Malam Tahun Baru Dunia Meredup, Setahun WHO Rilis Pneumonia Misterius Bernama COVID-19

Oleh Tanti Yulianingsih pada 01 Jan 2021, 00:01 WIB
Diperbarui 01 Jan 2021, 00:01 WIB
Ilustrasi tahun baru
Perbesar
Ilustrasi tahun baru. Sumber foto: unsplash.com/Sylwia Forysińska.

Liputan6.com, Jakarta - Jutaan orang di seluruh dunia mempersiapkan Malam Tahun Baru tidak seperti biasanya - dalam situasi lockdown, pembatasan, dan jam malam diberlakukan di banyak negara. Hal itu merupakan upaya untuk membendung penyebaran COVID-19 sebelum kampanye vaksinasi mulai berlaku.

Malam Tahun Baru 2020 atau 31 Desember 2020, menandai satu tahun sejak Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pertama kali menyebutkan pneumonia misterius di China, yang kemudian diidentifikasi sebagai COVID-19. Lalu sepanjang tahun 2020, penyakit itu menewaskan lebih dari 1,79 juta orang dan menghancurkan ekonomi global dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Namun upaya internasional membantu mengembangkan vaksin dalam waktu singkat, mengikuti jejak Pfizer-BioNTech dan Moderna, kandidat yang dikembangkan oleh Oxford dan perusahaan obat AstraZeneca menjadi yang ketiga memenangkan persetujuan di dunia barat.

Berikut ini sejumlah perayaan Tahun Baru dunia yang meredup akibat pandemi COVID-19, dikutip dari The Guardian, Jumat (31/12/2020):

1. Inggris

Ilustrasi (iStock)

Di Inggris, yang melaporkan 981 kematian pada hari Rabu di tengah lonjakan terkait varian baru COVID, orang-orang yang berencana merayakan Malam Tahun Baru 2021 telah diperingatkan bahwa mereka harus meninggalkan pesta Tahun Baru 2021, karena "COVID-19 menyukai kerumunan".

Pada Rabu, ketika 50.023 kasus baru dicatat, pemerintah mengumumkan pembatasan yang lebih ketat. Prof Stephen Powis, direktur medis nasional NHS Inggris, mengatakan tinggal di rumah dan menyongsong tahun 2021 "sesuai aturan" akan mengurangi infeksi dan mengurangi tekanan pada rumah sakit.

Dia mengatakan pada konferensi pers di Downing Street: "Kami tahu ini akhir tahun, waktu di mana orang secara tradisional ingin merayakannya. Tapi sangat penting bahwa tahun ini, semua orang harus terus mengikuti panduan dengan tinggal di rumah dan tidak berbaur."

Powis menambahkan: “Kita semua dapat berperan dalam memerangi virus yang mengerikan ini: tinggal di rumah, merayakan tahun baru dengan yang terdekat dan tersayang dalam aturan."

"Tindakan ini akan mengurangi infeksi, mengurangi tekanan pada rumah sakit, dan dengan cara itulah semua orang dapat membantu menyelamatkan nyawa. COVID menyukai keramaian, jadi tolong tinggalkan pesta untuk tahun nanti."

Perdana Menteri, Boris Johnson, juga mendesak orang-orang untuk mengikuti aturan dan "merayakan Tahun Baru 2021 dengan aman di rumah".

2 dari 5 halaman

2. Prancis

Ilustrasi bendera Prancis (AFP/Ludovic Marin)
Perbesar
Ilustrasi bendera Prancis (AFP/Ludovic Marin)

Prancis telah mengumumkan akan mengerahkan 100.000 polisi dan petugas untuk menghentikan pesta, pertemuan, dan pembakaran kendaraan tradisional pada 31 Desember.

Menteri Dalam Negeri Prancis Gérald Darmanin mengatakan para petugas juga akan secara ketat memberlakukan jam malam nasional, mulai pukul 08.00 malam hingga 06.00 pagi sebagai bagian dari apa yang dia gambarkan sebagai "perjuangan melawan pertemuan publik yang tidak sah dan fenomena kekerasan perkotaan".

Operasi polisi harus dipusatkan di pusat kota dan lingkungan "sensitif". Jumlah polisi dan petugas sama dengan tahun lalu. Darmanin juga telah meminta kepala polisi setempat untuk memberlakukan larangan penjualan bahan bakar atau alkohol dalam kontainer.

3 dari 5 halaman

3. Jerman

Bendera Jerman (AFP PHOTO via capitalfm.co.ke)
Perbesar
Bendera Jerman (AFP PHOTO via capitalfm.co.ke)

Jerman, saat ini dalam kondisi sebagian lockdown. Angela Merkel mengatakan dalam pidato Tahun Baru terakhirnya sebagai kanselir bahwa tahun 2020 adalah yang paling sulit dari kepemimpinannya selama 15 tahun, namun dimulainya vaksinasi terhadap COVID-19 membuat tahun 2021 menjadi harapan.

Dalam sebuah pertunjukan emosi yang jarang terjadi, Merkel, yang mengarahkan Jerman dan Uni Eropa melalui krisis keuangan 2008, krisis utang Yunani setahun kemudian, dan krisis migran lima tahun lalu, mengutuk gerakan protes yang menentang lockdown dan mengatakan dia akan divaksinasi saat sudah tersedia secara luas.

"Saya pikir saya tidak melebih-lebihkan ketika saya berkata: tidak pernah dalam 15 tahun terakhir kami menemukan tahun yang lama begitu berat, terlepas dari semua kekhawatiran dan beberapa keraguan, menantikan yang baru dengan begitu banyak harapan."

Pesannya akan beresonansi dengan kebanyakan orang di negara yang berjuang dengan peningkatan infeksi dan kematian akibat Virus Corona COVID-19, di mana mayoritas mendukung tindakan lockdown dan vaksinasi sebagai senjata terbaik melawan virus.

Pujian untuk Merkel, fisikawan terlatih yang mengelola pandemi berdasar nasihat ilmiah, karena telah menjinakkan gelombang pertama, namun beralih ke kritik atas kegagalannya mengatasi gelombang kedua.

"Saya hanya bisa membayangkan betapa pahit rasanya bagi orang-orang terkasih yang berkabung karena kehilangan akibat Corona, atau yang harus berjuang melawan dampak penyakit ketika virus itu diperdebatkan dan disangkal oleh beberapa orang yang putus asa," kata Merkel.

"Teori konspirasi tidak hanya salah dan berbahaya, tapi juga sinis dan kejam,” tambahnya. "Saya juga akan divaksinasi saat gilirannya tiba."

Menteri Kesehatan jerman Jens Spahn mengatakan dia mengharapkan negara itu memiliki "Malam Tahun Baru yang paling tenang" dalam ingatan yang hidup.

4. New York, AS

Kemeriahan warga New York saat perayaan tahun baru di Times Square, New York, AS  (1/1/2016). (AFP Photo / Kena Betancur)

Di tempat lain di seluruh dunia, pihak berwenang mendesak masyarakat untuk merayakan Tahun Baru di rumah.

Sementara bola Malam Tahun Baru bertakhtakan kristal akan jatuh di Times Square pada tengah malam pada tanggal 31 Desember, penurunannya akan disambut oleh jalan-jalan kosong karena COVID-19, bukan ratusan ribu orang yang bersuka ria.

Otoritas Kota New York telah mengumumkan bahwa Times Square tidak akan dibuka untuk umum. Mereka yang ingin hadir dapat melakukan streaming online atau menonton di televisi.

Pergeseran dramatis ini tidak hanya terjadi di Manhattan. Kota-kota di AS mengubah cara mereka menyambut tahun 2021, ketika kasus COVID-19 dan kematian melonjak secara nasional. Data Universitas Johns Hopkins terbaru melaporkan 19.448.626 kasus AS dan 336.947 kematian.

5. Taiwan

Ilustarsi bendera Taiwan (AFP/Mandy Cheng)

Bahkan kota-kota besar di Taiwan telah mengurangi acara Malam Tahun Baru. Memberi tahu orang-orang untuk menonton kembang api dan perayaan lainnya di rumah, setelah kasus pertama di pulau itu dari varian Virus Corona COVID-19 yang sangat menular yang awalnya ditemukan di Inggris.

Taiwan telah mengendalikan pandemi dengan baik berkat tindakan pencegahan dini dan efektif, termasuk karantina untuk setiap kedatangan dari luar negeri, dengan 800 kasus yang dikonfirmasi, termasuk tujuh kematian, hampir semuanya kasus impor. Tetapi pemerintah terkesima dengan transmisi domestik pertamanya sejak April, yang dikonfirmasi bulan ini, dan kasus pertama dari varian baru Corona dari Inggris, diumumkan pada hari Rabu. Kedua orang tersebut diisolasi di rumah sakit.

Kota Kaohsiung, Tainan, Taichung, Taoyuan, Chiayi dan Keelung semuanya mengatakan pada Rabu malam bahwa mereka akan membatalkan kehadiran publik di acara-acara seperti pertunjukan kembang api, dan telah meminta orang untuk menonton di rumah secara online dan di televisi.

6. Sydney, Australia

Ilustrasi Sydney malam hari (iStock)

Di kota terbesar Australia, Sydney, tempat wabah Virus Corona COVID-19 berkembang setiap hari, orang-orang telah diminta untuk tinggal di rumah dan menghindari pertunjukan kembang api tengah malam yang terkenal di tepi pelabuhan. Pembatasan juga diberlakukan di negara bagian selatan Victoria.

7. Selandia Baru

Ilustrasi bendera Selandia Baru (AFP)

Tetapi di Selandia Baru, yang berhasil memberantas Virus Corona COVID-19 setelah lockdown tujuh minggu yang ketat, rencana Malam Tahun Baru berjalan seperti biasa.

4 dari 5 halaman

Infografis Jangan Ada Kerumunan Saat Perayaan Tahun Baru 2021

Infografis Jangan Ada Kerumunan Saat Perayaan Tahun Baru 2021. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Jangan Ada Kerumunan Saat Perayaan Tahun Baru 2021. (Liputan6.com/Trieyasni)
5 dari 5 halaman

Saksikan Juga Video ini:

Lanjutkan Membaca ↓