Donald Trump: Transfer Kekuasaan Bakal Berjalan Tertib 20 Januari 2021

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 08 Jan 2021, 10:33 WIB
Diperbarui 08 Jan 2021, 11:16 WIB
Presiden AS Donald Trump pidato di Sidang Umum PBB. Ia menyerang China dalam pidatonya.
Perbesar
Presiden AS Donald Trump pidato di Sidang Umum PBB. Ia menyerang China dalam pidatonya. Dok: Gedung Putih

Liputan6.com, Washington D.C - Presiden Donald Trump mengatakan akan ada "transisi tertib" pada 20 Januari setelah Kongres menyimpulkan penghitungan suara pemilihan pada Kamis pagi 7 Januari, yang mengesahkan kemenangan Presiden terpilih Joe Biden beberapa jam setelah dia tampak memaklumi adanya kerusuhan di US Capitol oleh para pendukungnya.

Trump, dalam sebuah pernyataan, mengatakan, "Meskipun saya sama sekali tidak setuju dengan hasil pemilu, dan fakta menunjukkan kepada saya, namun akan ada transisi yang tertib pada 20 Januari." Demikian seperti mengutip Channel News Asia, Kamis (7/1/2021). 

Dia menambahkan, "Meskipun ini mewakili akhir masa jabatan pertama terbesar dalam sejarah kepresidenan, ini hanyalah awal dari perjuangan kami untuk Membuat Amerika Hebat Lagi!"

Donald Trump telah menghabiskan dua bulan terakhir dalam menolak untuk mengakui pemilihan dan membuat tuduhan tidak berdasar tentang penipuan pemilih massal yang telah ditolak oleh puluhan pengadilan dan pejabat Republik, termasuk mantan jaksa agung.

Wakil Presiden Mike Pence memimpin sesi formal yang berakhir Kamis pagi menghitung suara electoral college. 

Sebelumnya, Trump tampaknya justru mendukung aksi yang kejam di Capitol AS oleh para pendukungnya pada hari Rabu, beberapa jam setelah mereka menyerbu simbol demokrasi Amerika dalam upaya untuk mengganggu formalisasi kekalahan elektoralnya.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Donald Trump Picu Kerusuhan

FOTO: Massa Pendukung Donald Trump Serbu Capitol Hill, 1 Orang Tewas
Perbesar
Massa pendukung Presiden Amerika Serikat Donald Trump berkumpul di luar Capitol Hill, Washington, Amerika Serikat, Rabu (6/1/2021). Sejumlah anggota parlemen dan massa pendukung Donald Trump menyerbu Capitol Hill untuk membatalkan pemilihan presiden Amerika Serikat. (AP Photo/Shafkat Anowar)

Trump, yang telah mendorong para pendukungnya untuk berbaris di Capitol untuk memprotes tindakan anggota parlemen, menyatakan empati terhadap massa, yang dengan kasar memaksa masuk, bentrok dengan polisi dan memaksa anggota parlemen bersembunyi.

“Ini adalah hal-hal dan peristiwa yang terjadi ketika kemenangan pemilihan umum yang sakral begitu saja dan dengan kejam dilucuti dari patriot hebat yang telah lama diperlakukan dengan buruk & tidak adil,” tulis Trump dalam pesan yang kemudian dihapus oleh Twitter. 

Dia menambahkan, “Pulanglah dengan cinta & damai. Ingatlah hari ini selamanya! ”

Dalam video sebelumnya, dia memuji para pengunjuk rasa sebagai orang "spesial" dan mengatakan dia mengerti rasa sakit mereka. 

Twitter kemudian mengunci akunnya untuk pertama kalinya karena menuntut dia menghapus twit dan mengancam "penangguhan permanen".

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya