Riset Gempa di Mars, Ilmuwan Terkejut bahwa Lindu Tak Sama Seperti di Bumi

Oleh Hariz Barak pada 19 Des 2020, 20:30 WIB
Diperbarui 19 Des 2020, 20:30 WIB
planet Mars
Perbesar
planet Mars (iStockPhoto)

Liputan6.com, California - Wahana pendarat NASA di Mars, InSight, dikirim untuk memberikan para ilmuwan wawasan tentang apa yang terjadi di dalam perut planet tersebut, termasuk mendengarkan gempa dan menggunakan getaran untuk melukis gambaran yang lebih jelas tentang apa yang terletak jauh di bawah permukaan.

Dalam sebuah posting blog baru, Jet Propulsion Laboratory NASA (JPL) menjabarkan tiga hal terbesar yang telah dipelajari para ilmuwan badan antariksa dari misi InSight. Mereka semua penting, tentu saja, tetapi mungkin yang paling menarik bagi penggemar sains adalah bahwa marsquake atau gempa di Mars jauh berbeda dari lindu yang ada di Bumi.

Tiga temuan utama dari misi InSight dimulai dengan fakta bahwa "gemuruh samar adalah norma."

Planet Mars tampaknya memiliki kebiasaan memproduksi gempa biasa, samar, tetapi getaran yang lebih besar jarang terjadi.

Bahkan, pendarat belum berhasil mendeteksi gempa yang lebih besar dari magnitudo 3,7, yang terbilang ringan menurut standar Bumi, demikian seperti dikutip dari BGR, Sabtu (19/12/2020).

Selain itu, mendeteksi gempa terbukti sulit selama musim berangin di Planet Mars. Sensor yang digunakan InSight untuk mendengarkan gempa terlindung dari elemen, tetapi angin di Mars sangat kuat sehingga menyebabkan getaran di tanah, menyembunyikan gempa ringan yang dideteksi pendarat secara teratur.

Hal ketiga dan paling menarik, adalah bahwa gempa di Mars kehilangan komponen vital.

Simak video pilihan berikut:

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tiga Bagian Gempa Bumi yang Tak Ada di Mars

Ilustrasi Planet Mars
Perbesar
Ilustrasi Planet Mars (Aynur Zakirov/Pixabay).

Di Bumi, gempa memiliki tiga bagian. Seperti yang dijelaskan NASA, ada dua set "gelombang tubuh" yang bergulir melalui perut planet jauh di bawah kaki kita, dan kemudian gelombang permukaan yang bergerak di sepanjang kerak. NASA berharap bahwa gelombang permukaan dari gempa Mars akan memberikan gambaran struktur interior sang planet merah, bahkan mungkin membentang sedalam 250 mil.

Sayangnya, itu belum terjadi di Mars. Bahkan, dari ratusan gempa yang telah terdeteksi InSight di Mars, tidak satu pun dari mereka telah menghasilkan gelombang permukaan, dan para ilmuwan berjuang untuk menjelaskan fakta aneh itu.

"Tidak benar-benar terdengar memiliki gempa tanpa gelombang permukaan, tetapi telah menjadi kejutan," Mark Panning, pimpinan misi InSight, mengatakan dalam sebuah pernyataan. "Misalnya, Anda tidak dapat melihat gelombang permukaan di Bulan. Tapi itu karena Bulan memiliki lempeng inti yang lebih menyebar daripada Mars."

Tapi apa masalahnya dengan Mars? NASA menunjukkan, ada kemungkinan bahwa "kurangnya gelombang permukaan di Mars dapat dikaitkan dengan rekahan luas di atas 6 mil (10 kilometer) di bawah InSight. Ini juga bisa berarti bahwa gempa InSight terdeteksi berasal dari jauh di dalam planet ini, karena mereka tidak akan menghasilkan gelombang permukaan yang kuat."

Meski masih menuai perdebatan, tetapi temuan ini tergolong menarik, dan penelitian di masa depan dapat membantu membersihkan misteri tersebut, jelas para ilmuwan NASA.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya