Mendarat di Bulan, Pesawat Antariksa China Chang'e-5 Kumpulkan 2 Kg Sampel

Oleh Liputan6.com pada 02 Des 2020, 11:55 WIB
Diperbarui 02 Des 2020, 11:55 WIB
Pesawat Ruang Angkasa China Chang'e 5 Sukses Mendarat di Bulan
Perbesar
Foto yang diabadikan di Beijing Aerospace Control Center pada 1 Desember 2020 ini menunjukkan proses pendaratan Chang'e-5. Wahana antariksa Chang'e-5 China berhasil mendarat di sisi dekat Bulan pada Selasa (1/12) tengah malam dan mengirimkan kembali gambar ke Bumi. (Xinhua/Jin Liwang)

Liputan6.com, Jakarta - Pesawat antariksa China Chang'e-5 berhasil mendarat di sisi terdekat Bulan pada Selasa 1 Desember malam. Setelah mengirimkan beberapa gambar, Chang'e-5 langsung mengumpulkan sampel material Bulan.

Badan Antariksa Nasional China (CNSA), pada Rabu (2/12/2020), menyebutkan Chang'e-5 mendarat di area yang telah ditentukan sebelumnya, yakni 51,8 derajat bujur barat dan 43,1 derajat lintang utara pada Selasa tepat pukul 23.11 waktu China (22.11 WIB).

Pesawat ulang-alik Chang'e-5 itu diluncurkan dari Bumi pada 24 November.

Pada Selasa pukul 22.57 waktu China, pesawat tersebut berada pada 15 kilometer di atas permukaan Bulan, kemudian memulai pendaratan dengan menyalakan mesin pendorong. Kecepatan laju vertikalnya pun diturunkan dari 1,7 kilometer per detik menjadi nol.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Saksikan video pilihan di bawah ini:


Mendarat di Lautan Badai

Pesawat Ruang Angkasa China Chang'e 5 Sukses Mendarat di Bulan
Perbesar
Foto yang diabadikan di Beijing Aerospace Control Center pada 1 Desember 2020 menunjukkan gambar Chang'e-5 saat pendaratan di Bulan. Wahana antariksa itu mendarat di area pendaratan yang telah dipilih sebelumnya di dekat 51,8 derajat bujur barat dan 43,1 derajat lintang utara. (Xinhua/Jin Liwang)

Setelah mendeteksi dan mengidentifikasi beberapa hambatan secara otomatis, pesawat tersebut menentukan lokasi dan menyentuh daratan di sebelah barat Mons Rumker di Oceanus Procellarum yang juga dikenal dengan sebutan Lautan Badai di sisi terdekat bulan.

Selama proses pendaratan, kamera mengambil gambar sekitar, ungkap CNSA seperti dilansir Antara.

Dengan dikendalikan dari Bumi, pesawat tersebut melakukan serangkaian cek dan persiapan kerja di permukaan Bulan selama 48 jam. Sebanyak 2 kilogram sampel material bulan dikumpulkan dan disegel dalam kontainer.

Setelah mengirimkan kembali sampel-sampel bulan, roket pendorong pesawat tersebut akan memisahkan diri dari orbitnya.

Orbit yang membawa sampel tersebut akan kembali ke bumi dan mendarat di Siziwang Banner, Daerah Otonomi Mongolia Dalam, wilayah utara China.


Infografis Apollo dan Jejak Manusia di Bulan

Infografis Apollo dan Jejak Manusia di Bulan
Perbesar
Infografis Apollo dan Jejak Manusia di Bulan. (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya