Electoral College Segera Resmikan Kemenangan Joe Biden di Pemilu AS 2020

Oleh Natasha Khairunisa Amani pada 14 Des 2020, 16:28 WIB
Diperbarui 14 Des 2020, 16:28 WIB
FOTO: Joe Biden - Kamala Harris Sampaikan Pidato Kemenangan Pilpres AS 2020
Perbesar
Presiden terpilih Joe Biden (kedua kanan) dan istrinya Jill Biden (kanan) bersama Wakil Presiden terpilih Kamala Harris (kedua kiri) dan suaminya Doug Emhoff (kiri) saat menyampaikan pidato kemenangan Pilpres AS 2020 di Wilmington, Delaware, AS, Sabtu (7/11/2020). AP Photo/Andrew Harnik, Pool)

Liputan6.com, Washington D.C- Para anggota Electoral College, dalam proses yang dianggap formalitas, akan menggelar voting pada Senin (14/12/2020) waktu setempat untuk secara resmi mengakui kemenangan Presiden terpilih Amerika Serikat, Joe Biden dalam pemilu AS 2020

Dikutip dari Channel News Asia, Senin (14/12/2020), diketahui bahwa hasil pemungutan suara pada 3 November telah disertifikasi atau disahkan oleh masing-masing dari 50 negara bagian AS dan District of Columbia. 

Hasil dari seluruh suara tersebut menunjukkan bahwa Joe Biden berhasil memenangkan 81,3 juta suara populer, atau 51,3 persen dengan Presiden Donald Trump yang memperoleh 74,2 juta suara populer atau 46,8 persen.

Namun, di AS, seorang presiden terpilih melalui hak pilih universal tidak langsung, dengan masing-masing negara bagian mengalokasikan para elector - yang jumlahnya berdasarkan populasi masing-masing - untuk kandidat yang menang di negara bagian tersebut.

Menurut hasil perolehan elector, Biden unggul dengan mengantongi 306 electoral votes dari total 538 electoral votes yang dibutuhkan untuk memenangkan pemilu. 

Sementara Trump, diproyeksikan memperoleh hanya 232 electoral votes

Para anggota Electoral College, atau yang disebut sebagai elector, dijadwalkan untuk bertemu pada Senin 12) untuk meresmikan proses, tersebut, dengan pertemuan para electoral yang digelar secara terpisah di masing-masing negara bagian mereka.

Biden kemudian akan menyampaikan pidato pada malam harinya dalam rangka merayakan konfirmasi resmi terhadap kemenangannya dalam pilpres. 

 

2 dari 4 halaman

Kekuatan dan Ketahanan Demokrasi AS

Ilustrasi Pilpres AS 2020, Donald Trump-Mike Pence dan Joe Biden-Kamala Harris
Perbesar
Ilustrasi Pilpres AS 2020, Donald Trump-Mike Pence dan Joe Biden-Kamala Harris. (Liputan6.com/Tri Yasni)

Selain itu, pengukuhan kemenangan Biden dalam pilpres juga akan menunjukkan "kekuatan dan ketahanan" demokrasi AS - yang menjadi pukulan telak bagi pendirian Trump yang menolak hasil pemilu 2020.

Para elector, merupakan politikus lokal atau aktivis, dan bisa juga mencakup masyarakat atau rekan kandidat. Namun, kebanyakan dari mereka tidak dikenal publik secara luas. 

Namun, ada tokoh publik yang menjadi elector, salah satunya adalah Hillary Clinton, yang kalah dari Trump dalam pemilu AS 2016. 

Disebutkan adanya beberapa "elector yang tidak setia" dalam beberapa tahun terakhir - yang memberikan suara untuk orang lain selain kandidat yang memenangkan negara bagian mereka.

Meskipun demikian, dalam beberapa kasus, tidak pernah cukup untuk mengubah hasil pemilu secara keseluruhan.

Hal tersebut menandai kemenangan Biden dalam pemilu AS 2020 akan menjadi lebih resmi pada Senin (14/12) waktu setempat.

3 dari 4 halaman

Infografis Jangan Anggap Remeh Cara Pakai Masker

Infografis Jangan Anggap Remeh Cara Pakai Masker
Perbesar
Infografis Jangan Anggap Remeh Cara Pakai Masker (Liputan6.com/Abdillah)
4 dari 4 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓