Dari Obama hingga George Bush, Para Mantan Presiden AS Kecam Kerusuhan di Capitol Hill

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 07 Jan 2021, 14:37 WIB
Diperbarui 07 Jan 2021, 14:37 WIB
FOTO: Massa Pendukung Donald Trump Serbu Capitol Hill, 1 Orang Tewas
Perbesar
Massa pendukung Presiden Amerika Serikat Donald Trump tiba di pintu masuk samping Capitol Hill, Washington, Amerika Serikat, Rabu (6/1/2021). Sejumlah polisi DC pun jadi korban, mereka dibawa ke rumah sakit setelah terkena semprotan merica. (AP Photo/Julio Cortez)

Liputan6.com, Washington D.C - Sejumlah nama mantan Presiden AS ikut mengutuk kekerasan yang terjadi di Gedung Capitol Hill AS ketika pendukung Trump menyerbu gedung pada hari Rabu 6 Januari dalam protes kacau yang bertujuan menggagalkan transfer kekuasaan ke Joe Biden secara damai. 

Mantan Presiden Barack Obama mengatakan bahwa sejarah akan mengingat kekerasan di Capitol Hill sebagai "momen yang sangat memalukan" bagi bangsa.

Mengutip Channel News Asia, Kamis (7/1/2021), ia mengatakan kerusuhan itu "dihasut oleh presiden yang sedang duduk dan berkuasa" yang tanpa dasar berbohong tentang hasil pemilihan presiden. 

Obama mengatakan itu seharusnya tidak mengejutkan, dan bahwa selama dua bulan "sebuah partai politik dan ekosistem medianya yang menyertainya terlalu sering tidak mau memberi tahu pengikutnya yang sebenarnya."

"Narasi fantasi mereka telah berputar semakin jauh dari kenyataan, dan itu dibangun di atas kebencian selama bertahun-tahun. Sekarang kita sedang melihat konsekuensinya, mencambuk menjadi crescendo yang penuh kekerasan," katanya.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Mantan Presiden Bill Clinton Ikut Buka Suara

FOTO: Massa Pendukung Donald Trump Serbu Capitol Hill, 1 Orang Tewas
Perbesar
Pihak berwenang berjaga di Capitol Hill, Washington, Amerika Serikat, Rabu (6/1/2021). Gubernur Virginia kemudian mengumumkan keadaan darurat sebagai tanggapan atas kerusuhan di Gedung Capitol Hill AS. (AP Photo/Jacquelyn Martin)

Selain Barack Obama, mantan Presiden Bill Clinton mengatakan serangan terhadap Capitol dipicu "politik beracun" yang berlangsung selama empat tahun dan diterangi oleh Presiden Donald Trump.

Clinton mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Rabu malam bahwa kerusuhan di Capitol diakibatkan dari kombinasi disinformasi yang disengaja yang menciptakan ketidakpercayaan dalam sistem dan mengadu domba antara warga Amerika satu sama lain.

Dia menulis: "Pertandingan itu dinyalakan oleh Donald Trump dan pemungkinnya yang paling bersemangat, termasuk banyak orang di Kongres, untuk membatalkan hasil pemilu yang dia kalahkan."

Istrinya, Hillary Clinton, kalah dalam pemilihan pahit dari Trump pada 2016 dan langsung menyerah padanya. Trump telah menolak untuk menerima kekalahannya dari Joe Biden pada bulan November dan telah mencoba untuk menjadikannya sebagai presiden tidak sah.

Trump telah mendorong para pendukungnya untuk datang ke Washington untuk melawan persetujuan resmi Kongres atas kemenangan Biden. 

Dia mengadakan rapat umum pada Rabu pagi dan mendesak para pendukungnya untuk berbaris ke Capitol, memberitahu mereka untuk "menyingkirkan orang-orang Kongres yang lemah" dan berkata, "keluarkan yang lemah; ini saatnya untuk kekuatan". 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Komentar George W. Bush

FOTO: Massa Pendukung Donald Trump Serbu Capitol Hill, 1 Orang Tewas
Perbesar
Massa pendukung Presiden Amerika Serikat Donald Trump berdiri di atas kendaraan polisi di Capitol Hill, Washington, Amerika Serikat, Rabu (6/1/2021). Kericuhan terjadi saat massa pendukung Donald Trump merangsek masuk ke dalam Gedung Capitol Hill. (AP Photo/Julio Cortez)

Sementara itu, mantan Presiden George W Bush mengatakan dia menyaksikan peristiwa itu dengan "tidak percaya dan cemas".

Ia menyebutnya sebagai "pemandangan yang memuakkan dan memilukan". Dia menambahkan: "Beginilah hasil pemilu diperdebatkan di republik pisang - bukan republik demokratis kami." 

Bush mengatakan dia "terkejut dengan perilaku sembrono" dari beberapa pemimpin politik sejak pemilu AS dan kurangnya rasa hormat yang ditunjukkan terhadap lembaga negara, tradisi dan penegakan hukum. 

"Serangan kekerasan di Capitol - dan gangguan dari pertemuan Kongres yang diamanatkan oleh Konstitusi - dilakukan oleh orang-orang yang hasratnya telah dibakar oleh kepalsuan dan harapan palsu," kata Bush. 

Menurut pernyataan dari mantan Presiden Jimmy Carter yang diposting oleh ABC News, kekerasan di Capitol adalah "tragedi nasional". 

"Setelah mengamati pemilihan umum di negara-negara demokrasi bermasalah di seluruh dunia, saya tahu bahwa kita rakyat dapat bersatu untuk berjalan kembali dari jurang ini untuk secara damai menegakkan hukum negara kita, dan kita harus melakukannya," katanya. 

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya