Asteroid Misterius Mengandung Mineral Unik Terpantau di Tata Surya, Dari Mana Asalnya?

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 06 Jan 2021, 20:40 WIB
Diperbarui 06 Jan 2021, 20:40 WIB
[Bintang] Gokil! NASA Bentuk Tim Khusus untuk Cegah Kiamat
Perbesar
Ilustrasi asteroid mendekati Bumi. (Via: telegraph.co.uk)

Liputan6.com, Jakarta - Asteroid raksasa di suatu tempat di tata surya kita diyakini telah melemparkan batu besar ke Bumi. 

Melansir Live Science, Rabu (6/1/2021), bukti batu luar angkasa misterius itu berasal dari meteor bertabur berlian yang meledak di Sudan pada tahun 2008.

NASA telah melihat meteor seberat 9 ton (8.200 kilogram), 13 kaki (4 meter) menuju planet jauh sebelum tabrakan. Para peneliti kemudian mendatangi gurun Sudan untuk mengumpulkan puing-puing berharga tersebut. 

Sekarang, sebuah studi baru terhadap salah satu meteorit tersebut menunjukkan bahwa meteor yang jatuh mungkin telah lepas dari asteroid raksasa - yang ukurannya kurang lebih sama dengan planet kerdil Ceres, objek terbesar di sabuk asteroid.

Seperti sekitar 4,6% meteorit di Bumi, yang dikenal sebagai Almahata Sitta (AhS) - terbuat dari bahan yang dikenal sebagai kondrit berkarbon. Batuan hitam ini mengandung senyawa organik serta berbagai mineral dan air. 

Susunan mineral batuan angkasa luar ini menawarkan petunjuk tentang "asteroid induk" yang melahirkan meteor, kata para peneliti dalam sebuah pernyataan. 

"Beberapa meteorit ini didominasi oleh mineral yang memberikan bukti paparan air pada suhu dan tekanan rendah," kata rekan penulis studi Vicky Hamilton, ahli geologi planet di Southwest Research Institute di Boulder, Colorado, dalam sebuah pernyataan. 

"Komposisi meteorit lainnya menunjukkan pemanasan tanpa adanya air."

Beda Asteroid, Komet, Meteor, Meteoroid dan Meteorit

Berikut ini definisi singkat dari sejumlah benda antariksa yang kerap ditemukan namun membuat bingung:

1. Asteroid

Ini adalah sisa bebatuan dari pembentukan planet-planet di tata surya. Mereka kebanyakan mengorbit matahari di sabuk asteroid antara Mars dan Jupiter, dengan ukuran berkisar sebesar mobil hingga planet kerdil.

2. Komet

Komet bisa diartikan sebagai "bola salju ruang angkasa yang kotor". Sebagian besar komet terbentuk dari es dan debu yang berasal selama kelahiran tata surya pada periode 4,6 miliar tahun silam.

Kebanyakan komet memiliki orbit yang stabil di bagian luar tata surya dengan melewati Neptunus.

3. Meteoroid, Meteor, Meteorit

Meteoroid adalah asteroid kecil atau remah-remah komet atau planet yang pecah. Ukurannya mulai dari sebutir pasir hingga batu selebar 1 meter.

Ketika meteoroid bertabrakan dengan atmosfer sebuah planet, mereka berubah menjadi meteor.

Jika meteor ini berhasil melewati atmosfer dari sebuah planet dengan selamat dan kondisinya masih utuh, maka disebut meteorit.

Selengkapnya baca di sini

2 dari 3 halaman

Miliki Susunan Mineral Unik

Ini Upaya NASA Selamatkan Bumi Dari Ancaman Asteroid `Kiamat`
Perbesar
Ilustrasi asteroid.

Tim menganalisis sampel AhS 0,0018 ons (50 miligram) di bawah mikroskop dan menemukan itu memiliki susunan mineral yang unik.

Meteorit itu menyimpan rangkaian mineral yang tidak biasa yang terbentuk pada suhu dan tekanan "menengah" (lebih tinggi daripada yang Anda temukan di asteroid biasa, tetapi lebih rendah dari bagian dalam planet). Satu mineral khususnya, amphibole (amfibol) juga membutuhkan kontak yang terlalu lama dengan air untuk berkembang.

Amfibol cukup umum di Bumi, tetapi sebelumnya hanya muncul sekali dalam jumlah kecil di meteorit yang dikenal sebagai Allende - kondrit berkarbon terbesar yang pernah ditemukan, yang jatuh di Chihuahua, Meksiko, pada tahun 1969.

Kandungan amfibol AhS yang tinggi menunjukkan pecahan itu memutuskan asteroid induk yang tidak pernah meninggalkan meteorit di Bumi sebelumnya.

Dan sampel yang dibawa kembali dari asteroid Ryugu dan Bennu oleh Hayabusa2 Jepang dan probe OSIRIS-REx NASA, masing-masing, kemungkinan akan mengungkapkan lebih banyak mineral batuan luar angkasa yang jarang muncul di meteorit, tulis para peneliti dalam penelitian mereka.

Mungkin beberapa jenis kondrit berkarbon juga tidak dapat bertahan saat terjun melalui atmosfer, kata Hamilton, dan itu membuat para ilmuwan tidak mempelajari rasa kondrit yang mungkin lebih umum di luar angkasa.

"Kami pikir ada lebih banyak bahan kondrit berkarbon di tata surya daripada yang diwakili oleh koleksi meteorit kami," katanya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓