Donald Trump Dilaporkan Desak Pejabat Georgia Ubah Hasil Pemilu AS 2020

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 04 Jan 2021, 09:31 WIB
Diperbarui 04 Jan 2021, 10:05 WIB
20170121- Pidato Donald Trump -AFP Photo
Perbesar
Donald Trump jelang memberikan pidato pertamanya sebagai Presiden AS di Capitol Hill, Washington DC, AS, Jumat (20/1). Dikabarkan, Trump sendiri yang menulis dan menyusun pidato pelantikannya. (AFP Photo)

Liputan6.com, Washington D.C - Presiden AS Donald Trump menekan pejabat tertinggi pemilu Georgia untuk "menemukan" cukup suara dan membalikkan kekalahannya di negara bagian selatan itu, menurut rekaman panggilan selama satu jam yang dirilis oleh media AS pada Minggu 3 Januari 2022.

Seruan pada Sabtu 2 Januari itu adalah langkah terbaru, dalam upaya Trump selama dua bulan yang bersikeras bahwa kekalahannya dari Presiden terpilih Demokrat Joe Biden dalam pemilihan 3 November 2020 adalah hasil dari kecurangan pemilih yang meluas, sebuah klaim yang telah ditolak secara luas oleh pejabat pemilihan negara bagian dan federal serta banyak pengadilan. Demikian seperti mengutip laman Channel News Asia, Senin (4/1/2021). 

Panggilan Trump ke Menteri Luar Negeri Georgia Brad Raffensperger, sesama Republikan, datang ketika beberapa sekutu Trump di Kongres AS mengatakan mereka berencana untuk menolak sertifikasi formal pada hari Rabu tentang kemenangan Biden. 

Mantan wakil presiden itu menang dengan selisih 306-232 di Electoral College negara bagian demi negara bagian, dan dengan lebih dari 7 juta suara secara keseluruhan.

The Washington Post, yang pertama kali melaporkan seruan tersebut, mengatakan bahwa Donald Trump secara bergantian memohon, dan mengancam Raffensperger dengan konsekuensi pidana yang tidak jelas dalam upaya untuk membatalkan kerugiannya.

Raffensperger dan penasihat umum kantornya menolak pernyataan Trump, dan mengatakan kepada presiden bahwa dia mengandalkan teori konspirasi yang dibantah yang tersebar di media sosial tentang pemilihan yang adil dan akurat, menurut kutipan audio dan akun surat kabar.

"Orang-orang Georgia marah, orang-orang di negara itu marah," kata Trump, menurut audio panggilan yang dipublikasikan online oleh Washington Post. 

"Dan tidak ada yang salah dengan mengatakan, kamu tahu, um, bahwa kamu telah menghitung ulang."

2 dari 4 halaman

Upaya Donald Trump Ubah Hasil Pemilu

Presiden Amerka Serikat (AS) Donald Trump siap meluncurkan sanksi paling berat terhadap Iran, Senn, 5 November 2018  (AFP).
Perbesar
Presiden Amerka Serikat (AS) Donald Trump siap meluncurkan sanksi paling berat terhadap Iran, Senn, 5 November 2018 (AFP).

Bob Bauer, penasihat senior Biden, mengatakan rekaman itu menangkap "keseluruhan cerita memalukan tentang serangan Donald Trump terhadap demokrasi Amerika."

"Kami sekarang memiliki bukti tak terbantahkan tentang seorang presiden yang menekan dan mengancam seorang pejabat partainya sendiri agar dia mencabut penghitungan suara resmi negara bagian dan mengarang lain sebagai gantinya," kata Bauer.

Kemenangan tipis Biden di Georgia adalah yang pertama oleh seorang calon presiden dari Partai Demokrat dalam satu generasi dan telah meningkatkan harapan di antara Demokrat bahwa mereka dapat memenangkan dua pemilihan Senat AS di negara bagian itu pada hari Selasa, memberikan kendali kepada partai mereka atas Kongres.

Bahkan jika Trump telah memenangkan 16 suara Electoral College Georgia, dia masih akan kehilangan Gedung Putih dari Biden, yang akan dilantik pada 20 Januari mendatang.

Sebelum Washington Post mempublikasikan laporan tentang panggilan tersebut, Trump mengatakan di Twitter pada hari Minggu bahwa dia telah berbicara melalui telepon dengan Raffensperger tentang penipuan pemilihan di Georgia.

"Dia tidak mau, atau tidak mampu, untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan seperti penipuan 'surat suara di bawah meja', penghancuran surat suara, 'pemilih' di luar negara bagian, pemilih yang mati, dan banyak lagi. Dia tidak tahu!" cuit Trump.

Raffensperger menanggapi di Twitter: "Dengan hormat, Presiden Trump: Apa yang Anda katakan tidak benar. Kebenaran akan terungkap."

3 dari 4 halaman

Dapat Kecaman

AS Setop Perjalanan dari Eropa
Perbesar
Foto 11 Maret 2020, Gedung Putih di Washington DC, Amerika Serikat (AS). Presiden AS Donald Trump pada Rabu (11/3) mengatakan negaranya akan menangguhkan semua perjalanan dari negara-negara Eropa, kecuali Inggris, selama 30 hari dalam upaya memerangi virus corona Covid-19. (Xinhua/Liu Jie)

Berita tentang panggilan telepon hari Sabtu itu menuai kecaman langsung dari anggota Kongres Demokrat, termasuk Perwakilan Adam Schiff, ketua komite intelijen DPR, yang mengatakan itu bisa menjadi tindakan ilegal.

"Penghinaan Trump terhadap demokrasi diungkap. Sekali lagi. Dalam rekaman," tulis Schiff di Twitter. 

"Menekan seorang pejabat pemilu untuk 'menemukan' suara sehingga dia bisa menang berpotensi menjadi kriminal, dan penyalahgunaan kekuasaan secara mencolok oleh orang korup yang akan menjadi lalim, jika kami mengizinkannya. Kami tidak akan."

Ada kasus kuat bahwa Trump melanggar undang-undang Georgia yang melarang penipuan pemilu, serta undang-undang federal yang serupa, menurut Anthony Michael Kreis, seorang profesor hukum di Georgia State University.

"Jika ada orang lain yang melakukan ini - orang lain yang memiliki kekuasaan untuk mempengaruhi pejabat pemilihan - tidak ada keraguan dalam pikiran saya bahwa paling tidak penyelidikan kriminal akan segera dibuka," kata Kreis, menambahkan bahwa dia pikir itu tidak mungkin di bawah jaksa Georgia atau pemerintahan Biden.

"Tampaknya tidak ada kemauan politik untuk itu," katanya.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓