EASA Sebut Jenis Boeing 737 MAX yang Pernah Jatuh di Indonesia Sudah Aman Terbang

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 21 Des 2020, 12:07 WIB
Diperbarui 21 Des 2020, 12:07 WIB
Boeing 737 MAX-8 pertama di Indonesia yang dioperasikan oleh Lion Air.
Perbesar
Boeing 737 MAX-8 pertama di Indonesia yang dioperasikan oleh Lion Air.

Liputan6.com, Jakarta - Kepala badan keselamatan penerbangan Eropa, EASA, mengatakan kepada BBC bahwa dia "yakin" Boeing 737 MAX sekarang aman untuk terbang.

Direktur Eksekutif Patrick Ky mengatakan, organisasinya "tidak meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat" dalam peninjauannya terhadap pesawat dan analisisnya terhadap perubahan desain yang dibuat oleh pabrikan.

Pesawat itu sempat dilarang terbang pada Maret 2019.

Penangguhan itu setelah terlibat dalam dua kecelakaan dahsyat dari Boeing 737 MAX, di mana total 346 orang tewas, demikian dikutip dari laman BBC, Senin (21/12/2020).

Sudah diizinkan untuk melanjutkan penerbangan di AS dan Brasil. EASA berharap dapat memberikan izin untuk kembali beroperasi di Eropa pada pertengahan Januari 2021.

Kecelakaan pertama pesawat terjadi pada Oktober 2018, ketika sebuah jet Lion Air jatuh di laut lepas Indonesia.

Perangkat Lunak Baru

Yang kedua melibatkan versi Ethiopian Airlines yang jatuh tak lama setelah lepas landas dari Addis Ababa, hanya empat bulan kemudian.

Keduanya dikaitkan dengan perangkat lunak kontrol penerbangan yang cacat, yang menjadi aktif pada waktu yang salah dan mendorong pesawat melakukan penyelaman yang dahsyat.

Sejak kecelakaan Ethiopia, EASA telah melakukan peninjauan root-and-branch dari desain Boeing 737 MAX, secara independen dari proses serupa yang dilakukan oleh regulator AS, Federal Aviation Administration (FAA).

Kajian tersebut, kata Ky, melampaui penyebab langsung dari dua kecelakaan dan modifikasi yang diusulkan oleh Boeing.

"Kami melangkah lebih jauh dan meninjau semua kontrol penerbangan, semua mesin pesawat", jelasnya.

Tujuannya adalah untuk melihat apa pun yang dapat menyebabkan kegagalan kritis.

Untuk kembali berfungsi, pesawat yang ada sekarang harus dilengkapi dengan perangkat lunak komputer baru, serta menjalani perubahan pada kabel dan instrumentasi kokpit.

Pilot harus menjalani pelatihan wajib, dan setiap pesawat harus menjalani uji terbang untuk memastikan perubahan telah dilakukan dengan benar.

2 dari 3 halaman

Regulator AS Sependapat

Ilustrasi pesawat Boeing 737 MAX (AFP Photo)
Perbesar
Ilustrasi pesawat Boeing 737 MAX (AFP Photo)

Regulator AS telah menetapkan kondisi serupa. Sehingga, Ky menegaskan, "Kami sangat yakin bahwa sekarang ini adalah pesawat yang sangat aman."

Sebagian besar pekerjaan sertifikasi keselamatan awal pada 737 Max dilakukan oleh FAA, dan hanya didukung oleh EASA di bawah ketentuan perjanjian internasional yang telah lama ada.

Tetapi FAA sekarang menghadapi kritik keras karena mengizinkan pesawat yang tampaknya cacat untuk digunakan, Ky mengatakan di masa depan, hal-hal akan dilakukan secara berbeda.

"Yang pasti ada hikmah dari hal ini yang akan memicu aksi-aksi baru dari pihak kami," jelasnya.

Secara khusus, jika EASA bukan otoritas utama yang melaksanakan pekerjaan keselamatan, EASA akan memeriksa keputusan orang lain dengan lebih cermat.

"Kami akan melakukan penilaian keamanan kami sendiri, yang akan menjadi jauh lebih komprehensif daripada sebelumnya", katanya.

Tapi apakah regulator kehilangan kredibilitas dan kepercayaan publik sejak bencana?

"Saya harap tidak," kata Ky. "Saya pikir kami telah membuat banyak kemajuan dalam menilai apa yang salah dan apa yang bisa diperbaiki."

"Saya berharap masyarakat mempercayai kami ketika kami mengatakan kami yakin, bahwa pesawat itu aman untuk terbang".

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓