Penangkapan Pemimpin Oposisi Rusia Alexei Navalny di Moskow Tuai Reaksi AS dan Uni Eropa

Oleh Natasha Khairunisa Amani pada 18 Jan 2021, 15:33 WIB
Diperbarui 18 Jan 2021, 15:33 WIB
Pemimpin Oposisi Rusia, Alexei Navalny dilarikan ke rumah sakit Siberia pada Kamis (20/8/2020) dan dalam keadaan koma setelah diduga mengalami keracunan di pesawat. (AP Photo / Pavel Golovkin, File)
Perbesar
Pemimpin Oposisi Rusia, Alexei Navalny dilarikan ke rumah sakit Siberia pada Kamis (20/8/2020) dan dalam keadaan koma setelah diduga mengalami keracunan di pesawat. (AP Photo / Pavel Golovkin, File)

Liputan6.com, Jakarta- Pemimpin oposisi Rusia, Alexei Navalny ditahan polisi saat tiba di Moskow pada Minggu 17 Januari. Ia baru saja datang dari Jerman. 

Dilansir BBC News, Senin (18/1/2021) pegacara Navalny tidak diizinkan untuk ikut bersamanya saat dibawa polisi.

Aktivis berusia 44 tahun itu kembali ke Rusia setelah lima bulan mengalami keracunan dalam perjalanannya ke Moskow dari Siberia. Pemerintah Presiden Rusia Vladimir Putin membantah terlibat dalam kasus tersebut.

Menanggapi penangkapan Navalny, Amerika Serikat dan beberapa pemerintah Uni Eropa, mendesak pembebasan terhadapnya.

Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo, menuliskan dalam postingannya di Twitter bahwa ia turut menyesali terjadinya penangkapan itu.

"Sangat terganggu oleh keputusan Rusia untuk menangkap Alexei Navalny," kata Menlu Pompeo.

Ia pun menyerukan "pembebasan segera dan tanpa syarat" untuk Navalny.

"Para pemimpin politik yang percaya diri tidak takut pada persaingan suara-suara, atau melakukan kekerasan atau dengan salah menahan lawan politik," sebut Menlu Pompeo.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Respon Serupa dari Penasihat Presiden Terpilih AS Joe Biden

Dalam file foto pada Minggu, 24 Februari 2019 ini, pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny ikut serta dalam pawai untuk mengenang pemimpin oposisi Boris Nemtsov di Moskow, Rusia.(Photo credit: AP Photo/Pavel Golovkin, File)
Perbesar
Dalam file foto pada Minggu, 24 Februari 2019 ini, pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny ikut serta dalam pawai untuk mengenang pemimpin oposisi Boris Nemtsov di Moskow, Rusia.(Photo credit: AP Photo/Pavel Golovkin, File)

Selain Menlu Pompeo, penasihat keamanan nasional Presiden terpilih AS Joe Biden, Jake Sullivan juga menyeruarakan hal yang sama.

"Tindakan Kremlin terhadap Navalny bukan hanya pelanggaran hak asasi manusia, tetapi penghinaan terhadap orang-orang Rusia yang ingin suara mereka didengar," sebut Sullivan.

Adapun tanggapan dari Uni Eropa - dengan Prancis, Italia dan Presiden Dewan Eropa, Charles Michel, yang mengeluarkan tuntutan untuk pembebasan Navalny.

Kemudian ada juga pernyataan dari pemerintah Inggris yang mengatakan bahwa pihaknya "turut prihatin" dengan penangkapan Navalny, seraya menambahkan bahwa "Alih-alih menghukum korban kejahatan itu, pihak berwenang Rusia harus menyelidiki bagaimana senjata kimia dapat digunakan di wilayah Rusia". 

Dalam sebuah pernyataan pada Minggu malam, pihak berwenang penjara Rusia mengatakan bahwa Navalny "telah dicari sejak 29 Desember 2020 karena pelanggaran yang dilakukan berulang kali selama masa percobaan".

Pernyataan itu juga menyebutkan bahwa Navalny akan ditahan sampai keputusan pengadilan.

Secara terpisah, jaksa Rusia juga meluncurkan kasus pidana baru terhadap Navalny atas tuduhan penipuan terkait transfer sejumlah uang ke berbagai badan amal, termasuk Yayasan Anti-Korupsi miliknya.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Yuk Perhatikan Cara Cuci Tangan yang Benar

Infografis Yuk Perhatikan Cara Cuci Tangan yang Benar. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Yuk Perhatikan Cara Cuci Tangan yang Benar. (Liputan6.com/Abdillah)
Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya