Langgar Karantina COVID-19 Taiwan 8 Detik, Pekerja Migran Didenda Rp 49 Juta

Oleh Natasha Khairunisa Amani pada 08 Des 2020, 13:55 WIB
Diperbarui 08 Des 2020, 13:55 WIB
Masyarakat Taiwan menggunakan masker ketika menggunakan transportasi umum MRT sebagai upaya pencegahan Virus Corona.
Perbesar
Masyarakat Taiwan menggunakan masker ketika menggunakan transportasi umum MRT sebagai upaya pencegahan Virus Corona. (Source: AFP)

Liputan6.com, Taipei- Pihak berwenang Taiwan menjatuhkan denda sebesar US$ 3.500 terhadap seorang pekerja migran yang melanggar peraturan karantina COVID-19 hanya dalam delapan detik.

Dilansir CNN, Selasa (8/12/2020), pria itu diketahui berasal dari Filipina yang tengah menjalani karantina di sebuah hotel di Kota Kaohsiung. 

Pada saat itu, pria tersebut hendak keluar sebentar dari kamarnya ke lorong, menurut Departemen Kesehatan Taiwan kepada kantor berita resmi Taiwan, Central News Agency (CNA).

Menurut laporan CNA, pria itu tertangkap rekaman CCTV oleh staf hotel, yang kemudian menghubungi Departemen Kesehatan Taiwan.

Departemen tersebut kemudian mendenda pria itu sebesar 100.000 dolar Taiwan - sekitar Rp 49,8 juta. 

Diketahui bahwa di bawah kebijakan karantina di Taiwan, seseorang tidak diizinkan untuk meninggalkan tempat tinggal mereka, berapa lama pun waktunya. 

Departemen Kesehatan Taiwan menegaskan bahwa orang-orang yang dikarantina seharusnya tidak berpikir mereka tidak akan didenda karena meninggalkan kamar hotel mereka. 

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 4 halaman

Tanggapan Taiwan Terhadap COVID-19 Berfokus pada Kecepatan

Mengunjungi Kuil Tao di Gua Gunung Yinhe Taiwan
Perbesar
Turis mengambil gambar suasana Kuil Tao di gua Gunung Yinhe di distrik Xindian, Kota Taipei Baru, Taiwan (29/12/2019). Libur Natal dan Tahun Baru, bagi sebagian warga Taiwan memanfaatkan waktunya untuk berkunjung ke Kuil Tao untuk berwisata maupun memanjatkan doa. (AFP Photo/Sam Yeh)

Diketahui terdapat 56 hotel karantina di Kota Kaohsiung, dengan total sekitar 3.000 kamar, menurut keterangan departemen itu kepada CNA.

Taiwan telah menerima serangkaian pujian secara luas karena pendekatannya dalam mengatasi pandemi COVID-19.

Negara tersebut sebelumnya belum pernah memberlakukan lockdown yang ketat, juga tidak menggunakan pembatasan pergerakan warga sipil, seperti yang diberlakukan di China.

Sebaliknya, tanggapan Taiwan terhadap COVID-19 berfokus pada kecepatan.

Otoritas Taiwan mulai memeriksa semua penumpang pada penerbangan langsung dari Wuhan, tempat Virus Corona pertama kali ditemukan, pada 31 Desember 2019 - ketika virus tersebut belum menyebar luas secara global.

Tak hanya itu, pemerintah Taiwan juga berinvestasi dalam pengujian massal COVID-19 dan pelacakan kontak yang cepat serta efektif.

Negara dengan penduduk 23 juta orang itu saat ini mencatat hanya 716 kasus Virus Corona COVID-19 dan tujuh kematian, menurut data dari Johns Hopkins University. 

3 dari 4 halaman

Infografis Waspada Mutasi Virus Corona D614G dan Q677H

Infografis Waspada Mutasi Virus Corona D614G dan Q677H. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Waspada Mutasi Virus Corona D614G dan Q677H. (Liputan6.com/Abdillah)
4 dari 4 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓