Sri Lanka Berencana Kremasi Jenazah Pasien COVID-19, Dikritik Kelompok Muslim

Oleh Hariz Barak pada 12 Des 2020, 18:00 WIB
Diperbarui 12 Des 2020, 18:00 WIB
Kasus Positif Covid-19 di Sri Lanka
Perbesar
Penduduk setempat menunggu untuk menjalani Tes Cepat Antigen COVID-19 di Wellawatta, Kolombo, Sri Lanka, pada 8 Desember 2020. Jumlah pasien positif COVID-19 di Sri Lanka telah melampaui angka 28.000 pada Selasa (8/12) usai lebih dari 600 pasien terdeteksi pada hari sebelumnya. (Xinhua/Ajith Perera)

Liputan6.com, Colombo - Sri Lanka mengatakan akan mengkremasi 19 jenazah korban COVID-19 yang semuanya Muslim, menuai kritik dan keberatan dari pihak keluarga atas kebijakan yang disebut bersifat 'wajib' tersebut.

Negara kepulauan ini telah mengalami lonjakan kasus COVID-19 sejak Oktober, dengan jumlah infeksi meningkat lebih dari delapan kali lipat, menjadi lebih dari 29.300 dan 142 meninggal.

Jenazah korban COVID-19 yang telah diklaim oleh keluarga kemudian akan dikremasi, sebuah praktik pemulasaran yang dilarang berdasarkan hukum Islam, demikian seperti dikutip dari Al Jazeera, Sabtu (12/12/2020).

Tetapi keluarga dari 19 Muslim yang terbunuh oleh COVID-19 telah menolak untuk mengklaim jenazah dari kamar mayat di ibu kota Kolombo. Pemerintah merespons dengan mengeluarkan dekrit yang dikeluarkan oleh Jaksa Agung Dappula de Livera, di mana petugas medis akan menanganinya dengan kremasi.

"Jenazah korban COVID-19 yang tidak diklaim oleh keluarga dapat dikremasi dalam hal peraturan karantina," kata juru bicara De Livera pada Rabu 9 Desember 2020, menambahkan bahwa jenazah akan dikremasi pekan ini.

Lima telah dikremasi pada hari Rabu, kata polisi.

Kebijakan tersebut telah ditantang oleh umat Islam, dengan 12 permohonan diajukan oleh komunitas minoritas dan kelompok masyarakat sipil di Mahkamah Agung.

Tetapi pengadilan menolak petisi minggu lalu, tanpa memberikan alasan mengapa mereka membuat keputusan itu.

Dewan Muslim Sri Lanka telah mengatakan mayoritas korban virus corona di negara itu adalah Muslim.

Seorang juru bicara dewan menambahkan bahwa anggota masyarakat takut mencari bantuan medis jika mereka dites positif COVID-19, karena mereka tidak ingin dikremasi.

Organisasi Kerjasama Islam atau OKI bulan lalu mendesak Sri Lanka untuk mengizinkan umat Islam mengubur anggota keluarga mereka "sejalan dengan keyakinan dan kewajiban agama mereka".

2 dari 3 halaman

Ketegangan Agama yang Sedang Berlangsung

Kasus Positif Covid-19 di Sri Lanka
Perbesar
Penduduk setempat menunggu untuk menjalani Tes Cepat Antigen COVID-19 di Wellawatta, Kolombo, Sri Lanka, pada 8 Desember 2020. Jumlah pasien positif COVID-19 di Sri Lanka telah melampaui angka 28.000 pada Selasa (8/12) usai lebih dari 600 pasien terdeteksi pada hari sebelumnya. (Xinhua/Ajith Perera)

Kebijakan kremasi bagi jenazah pasien COVID-19 di Sri Lanka berawal sejak April di tengah kekhawatiran yang disebarkan oleh para biksu Buddha yang berpengaruh - yang mendukung Presiden Gotabaya Rajapaksa - bahwa menguburkan jenazah dapat mencemari air tanah dan menyebarkan penyakit.

Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO menyatakan bahwa pemulasaran jenazah COVID-19 dengan cara penguburan dan kremasi diizinkan.

Metode pembuangan tubuh telah menjadi titik pembicaraan utama di negara itu, dengan media lokal yang dituduh menjalankan "histeria anti-Muslim" dan menunjuk jari pada Muslim untuk penyebaran virus.

Menyusul serangan mematikan pada April 2019 yang menewaskan lebih dari 250 orang di gereja-gereja dan di hotel-hotel di seluruh Sri Lanka, muslim telah menghadapi peningkatan permusuhan dari mayoritas Sinhala.

Sebuah organisasi Muslim yang sedikit dikenal disalahkan atas serangan terburuk negara kepulauan itu sejak perang saudara berperang antara pasukan pemerintah dan pejuang separatis Tamil.

Sri Lanka memiliki populasi sekitar 21 juta, di mana sekitar 10 persen adalah Muslim.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓