Banjir Bir hingga Fermentasi Saus Tomat, 5 Bencana Mematikan Dipicu Bahan Makanan

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 10 Des 2020, 19:10 WIB
Diperbarui 10 Des 2020, 19:10 WIB
Tomat
Perbesar
Ilustrasi Tomat Credit: pexels.com/pixabay

Liputan6.com, Jakarta - Bencana alam adalah bagian dari kehidupan, dan kita harus menyesuaikan dan lebih menyesuaikannya sebaik mungkin.

Tetapi yang hanya sulit dipersiapkan oleh sedikit orang adalah bencana berbasis makanan.

Dan bukan jenis yang mungkin Anda pikirkan, seperti kelaparan atau kasus keracunan makanan yang buruk. Ternyata telah terjadi beberapa bencana pangan yang sangat merusak selama bertahun-tahun.

Seperti dikutip dari laman Toptenz, Kamis (10/12/2020) berikut 5 bencana yang disebabkan oleh makanan:

2 dari 6 halaman

1. Banjir Bir London

Ilustrasi bir
Perbesar
Ilustrasi bir. Sumber foto: unsplash.com/Paloma A..

Pada 17 Oktober 1814, 320.000 galon bir meletus dari tangki fermentasi ukuran besar. Insiden ini terjadi di Horse Shoe Brewery, London Inggris. Tangki setinggi 22 kaki menampung setara dengan 3.500 barel bir.

Ketika salah satu cincin besi di tangki terlepas, semuanya meledak. Dan itu tidak hanya retak terbuka dan tumpah, tapi juga meledak dengan kekuatan yang cukup untuk menghancurkan dinding belakang bangunan.

Lingkungan di dekat pabrik adalah pemukiman yang kumuh. Ketika banjir bir melanda jalanan, gelombang itu berbentuk gelombang setinggi 15 kaki.

Dua rumah runtuh ketika gelombang menghantam dan seorang ibu dan anak perempuan tewas akibatnya.

 

3 dari 6 halaman

2. Bencana Biji Beracun

Ilustrasi gandum
Perbesar
Ilustrasi gandum (dok.unsplash/ Jocelyn)

Meskipun kelaparan jelas merupakan salah satu cara yang dapat membunuh, terkadang upaya penyembuhan untuk kelaparan juga menjadi bumerang yang mengerikan.

Pada tahun 1971, terjadi kekeringan serius yang melanda Irak dan sebagian besar Timur Tengah. Irak menjadi perantara kesepakatan dengan Meksiko untuk jenis gandum dengan hasil tinggi yang dikembangkan pemerintah Meksiko, dengan harapan dapat tumbuh di iklim gurun, seperti yang ada di negara itu. Mereka membeli 0,1 juta ton dan mengirimkannya.

Untuk mencegah gandum berkecambah dalam kondisi lembab saat perjalanan panjangnya melintasi laut, gandum diolah dengan fungisida yang terbuat dari merkuri.

Jelas, merkuri adalah zat beracun dan Anda tidak boleh memakannya, tetapi gandum ini tidak pernah dimaksudkan untuk dikonsumsi. Itu seharusnya ditanam dan fungisida tidak akan mencemari tanaman saat tumbuh.

Sayangnya, instruksi detail ini ditulis dalam bahasa Inggris dan Spanyol, yang tidak diketahui oleh mereka yang menerima kiriman di Irak.

Gandum datang terlambat untuk ditanam, jadi sebenarnya tidak ada yang bisa dilakukan dengannya. Meskipun para petani telah diperingatkan untuk tidak mengkonsumsinya, mereka tidak mempercayai peringatan tersebut.

Setelah memberikannya pada ternak, mereka mulai membuat roti dan makanan lain dari gandum yang terkontaminasi. Dalam beberapa minggu, ribuan orang berada di rumah sakit karena keracunan merkuri dan ratusan dari mereka meninggal. Pada saat bencana ekologis itu telah terjadi, 459 orang meninggal sementara ribuan lainnya menderita kerusakan otak permanen.

 

4 dari 6 halaman

3. Ledakan Pabrik Washburn

ilustrasi tepung/unsplash
Perbesar
ilustrasi tepung/unsplash

Tidak semua orang menyadari betapa berbahayanya sebuah penggilingan. Tepung dianggap sebagai salah satu dari sekian banyak makanan yang paling 'tidak berdosa di dunia'.

Tetapi, debu dari tepung menyebabkan permasalahan yang tidak menguntungkan. Pada tahun 1878, Minneapolis adalah rumah bagi pabrik tepung terbesar di seluruh dunia.

Kota itu menerima 100 mobil boks gandum setiap hari, dan mengubahnya menjadi tepung. Dan pabrik terbesar di kota, pabrik Washburn, menghasilkan 2.000 barel tepung setiap hari.

Sementara kebanyakan orang mungkin khawatir dengan mesin di pabrik yang berbahaya, karena ada sejumlah kecelakaan terkait dengan masalah mekanis, masalah terbesar adalah debu yang dihasilkan oleh tepung itu sendiri.

Setiap percikan api di dalam gedung dapat menyebabkan partikel yang sangat halus di udara menyala. Peraturan keselamatan yang ada saat ini belum pernah terdengar sebelumnya dan metode untuk menangani masalah ini bahkan belum dipahami.

Ketika sepasang batu giling terlalu panas dan mulai melepaskan percikan api tanggal 2 Mei 1878, insiden besar terjadi.

Debu di cerobong asap terbakar yang menciptakan penumpukan tekanan besar-besaran. Intinya seluruh bangunan menjadi bom. Ledakan yang dihasilkannya terdengar sejauh 10 mil di kota St. Paul. Empat belas pekerja pabrik tewas dalam ledakan itu dan api yang ditimbulkannya berakhir dengan membakar setiap bangunan di daerah tersebut, melumpuhkan lima pabrik lainnya.

 

5 dari 6 halaman

4. Bencana Saus Tomat

vitamin
Perbesar
ilustrasi tomat/Photo by Deniz Altindas on Unsplash

Menurut data di internet, orang Amerika rata-rata makan sekitar 71 pon saus tomat per tahun. Sepertinya banyak, tetapi beberapa orang tampaknya menginginkannya dalam segala hal. Itu jelas tidak terjadi di Lucknow, India.

Enam pekerja menemui ajal sebelum waktunya di pabrik produk makanan Akanksha ketika mereka terpapar asap yang dihasilkan oleh fermentasi saus tomat.

Korban pertama telah memasuki tong fermentasi saus tomat besar dengan maksud untuk membersihkan daging dan sayuran. Namun, asap yang dihasilkan oleh tumbuhan itu membuatnya kewalahan dan menyebabkan dia jatuh pingsan.

Dia akhirnya meninggal karena mati lemas, dan lima rekan kerja lainnya pergi membantunya, tetapi masing-masing mengalami nasib yang sama persis dengan yang sebelumnya. Ada dua orang lainnya yang berusaha menyelamatkan para korban dan berhasil selamat dari kejadian tersebut meski akhirnya pingsan juga dan harus dibawa ke rumah sakit.

 

6 dari 6 halaman

5. Ledakan Pabrik Gula

gula pasir
Perbesar
Photo by Sharon McCutcheon on Unsplash

Jika Anda pernah membakar diri sendiri dengan sesuatu yang terbuat dari gula, Anda tahu betapa menyakitkan hal ini. Itu membakar dengan rasa yang begitu panas, dan lengket yang membuatnya sangat berbahaya.

Dan itulah bagian dari alasan ledakan di Pabrik Gula di Port Wentworth, Georgia, benar-benar mengerikan.

Setiap ledakan industri itu tragis, tetapi ledakan ini menyebabkan kulit korban benar-benar terbakar.

Empat belas orang tewas dalam ledakan itu dan 40 lainnya luka-luka. Setidaknya 17 orang ditempatkan dalam keadaan koma yang diinduksi secara medis sebagai akibat dari parahnya cedera mereka.

Lanjutkan Membaca ↓