Telepon Raja Salman, Donald Trump Bahas Kepentingan AS dan Arab Saudi Sebelum Lengser

Oleh Tommy Kurnia pada 18 Des 2020, 19:25 WIB
Diperbarui 18 Des 2020, 19:25 WIB
Berkunjung ke Arab Saudi, Trump Disambut Langsung Raja Salman
Perbesar
Donald Trump disambut Raja Salman saat tiba di Bandara Internasional Raja Khalid di Riyadh (20/5). Kunjungan ini akan membicarakan perjanjian politik dan perdagangan serta dukungan atas perang melawan para militan. (AFP/Saudi Royal Palace/Bandar Al-Jalou)

Liputan6.com, Jakarta Sebulan pergantian pemerintahan di Amerika Serikat, Presiden Donald Trump menghubungi Raja Salman dari Arab Saudi. Meski begitu, tidak jelas apa detail pembahasan mereka. 

Saudi Press Agency melaporkan, Jumat (18/12/2020), Raja Salman dan Trump membahas perkembangan di kawasan dan isu kepentingan bersama. 

"Selama telepon, mereka meninjau relasi strategis bilateral antara dua negara dan cara-cara memperkuatnya," tulis SPA

Donald Trump yang biasanya aktif di Twitter tidak membahas hubungan telepon dengan Raja Salman. Ia masih fokus pada tuduhan kecurangan di pemilu AS 2020. 

Belakangan ini, Donald Trump dan menantunya, Jared Kushner, sedang sibuk mengajak negara-negara Timur Tengah untuk normalisasi hubungan diplomatik dengan Israel. 

Sejauh ini, Trump berhasil mendamaikan Israel dengan Uni Emirat Arab, Bahrain, Sudan, dan Maroko. Oman juga tertarik namun masih menundanya. 

2 dari 4 halaman

Rumor Indonesia Normalisasi Hubungan dengan Israel

Bendera nasional Bahrain, Israel dan Amerika.
Perbesar
Bendera nasional Bahrain, Israel dan Amerika, dekat pesawat pembawa bendera Israel El Al yang akan mengibarkan delegasi Israel, ditemani oleh para pembantu AS ke Bahrain untuk meresmikan hubungan dan memperluas kerjasama Teluk, di bandara Ben Gurion di Lod, dekat Tel Aviv. (Ronen Zvulun/AP)

Sempat beredar kabar dari media Israel bahwa Indonesia menjadi target selanjutnya untuk normalisasi hubungan diplomatik. Seperti diketahui, Israel sedang dibantu Amerika Serikat untuk berdamai dengan negara-negara mayoritas Muslim. 

Sejauh ini, negara seperti Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Maroko sudah setuju untuk normalisasi hubungan dengan Israel. Menurut informasi dari The Jerusalem Post, Israel selanjutnya tertarik berdiplomasi dengan Oman dan Indonesia. 

Mengetahui kabar tersebut, Kementerian Luar Negeri Indonesia berkata tidak ada pejabat kementerian yang saat ini berhubungan dengan Israel. Selain itu, Indonesia masih berkomitmen mendukung Palestina yang notabene menolak normalisasi.

"Kemlu tidak pernah berhubungan dengan Israel. Dalam menjalankan Politik Luar Negeri, Kemlu terhadap Palestina konsisten sesuai amanah konstitusi," ujar (plt.) juru bicara Kemlu Teuku Faizasyah kepada Liputan6.com, Senin 14 Desember 2020.

Lebih lanjut, Faiza mengaku tidak tahu siapa sumber diplomatik yang dikutip oleh The Jerusalem Post.

"Saya tidak tahu sumber berita media Israel tersebut dan pejabat siapa yang dimaksudkan dari Indonesia. Kemlu faktanya tidak lakukan pendekatan ke pihak Israel," pungkasnya.

3 dari 4 halaman

Puan Maharani Dukung Pemerintah Tak Buka Hubungan Diplomatik dengan Israel

FOTO: DPR Gelar Rapat Paripurna Penutupan Masa Sidang II
Perbesar
Ketua DPR Puan Maharani berpidato dalam Rapat Paripurna Penutupan Masa Sidang II yang digelar secara virtual maupun fisik di Gedung Nusantara II, Jakarta, Jumat (11/12/2020). Rapat tersebut beragendakan pidato penutupan Ketua DPR Puan Maharani. (Liputan6.com/Johan Tallo)

 Ketua DPR RI Puan Maharani mendukung langkah pemerintah Indonesia yang tidak akan membuka hubungan diplomatik dengan Israel.

Menurut dia, ini sesuai sikap Indonesia yang terus konsisten mendukung kemerdekaan Palestina. 

"Selama kemerdekaan bangsa Palestina belum diserahkan kepada orang-orang Palestina, maka selama itulah bangsa Indonesia berdiri menentang penjajahan Israel," kata Puan Maharani, Jumat 18 Desember 2020.

Menurut politikus PDIP ini, syarat Palestina merdeka dulu adalah mutlak yang harus dipenuhi Israel. Sehingga tanpa hal itu maka hubungan diplomatik tak akan dibuka.

"Tanpa ada pengakuan Israel atas kemerdekaan Palestina, Indonesia tegas tidak akan membuka hubungan diplomatik dengan Israel," jelas Puan Maharani.

Soal Calling Visa, dia juga memerintah pemerintah berhati-hati. Agar tak ada kesan bahwa Indonesia membuka hubungan diplomatik dengan Israel.

"Pastikan sesuai dengan aturan internasional dan terus kuatkan komunikasi dengan pihak Palestina," kata Puan Maharani.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓