Inovasi Universitas di Singapura, Ubah Keringat Jadi Tenaga Listrik

Oleh Hariz Barak pada 10 Jan 2021, 11:02 WIB
Diperbarui 10 Jan 2021, 11:02 WIB
Pria Berkeringat Gerah
Perbesar
Ilustrasi keringat (iStockphoto)

Liputan6.com, Singapura - Satu tujuan umum saat menciptakan teknologi baru saat ini adalah keberlanjutan demi mengejar planet yang lebih hijau dan bersih, Kita sekarang telah berakhir dengan mobil listrik, sel bahan bakar hidrogen, daur ulang plastik yang lebih efisien, dan bahan yang lebih ramah ke planet ini.

Itu semua cukup positif dan berpikiran maju, tetapi kadang-kadang, Anda mendapatkan sesuatu yang benar-benar tak terduga. Misalnya, cara untuk mengubah keringat bau Anda menjadi energi listrik yang dapat digunakan.

Para peneliti di National University of Singapore (NUS) baru-baru ini datang dengan bahan kain baru yang dapat menyerap dan menyimpan kelembaban dari keringat jauh lebih efektif daripada bahan konvensional, dan bahkan lebih baik lagi, itu juga dapat membantu mengubah keringat menjadi sejumlah kecil energi listrik yang dapat digunakan.

Mereka menggembar-gemborkan bahan kain itu sebagai "sangat efektif dalam menguapkan keringat dari kulit kita dan kemudian menyerap kelembaban dari keringat," dan memperkirakan bahwa bahan itu mampu menyerap hingga 15 kali lebih banyak kelembaban daripada bahan higroskopis biasa (bahan yang mamput untuk menyerap kelembaban dari udara) bahan seperti zeolites dan gel silika pada enam kali kecepatan biasa.

Karena bahan kain itu sebagian besar terdiri dari dua bahan kimia higroskopis - kobalt klorida dan etanolamine - bahan itu juga mampu melepaskan air dengan kecepatan cepat ketika terkena sinar matahari, dan juga dapat 'diregenerasi' dan digunakan kembali lebih dari 100 kali.

2 dari 3 halaman

Dikonversi Menjadi Energi

Ilustrasi keringat dan bau badan
Perbesar
Ilustrasi keringat dan bau badan. Photo by Hans Reniers on Unsplash

Hal menakjubkan terjadi ketika bahan kain digunakan dalam konversi kelembaban menjadi energi.

Untuk menciptakan energi dari keringat, para peneliti juga merancang perangkat pemanenan energi yang dapat dipakai yang mengandung delapan sel elektrokimia (IC) yang menggunakan bahan kimia itu sebagai elektrolit. Setiap IC mampu menghasilkan sekitar 0,57 volt listrik saat menyerap kelembaban, dan menurut NUS, jumlah total energi yang dipanen oleh perangkat akan cukup untuk memberi daya pada dioda pemancar cahaya (LED).

Total dari energi listrik yang dikumpulkan diperkirakan bisa digunakan untuk mengisi baterai ponsel dalam sehari.

Jika Anda bertanya-tanya kapan Anda akan dapat benar-benar membeli dan menggunakan segala jenis produk yang terbuat dari film-film ini, benar-benar tidak ada garis waktu yang tepat untuk dirilis.

Namun, NUS saat ini berencana untuk memasukkan film baru mereka ke dalam produk konsumen, jadi mudah-mudahan kita akan melihatnya di pasar lebih cepat daripada nanti.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓