Peran Taiwan Lewat Teknologi Era Digital Bagi Masa Depan Dunia

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 08 Jan 2021, 19:14 WIB
Diperbarui 08 Jan 2021, 20:32 WIB
Hsinchu Science Park (TETO)
Perbesar
Hsinchu Science Park (TETO)

Liputan6.com, Jakarta - Dengan jumlah populasi sekitar 24 juta jiwa, Taiwan memiliki posisi unik dan penting dalam posisi geo-strategis Asia Timur dan Pasifik Barat.

Taiwan pada abad ke-21 juga berada di posisi pusat strategi ekonomi industri semikonduktor global, demikian disebutkan dalam rilis yang diterima Liputan6.com dari Taipei Economic Trade Office (TETO), Jumat (8/1/2021).

Kembali ke masa tahun 1973, ketika perekonomian Taiwan masih bergantung pada industri tradisional seperti tekstil dan pakaian, tak disangka perang Timur Tengah memicu krisis minyak global, Taiwan yang sepenuhnya mengandalkan impor minyak sangat menderita.

Pada saat itu, pemerintah Taiwan memutuskan untuk mempromosikan sepuluh proyek pembangunan besar dan menguraikan cetak biru untuk pengembangan industri elektronik Taiwan, dan memutuskan untuk mengimpor teknologi semikonduktor dari Amerika Serikat.

Pada tahun 1974, pemerintah dan Institut Penelitian Teknologi Industri Taiwan bersama-sama mempromosikan "Proyek Sirkuit Terpadu" dan memasukkan teknologi sirkuit terpadu ke Taiwan.

Pada tahun 1976, Institut Penelitian Teknologi Industri mentransfer teknologi proses MOS 7.0μm dari RCA di Amerika Serikat dan mulai memproduksi IC pada jam tangan elektronik, dengan hasil kerja yang baik.

Maka pada tahun 1980, Institut Penelitian Teknologi Industri mengembangkan dan mendirikan perusahaan manufaktur IC pertama Taiwan, United Microelectronics Corporation (UMC).

Pada bulan Desember di tahun yang sama, didirikan Taman Sains Hsinchu , dan UMC menjadi pabrik yang pertama. Taman Sains Hsinchu dengan lingkungan bisnisnya yang baik, telah menarik banyak peminat yang mempunyai bakat teknologi dan investasi dari lokal maupun asing.

Sejak 1980-an, banyak perusahaan manufaktur dan desain IC telah didirikan, dan industri semikonduktor Taiwan berkembang sejak saat itu.

Pada tahun 1984, Institut Penelitian Teknologi Industri mengambil alih "Proyek Sirkuit Terpadu Super Besar (VLSI)", dan tahun berikutnya mengundang Morris Chang, wakil presiden Global Texas Instruments (perusahaan semikonduktor terbesar di dunia pada waktu itu), yang juga kepala eksekutif peralatan umum, yang merupakan salah satu pengusaha terpengaruh dalam dunia industri semikonduktor Amerika Serikat untuk datang ke Taiwan menjabat sebagai ketua Institut Penelitian Teknologi Industri.

Pabrik eksperimental sirkuit terpadu 6 inci pertama Taiwan secara resmi selesai pada tahun 1986.

Untuk memanfaatkan keuntungan ekonomi dari pabrik percobaan, atas saran Morris Chang dan dukungan dari penasehat politik Li Kwoh-ting, Perusahaan Manufaktur Sirkuit Terpadu Taiwan (selanjutnya disebut sebagai TSMC), mentransfer peralatan dan bakat dari proyek VLSI ke TSMC, dan mempelopori model OEM profesional untuk memberikan keuntungan penuh pada keunggulan Taiwan di bidang manufaktur.

 

2 dari 3 halaman

Keunggulan TSMC

Ilustarsi bendera Taiwan (AFP/Mandy Cheng)
Perbesar
Ilustarsi bendera Taiwan (AFP/Mandy Cheng)

Sejak berdirinya TSMC, perusahaan desain IC hanya perlu fokus pada desain produk, kemudian mempercayakan produk yang dirancang kepada TSMC untuk menghasilkan produksi energi, tidak perlu menyiapkan pabriknya lagi, sehingga perusahaan desain IC banyak bermunculan di Taiwan dan Amerika Serikat.

Sejumlah besar perusahaan telah memainkan peran penting dalam komputer pribadi dan industri telekomunikasi sejak tahun 1990-an.

Juga karena setelah didirikannya TSMC, telah menyediakan layanan OEM profesional, yang sangat mengubah dunia industri semikonduktor.

Sejak tahun 1990-an, industri semikonduktor Taiwan berangsur-angsur menjadi pembagian kerja vertikal, rantai industri dari hulu hingga hilir selesai secara bertahap.

Selain TSMC dan UMC, perwakilan perusahaan di berbagai bidang juga meliputi ASE Holdings (akuisisi dengan Siliconware), MediaTek, Phison, Win, Macronix, Hwa ya Technology, Nanya Technology dan lainnya, bersama-sama menciptakan nilai produksi triliun NTD yang membanggakan bagi Taiwan, dan membangun posisi penting dalam kerajaan semikonduktor Taiwan. Seberapa besar TSMC, yang didirikan oleh Morris Chang, bapak semikonduktor dalam rantai industri global?

Pada tahun 2016, TSMC melampaui IBM untuk pertama kalinya di Amerika Serikat, melampaui Intel di Amerika Serikat pada tahun 2017, dan kembali melampaui Samsung di Korea Selatan pada tahun 2019, menjadi produsen semikonduktor paling bernilai di dunia.

Saat ini, TSMC adalah manufaktur wafer terbesar di dunia, menguasai 56% pasar selama 9 tahun berturut-turut. Dapat dikatakan bahwa lebih dari setengah pasar OEM wafer global adalah milik TSMC.

Samsung Electronics memiliki pangsa pasar kurang dari 20%, menempati peringkat kedua.

TSMC memiliki keunggulan mutlak karena teknologi proses yang canggih. 5nm telah diproduksi secara massal pada paruh kedua tahun ini, dan diundang oleh Amerika Serikat untuk mendirikan pabrik 5nm di Arizona.

Proses manufaktur 5nm TSMC telah menjadi satu-satunya di dunia dan akan segera masuk ke proses 3 nanometer. Kemampuannya untuk berdiri kokoh dalam industri semikonduktor global yang sangat kompetitif terletak pada kekuatan R&D yang kuat dan prosesnya untuk menjadi pesaing utama.

Semikonduktor adalah induk dari berbagai inovasi industri. Baik AI (kecerdasan buatan) maupun 5G, yang akan membentuk dunia baru di masa depan, memiliki pengaruh penting yang mutlak.

Amerika Serikat telah memimpin dalam semikonduktor dan telah berhasil menahan China dalam beberapa tahun terakhir, terlihat bahwa semikonduktor sudah memiliki posisi strategis ekonomi yang penting.

Taiwan berhasil mencegah pandemi di tengah maraknya pandemi global tahun ini. Produk semikonduktor Taiwan semakin populer di seluruh dunia, sehingga rantai pasokan industri elektronik global tidak akan menghadapi krisis pemutusan rantai akibat pandemi global.

Ini merupakan kontribusi besar Taiwan bagi dunia teknologi pada tahun 2020. Dengan munculnya "Perang Dingin Baru" antara Amerika Serikat dan China, New York Times pada tanggal 14 bulan ini menerbitkan artikel khusus yang ditulis oleh Ruchir Sharma, Kepala Strategi Global di Morgan Stanley Investment Management.

Kemampuan Taiwan dalam memproduksi chip, terlepas dari teknologi atau pengaruh pasar, harus dihargai oleh semua negara yang mengembangkan teknologi. Seiring Perang Dingin AS-China yang semakin intensif, peranan Taiwan akan terus meningkat.

Di masa lalu, pentingnya Taiwan diperhitungkan berdasarkan geopolitik, namun sekarang, Taiwan telah menjadi penghubung utama dalam rantai pasokan teknologi global, dan pengaruh Taiwan dalam teknologi bahkan melebihi pengaruhnya dalam geopolitik.

Bobot pengaruh ekonomi ini akan terus meningkat dikarenakan perebutan hegemoni teknologi global. Ini menjadikan Taiwan sebagai salah satu negara terpenting di dunia.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓