Baru Menjabat Jadi Presiden AS, Joe Biden Awali Hubungan Kuat dengan Taiwan

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 21 Jan 2021, 15:11 WIB
Diperbarui 21 Jan 2021, 15:11 WIB
Joe Biden menang Pemilu Amerika 2020, jadi presiden AS menggantikan Donald Trump. (AP)
Perbesar
Joe Biden menang Pemilu Amerika 2020, jadi presiden AS menggantikan Donald Trump. (AP)

Liputan6.com, Taipei - Hubungan Taiwan dengan pendukung global terpentingnya, Amerika Serikat, dimulai dengan awal yang kuat dengan pemerintahan baru Presiden Joe Biden, setelah duta besar de facto pulau itu secara resmi diundang untuk menghadiri pelantikannya pada Rabu (20/1).

Pemerintahan mantan Presiden Donald Trump meningkatkan dukungan untuk Taiwan, meningkatkan penjualan senjata dan mengirim pejabat senior ke Taipei, namun membuat marah China dan memicu permusuhan yang lebih besar dari Beijing terhadap Washington.

Mengutip Channel News Asia, Kamis (21/1/2021), Presiden Taiwan Tsai Ing-wen mendapatkan panggilan telepon yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan Trump setelah kemenangannya dalam pemilihan 2016, sebuah langkah yang membuat marah Beijing.

Pelukan Trump terhadap hubungan yang lebih hangat dengan Taiwan membuatnya menjadi tokoh populer di Taiwan yang demokratis, yang dipandang China sebagai wilayahnya sendiri untuk diambil dengan paksa jika diperlukan. Pemerintah Taiwan kaget karena Biden mungkin tidak membantu.

Emily Horne, juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih, mengatakan komitmen AS untuk Taiwan "sangat kuat", setelah duta besar de facto pulau itu di Washington, Hsiao Bi-khim, menghadiri sumpah Biden.

"Presiden Biden akan berdiri bersama teman dan sekutu untuk memajukan kemakmuran, keamanan, dan nilai-nilai kita bersama di kawasan Asia-Pasifik - dan itu termasuk Taiwan."

2 dari 4 halaman

Hubungan AS-Taiwan

Bendera Taiwan bersanding dengan bendera Amerika Serikat (AFP)
Perbesar
Bendera Taiwan bersanding dengan bendera Amerika Serikat (AFP)

Kementerian Luar Negeri Taiwan memuji kehadiran Hsiao, yang dekat dengan Tsai.

"Undangan pertama untuk perwakilan Taiwan ke AS untuk menghadiri Upacara Pelantikan, acara paling penting untuk merayakan demokrasi AS, menyoroti hubungan dekat dan ramah antara Taiwan dan Amerika Serikat berdasarkan nilai-nilai bersama," katanya.

AS mengakhiri hubungan diplomatik formal dengan Taiwan pada 1979, mengalihkan pengakuan ke China, meskipun Washington terikat oleh hukum untuk memberi Taiwan sarana untuk mempertahankan diri.

Beijing menolak setiap kontak resmi dengan Taiwan dan mencoba untuk menjaga pulau itu terisolasi secara diplomatis. 

Sejak 1979, kepresidenan AS secara umum telah menginjak jalur diplomatik yang hati-hati di Taiwan dalam upaya untuk menghindari kemarahan Beijing dan mencegah Taipei untuk secara resmi mendeklarasikan kemerdekaan.

Dalam pesan video di akun Twitter-nya, Hsiao mengatakan dia merasa terhormat berada di pelantikan mewakili pemerintah dan rakyat Taiwan.

"Demokrasi adalah bahasa umum kami dan kebebasan adalah tujuan kami bersama," katanya dalam bahasa Inggris.

3 dari 4 halaman

Ucapan Selamat dari Tsai untuk Biden

Tsai Ing-wen, presiden wanita pertama Taiwan yang disumpah pada Mei 2016
Perbesar
Tsai Ing-wen, presiden wanita pertama Taiwan yang disumpah pada Mei 2016 (AP Photo/Chiang Ying-ying)

Tsai juga mengirimkan ucapan selamat, mengatakan dia berharap kedua belah pihak dapat bekerja sama untuk menjaga demokrasi regional, kebebasan, perdamaian dan stabilitas, kata kantor kepresidenan Taiwan.

Calon menteri luar negeri Biden, Antony Blinken, mengatakan pada hari Selasa bahwa dia mendukung keterlibatan yang lebih besar dengan Taiwan.

Tsai bertemu Blinken pada 2015 di Departemen Luar Negeri ketika dia menjadi wakil menteri luar negeri dan dia adalah kandidat presiden untuk Partai Progresif Demokratik Taiwan.

Melindungi pulau dari invasi menjadi salah satu dari sedikit masalah yang menerima dukungan bipartisan yang luas selama tahun-tahun Trump yang terpolarisasi, dan politisi di kedua sisi telah meminta Biden untuk lebih proaktif dalam mempertahankan kebebasan Taiwan.

Jim Risch, ketua Partai Republik dari Komite Hubungan Luar Negeri Senat, menyambut baik undangan pelantikan Hsiao.

"Saya memuji pemerintahan baru atas undangan ini dan mendorong mereka untuk mengembangkan kemajuan yang dibuat dalam hubungan AS-Taiwan untuk mencerminkan tantangan dan realitas geopolitik yang kita hadapi," tulisnya di Twitter.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓