Ambil Organ Korban Kecelakaan Secara Ilegal, Sekelompok Dokter di China Dipenjara

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 27 Nov 2020, 15:30 WIB
Diperbarui 27 Nov 2020, 15:30 WIB
[Fimela] Donor
Perbesar
Ilustrasi donor organ tubuh | pexels.com/@vidalbalielojrfotografia

Liputan6.com, Jakarta - Enam orang termasuk beberapa dokter telah dipenjara di China, karena mengambil organ secara ilegal dari korban kecelakaan, lapor media lokal.

Mengutip BBC, Jumat (27/11/2020), kelompok tersebut telah menipu keluarga korban yang meninggal dengan berpikir bahwa mereka memberikan sumbangan organ resmi.

Selama tahun 2017 dan 2018, mereka mengeluarkan hati dan ginjal dari 11 orang di sebuah rumah sakit di Provinsi Anhui.

China bergulat dengan masalah kekurangan organ yang sangat besar dan telah berjuang untuk memenuhi permintaan melalui sumbangan publik.

Menurut laporan lokal, jaringan perdagangan manusia termasuk empat dokter tingkat tinggi yang bekerja dalam pengadaan organ di rumah sakit.

Media lokal mengatakan mereka akan menargetkan korban kecelakaan mobil atau pasien yang menderita pendarahan otak di Rumah Sakit Rakyat Huaiyuan County di Anhui.

Kepala unit perawatan intensif rumah sakit, Yang Suxun, akan mendekati anggota keluarga pasien dan menanyakan apakah mereka setuju untuk menyumbangkan organ orang yang mereka cintai. Anggota keluarga akan menandatangani apa yang nantinya berubah menjadi formulir persetujuan palsu.

2 dari 3 halaman

Ambil Organ Secara Ilegal

Ilustrasi operasi plastik
Perbesar
Ilustrasi operasi plastik (dok.unsplash/ H Shaw)

Korban kemudian dikeluarkan dari rumah sakit tengah malam, dan dimasukkan ke dalam mobil van yang dibuat agar terlihat seperti ambulans di mana dokter akan mengeluarkan organnya.

Organ-organ itu kemudian akan dijual ke individu atau rumah sakit lain, yang dihubungi oleh anggota jaringan perdagangan secara diam-diam, menurut laporan.

Mereka akhirnya ketahuan ketika putra salah satu korban curiga.

Beberapa bulan setelah kematian ibunya pada tahun 2018, Shi Xianglin memeriksa kembali dokumen yang diterima keluarganya ketika mereka menyetujui donor organnya, dan menemukan beberapa ketidaksesuaian - termasuk bagian kosong dalam formulir.

Dia kemudian menemukan bahwa tidak ada catatan bahwa organ ibunya disimpan baik oleh otoritas provinsi atau Pusat Administrasi Donasi Organ China di Beijing.

Dia mengatakan kepada outlet berita lokal Dazhongwang bahwa ketika dia bertanya kepada tentang hal ini, dia segera ditawari sejumlah besar uang atas nama sang ibu.

"Saat itulah saya yakin ada sesuatu yang sangat aneh sedang terjadi," kata Shi.

Dia segera memberi tahu pihak berwenang terkait hal tersebut.

Enam pria yang berada di lingkaran perdagangan organ kemudian dijatuhi hukuman pada bulan Juli, atas kejahatan "dengan sengaja menghancurkan mayat".

Kasus ini baru terungkap sekarang setelah Shi berbicara dengan media lokal.

Selama bertahun-tahun Tiongkok mengambil organ para tahanan yang dieksekusi untuk membantu memenuhi permintaan, sebuah praktik yang mendapat kecaman global luas. Praktik itu secara resmi dihentikan pada 2015, tetapi pihak berwenang pada saat itu mengatakan akan sulit untuk memastikan kepatuhan.

Negara itu sekarang mengandalkan sumbangan publik ke bank organ nasionalnya.

Tingkat donor di China telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir tetapi masih jauh lebih rendah daripada di bagian lain dunia - 4,4 sumbangan per juta orang, dibandingkan dengan 49 per juta di Spanyol.

Pada 2015, BBC melaporkan perdagangan organ di pasar gelap yang berkembang pesat di mana para penyelundup mengatur penjualan secara online.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓