MA AS Larang Pembatasan COVID-19 di Tempat Ibadah New York

Oleh Natasha Khairunisa Amani pada 27 Nov 2020, 09:17 WIB
Diperbarui 27 Nov 2020, 09:38 WIB
FOTO: Kasus Corona di Amerika Serikat Tembus 1 Juta
Perbesar
Layar menunjukkan ucapan terima kasih terhadap petugas kesehatan terlihat di Times Square, New York, AS, Senin (27/4/2020). Menurut Center for Systems Science and Engineering di Universitas Johns Hopkins hingga 29 April 2020 WIB, jumlah kasus COVID-19 di AS melampaui 1 juta. (Xinhua/Michael Nagle)

Liputan6.com, New York- Mahkamah Agung Amerika Serikat telah melarang pihak berwenang New York memberlakukan pembatasan COVID-19 pada tempat-tempat ibadah

Keputusan tersebut, memungkinkan munculnya pujian oleh kalangan konservatif AS sebagai kemenangan untuk kebebasan beragama.

Dalam putusannya, Mahkamah Agung AS menyatakan ibadah keagamaan tidak seharusnya diperlakukan berbeda ddengan perkumpulan sekuler yang diizinkan, seperti dikutip dari AFP, Jumat (27/11/2020). 

Hal itu pun menjadi putusan perdana Mahkamah Agung AS sejak penunjukan Hakim Agung Amy Coney Barrett yang beraliran konservatif.

Sebelumnya, Gubernur Negara Bagian New York, Andrew Cuomo, telah memerintahkan bahwa hanya 10 orang yang diizinkan untuk berkumpul di tempat ibadah di daerah-daerah berisiko tinggi yang ditetapkan sebagai "zona merah".

Putusan tersebut menanggapi dua permohonan - dari Keuskupan Katolik Roma di Brooklyn, serta dua sinagoge setempat - yang mengklaim bahwa pihaknya ditargetkan dalam pembatasan yang dirancang untuk membatasi penyebaran Virus Corona COVID-19 di Kota New York. 

Selai itu, dalam putusan 5-4, Mahkamah Agung AS menyatakan langkah pembatasan tersebut melanggar perlindungan kebebasan beragama, yang diatur Amandemen Pertama.

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Saksikan Video Berikut Ini:


MA AS: Dalam Pandemi, Konstitusi Tidak Bisa Dikesampingkan dan Dilupakan

Saat Jalanan Kota New York Jadi Area Makan
Perbesar
Orang-orang berjalan melalui restoran yang mengoperasikan area luar ruangan (outdoor) hingga ke trotoar dan jalanan di New York, 3 Oktober 2020. Kota itu mengizinkan restoran membuat area makan outdoor sebagai upaya mengatasi dampak ekonomi COVID-19 yang berkelanjutan. (AP Photo/John Minchillo)

Pergeseran ini menunjukkan bobot baru pengadilan, dengan tiga orang liberal yang tersisa sekarang kalah jumlah setelah kematian Hakim Ruth Bader Ginsburg pada bulan September.

Mahkamah Agung AS sebelumnya memperkuat pembatasan serupa dalam gugatan di Negara Bagian di California dan Nevada.

Masuknya Hakim Agung Barret menunjukkan bobot baru pengadilan, dengan hanya tiga hakim beraliran liberal yang tersisa saat ini menyusul wafatnya Hakim Agung Ruth Bader Ginsburg pada September 2020.

"Bahkan dalam pandemi, Konstitusi tidak bisa dikesampingkan dan dilupakan," demikian pernyataan soal putusan Mahkamah Agung AS.

Putusan itu melanjutkan, bahwa "Pembatasan yang dipermasalahkan di sini, secara efektif melarang banyak orang menghadiri keagamaan, yang bertentangan dengan jaminan kebebasan beragama dalam Amandemen Pertama". 

Meski demikian, keputusan itu tidak akan berlaku segera karena pembatasan negara bagian telah dilonggarkan oleh pihak berwenang New York, menurut laporan NBC News.


Infografis Meredam Kepanikan Wabah Virus Corona

Infografis Meredam Kepanikan Wabah Virus Corona. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Meredam Kepanikan Wabah Virus Corona. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya