Begini Kata Sejarawan AS soal Masa Depan Donald Trump Usai Tak Lagi Jadi Presiden

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 20 Jan 2021, 17:31 WIB
Diperbarui 20 Jan 2021, 17:45 WIB
Presiden Donald Trump dan Wakil Presiden Mike Pence tiba untuk rapat umum kampanye di Bandara Cherry Capital, Senin, 2 November 2020, di Traverse City, Mich.
Perbesar
Presiden Donald Trump dan Wakil Presiden Mike Pence tiba untuk rapat umum kampanye di Bandara Cherry Capital, Senin, 2 November 2020, di Traverse City, Mich. (AP Photo / Evan Vucci)

Liputan6.com, Washington D.C - Dalam hitungan jam, masa jabatan Presiden Donald Trump akan segera berakhir.

Sudah empat tahun berlalu dengan segala bentuk kontroversi yang ditimbulkan selama ia menjabat sebagai Presiden AS ke-45. 

Mengutip BBC, Rabu (20/1/2021), berikut adalah sejumlah prediksi dari beberapa sejarawan AS tentang masa depan Donald Trump usai lengser dari bangku kepresidenan. 

1. Pendapat dari Matthew Continetti, peneliti di American Enterprise Institute, yang berfokus pada perkembangan Partai Republik dan gerakan konservatif Amerika.

Ia menilai bahwa Donald Trump akan dikenang sebagai presiden pertama yang dimakzulkan dua kali. Trump berhasil menyulut mitos bahwa pemilu dicurangi, memanggil pendukungnya ke Washington untuk memprotes sertifikasi suara Electoral College, memberi tahu mereka bahwa hanya dengan kekuatan mereka dapat merebut kembali negara mereka, dan berdiri di belakang ketika mereka menyerbu Capitol AS dan ikut campur dalam operasi pemerintahan konstitusional.

Ketika sejarawan menulis tentang kepresidenannya, mereka akan melakukannya melalui lensa kerusuhan. Mereka akan fokus pada penanganannya yang mengerikan terhadap protes mematikan Charlottesville pada tahun 2017, meningkatnya kekerasan ekstremisme sayap kanan selama masa jabatannya, dan penyebaran virus teori konspirasi jahat yang didorong Trump. 

Jika Donald Trump telah mengikuti teladan para pendahulunya dan mengakui kekuasaan dengan anggun dan damai, dia akan dikenang sebagai pemimpin populis yang mengganggu tetapi juga berpengaruh.

Sebelum pandemi, ia merupakan presiden yang  memimpin ledakan ekonomi, mengarahkan kembali opini Amerika tentang China, menyingkirkan para pemimpin teroris dari medan perang, mengubah program luar angkasa, mengamankan mayoritas orisinalis (konservatif) di Mahkamah Agung AS, dan mengesahkan Operasi Warp Speed ​​untuk memproduksi vaksin COVID-19 dalam waktu singkat. 

2 dari 5 halaman

Rusaknya Reputasi AS di Mata Dunia

Banner Infografis Pemakzulan Jilid II untuk Donald Trump. (Dok. AP Photo)
Perbesar
Banner Infografis Pemakzulan Jilid II untuk Donald Trump. (Dok. AP Photo)

2. Pendapat dari Laura Belmonte, profesor sejarah dan dekan di Virginia Tech College of Liberal Arts and Human Sciences. Dia adalah seorang spesialis hubungan luar negeri dan penulis buku tentang diplomasi budaya.

Upayanya untuk menyerahkan kepemimpinan global dan menggantinya dengan mentalitas yang lebih ke arah internal. Saya tidak berpikir itu berhasil, tetapi pertanyaannya adalah seberapa parah kerusakan pada reputasi internasional Amerika - dan itu masih harus dilihat.

Saat saya merasa terkejut adalah konferensi pers yang dia lakukan dengan Vladimir Putin pada 2018 di Helsinki, di mana dia memihak kepada Putin atas intelijen AS sehubungan dengan campur tangan Rusia dalam pemilu.

Saya tidak bisa memikirkan episode lain dari seorang presiden yang memihak kekuatan penuh dengan musuh masyarakat non-demokratis. Ini juga sangat melambangkan serangan yang lebih besar terhadap sejumlah lembaga multilateral, perjanjian, dan kerangka kerja yang telah dikeluarkan Trump, seperti penarikan dari perjanjian iklim Paris, penarikan kerangka kerja nuklir Iran.

Trump yang memuji Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Presiden Brasil Jair Bolsonaro dan bertemu dengan Kim Jong Un dari Korea Utara, benar-benar menyerahkan diri untuk menyelaraskan AS dengan rezim yang merupakan antitesis dari nilai-nilai yang menurut AS ingin dipromosikan. 

Itu adalah sesuatu yang menurut saya sangat berbeda. Aspek lainnya adalah melepaskan AS dari peran yang benar-benar tegas dalam mempromosikan hak asasi manusia di seluruh dunia, dan mengubah isi laporan tahunan hak asasi manusia dari Departemen Luar Negeri dan tidak memasukkan banyak topik, seperti kesetaraan LGBT, misalnya.

3 dari 5 halaman

Ujian Bagi Demokrasi AS

Presiden AS Donald Trump pidato di Sidang Umum PBB. Ia menyerang China dalam pidatonya.
Perbesar
Presiden AS Donald Trump pidato di Sidang Umum PBB. Ia menyerang China dalam pidatonya. Dok: Gedung Putih

3. Pendapat dari Kathryn Brownell, profesor sejarah di Universitas Purdue, yang berfokus pada hubungan antara media, politik, dan budaya populer, dengan penekanan pada kepresidenan Amerika.

Secara umum Donald Trump dan pendukungnya di Partai Republik dan media konservatif, telah menguji demokrasi Amerika dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Sebagai seorang sejarawan yang mempelajari persinggungan antara media dan kepresidenan, sungguh mengejutkan dengan cara dia meyakinkan jutaan orang bahwa versi palsu dari kejadian itu benar adanya.

Apa yang terjadi pada 6 Januari di Capitol AS adalah puncak dari lebih dari empat tahun di mana Presiden Trump secara aktif menyampaikan informasi yang salah. Sama seperti Watergate dan penyelidikan pemakzulan mendominasi interpretasi historis warisan Richard Nixon selama beberapa dekade, saya pikir momen pasca-pemilu ini akan berada di garis depan penilaian historis kepresidenannya.

Presiden di abad ke-20 semakin menggunakan langkah-langkah canggih untuk memutarbalikkan interpretasi kebijakan dan peristiwa dengan cara yang menguntungkan dan untuk mengontrol narasi media tentang pemerintahan mereka.

Tetapi pernyataan bahwa pemerintah memiliki hak atas fakta alternatifnya sendiri jauh melampaui batas, yang pada akhirnya membayangi cara pemerintahan Trump akan memerintah dengan informasi yang salah.

4 dari 5 halaman

Infografis Pemakzulan Donald Trump Jilid II:

Infografis Pemakzulan Jilid II untuk Donald Trump. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Pemakzulan Jilid II untuk Donald Trump. (Liputan6.com/Trieyasni)
5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓