Ketika Musim Dingin, Apakah Ada Salju di Ruang Angkasa?

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 05 Jan 2021, 20:10 WIB
Diperbarui 05 Jan 2021, 20:10 WIB
Penampakan Bumi Dibalut Salju dari Luar Angkasa
Perbesar
Beberapa foto yang diambil dari stasiun luar angkasa ini memperlihatkan bagian Bumi yang begitu indah dengan 'gundukan' awal salju putih.

Liputan6.com, Jakarta - Musim dingin dapat menyelimuti sebagian Bumi dengan salju.

Tapi seperti apa kondisi musim dingin di tempat lain di alam semesta? Akankah manusia membangun manusia salju di Planet Saturnus? 

Gagasan tentang salju antarplanet kedengarannya masuk akal, yang Anda butuhkan hanyalah es dan sesuatu di atmosfer agar es itu bisa melekat.

Namun rupanya meteorologi alien sedikit lebih rumit dari itu. Ilmu antariksa yang berkembang menegaskan bahwa salju antariksa memang ada. 

Mengutip Live Science, Selasa (5/1/2021), contoh studi terbaik terjadi tepat di sebelah Planet Merah. Para ilmuwan telah mengamati hujan salju beberapa kali di Mars. Dengan suhu rata - rata sekitar minus 80 derajat Fahrenheit (minus 60 derajat Celcius), planet terdekat tentunya cukup dingin untuk salju. 

Pada tahun 2008, pendarat Phoenix NASA menangkap salju es air - benda halus yang biasa kita alami di Bumi - jatuh di dekat kutub utara planet.

Sementara itu, kutub selatan Mars memiliki lapisan karbon dioksida beku (alias "es kering") sepanjang tahun. 

Pada 2012, para peneliti melihat salju es kering jatuh dari atmosfer Mars di sekitar kutub selatan untuk pertama kalinya.

 
 
2 dari 3 halaman

Salju Berbentuk Cairan

Ilustrasi Planet Mars
Perbesar
Ilustrasi Planet Mars (Aynur Zakirov/Pixabay).

Meskipun demikian, salju jarang menumpuk di permukaan Planet Mars. Karena atmosfer Mars sangat tipis - sekitar 100 kali lebih tipis dari Bumi - air dalam bentuk cair jatuh dengan sangat lambat dan cenderung segera menguap. 

Para ilmuwan telah mengamati awan yang turun salju tinggi di atmosfer Mars, hanya untuk melihat curah hujan lenyap sebelum mendekati permukaan Hal ini juga terjadi di Bumi dalam fenomena yang disebut virga. 

Namun, salju di permukaan mungkin bisa terjadi di Mars dalam kondisi yang tepat, menurut sebuah penelitian dari akhir 2017 di jurnal Nature Geoscience. Karena suhu Mars bisa turun hampir 200 derajat F (111 derajat C) antara siang dan malam, turbulensi di dalam awan sering terjadi.

"Hal ini dapat menyebabkan angin kencang, bulu vertikal naik dan turun di dalam dan di bawah awan dengan kecepatan sekitar 10 meter [33 kaki] per detik," kata Aymeric Spiga, ilmuwan planet di Universitas Pierre dan Marie Curie di Paris.

Dalam kondisi badai seperti ini, salju bisa turun ke permukaan Mars dengan cukup cepat untuk menempel dalam semalam - tetapi masih akan menguap pada pagi hari.

3 dari 3 halaman

Salju di Tata Surya

Planet Jupiter (Foto: NASA).
Perbesar
Planet Jupiter (Foto: NASA).

Bagaimana dengan tempat lain di tata surya kita? Awan yang terlihat berputar - putar tinggi di atas permukaan Jupiter pada Mei 2017 hampir pasti akan membeku, kata para ilmuwan, dan kemungkinan akan menjatuhkan campuran es air dan amonia yang dapat dianggap sebagai sesuatu antara salju dan hujan es.

Sementara itu, bulan terbesar keenam Saturnus, Enceladus, mungkin menjadi tempat terbaik untuk ski antarplanet, menurut data yang diambil dari wahana NASA Cassini pada tahun 2011.

Pesawat ruang angkasa tersebut menemukan bahwa partikel es yang dikeluarkan oleh geyser di bulan es jatuh kembali ke Enceladus.

Lanjutkan Membaca ↓