak pada bulan Maret, menyesalkan "tindakan brutal yang tidak masuk akal".

Amerika Serikat, Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan Uni Eropa juga ikut mengutuk keras serangan itu.

Penjabat Menteri Luar Negeri AS Daniel Smith mengatakan pemboman itu "merupakan tindakan keji dari pembunuhan massal dan pengingat serius akan terorisme yang terus mengancam kehidupan rakyat Irak yang tidak bersalah".

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengeluarkan seruan "kepada rakyat Irak untuk menolak setiap upaya untuk menyebarkan ketakutan dan kekerasan yang bertujuan merusak perdamaian, stabilitas dan persatuan".

Uni Eropa menyebut serangan itu "tidak masuk akal dan biadab" dan menegaskan kembali "dukungan penuhnya kepada otoritas Irak dalam perang melawan ekstremisme dan terorisme".

Misi PBB di Irak menyampaikan belasungkawa kepada para korban dan berkata: "Tindakan tercela seperti itu tidak akan melemahkan gerakan Irak menuju stabilitas dan kemakmuran."

Iran juga mengecam serangan itu, dengan juru bicara kementerian luar negeri Saeed Khatibzadeh mengatakan pemerintahnya siap membantu Irak "dalam perjuangan melawan terorisme dan ekstremisme".

Serangan itu, katanya, dimaksudkan "untuk mengganggu perdamaian dan stabilitas Irak dan memberikan alasan bagi orang asing untuk mempertahankan kehadiran mereka di sana".

4 dari 5 halaman

Terjadi Jelang Pemilu

Kurdi Desak Pemerintah Irak Gelar Referendum
Perbesar
Warga Kurdi Irak berkumpul sambil mengibarkan bendera Kurdi saat melakukan aksi untuk meminta referendum kemerdekaan di Arbil, Irak utara (13/9). (AFP Photo/SAfim Hamed)

Serangan itu terjadi ketika warga Irak bersiap untuk pemilu, peristiwa yang sering didahului oleh pemboman dan pembunuhan.

Serangan 2018 terjadi hanya beberapa bulan sebelum putaran terakhir pemilihan parlemen Irak.

Perdana Menteri Mustafa al-Kadhemi awalnya menetapkan pemilihan umum tahun ini untuk bulan Juni, hampir setahun lebih cepat dari jadwal, sebagai tanggapan atas protes yang meluas pada tahun 2019.

Tetapi pihak berwenang sedang dalam pembicaraan tentang penjadwalan ulang mereka hingga Oktober, untuk memberi otoritas pemilihan lebih banyak waktu untuk mendaftarkan pemilih dan partai baru.

ISIS merebut sepertiga dari Irak pada tahun 2014, dan sangat dekat dengan ibu kota. Tetapi pertempuran sengit selama tiga tahun oleh pasukan Irak mendorong mereka mundur.

Koalisi pimpinan AS yang telah mendukung kampanye Irak melawan ISIS telah secara signifikan menurunkan jumlah pasukannya selama setahun terakhir, dengan alasan peningkatan kemampuan pasukan Irak.

AS, yang menyediakan sebagian besar pasukan, memiliki 2.500 tentara yang tersisa di Irak - berkurang dari 5.200 tahun lalu.

Mereka terutama bertanggung jawab atas pelatihan, menyediakan pengawasan drone dan melakukan serangan udara sementara pasukan keamanan Irak menangani keamanan di daerah perkotaan.

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓