Kurangi Pasukan AS di Afghanistan-Irak, Donald Trump Pulangkan Medio Januari 2021

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 18 Nov 2020, 12:58 WIB
Diperbarui 18 Nov 2020, 12:58 WIB
Hari Thanksgiving, Trump Tengok Tentara AS di Afghanistan
Perbesar
Presiden Amerika Serikat Donald Trump berbicara kepada anggota militer saat mengunjungi Pangkalan Udara Bagram, Afghanistan, Kamis (28/11/2019). Kunjungan dadakan Trump pada hari Thanksgiving tersebut mengejutkan pasukan AS yang bertugas di Afghanistan. (AP Photo/Alex Brandon)

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Donald Trump akan secara tajam mengurangi jumlah pasukan AS di Afghanistan dari 4.500 menjadi 2.500 pada pertengahan Januari. Hal ini diumumkan oleh Pentagon pada Selasa 17 November 2020, menghentikan penarikan penuh dari perang terpanjang Amerika.

Keputusan Trump untuk membatasi dirinya pada penarikan parsial pertama kali dilaporkan oleh Reuters pada hari Senin, dan memicu teguran dari para senior Partai Republik yang khawatir bahwa hal itu akan merusak keamanan dan pembicaraan damai yang rapuh dengan Taliban. Demikian seperti melansir Channel News Asia, Rabu (18/11/2020).

Penjabat Menteri Pertahanan Christopher Miller, yang ditunjuk Trump pekan lalu setelah tiba-tiba mencopot Mark Esper, mengkonfirmasi penarikan pasukan Afghanistan dan juga menguraikan penarikan pasukan AS dari Irak yang akan mengurangi jumlah pasukan di sana dari 3.000 menjadi 2.500.

"Pada 15 Januari 2021, pasukan kami, jumlah mereka di Afghanistan, akan menjadi 2.500 tentara. Jumlah pasukan kami di Irak juga akan menjadi 2.500 pada tanggal yang sama," kata Miller kepada wartawan.

"Ini konsisten dengan rencana dan tujuan strategis kami yang telah ditetapkan, didukung oleh rakyat Amerika, dan tidak sama dengan perubahan dalam kebijakan atau tujuan AS."

2 dari 4 halaman

Tuai Kontra

Trump Kunjungi Tentara AS di Irak
Perbesar
Presiden Donald Trump berbicara di hadapan pasukan militer Amerika dalam kunjungan kejutan di Pangkalan Udara al Asad, Irak, Rabu (26/12). Trump memberikan kejutan dengan melakukan kunjungan mendadak tersebut dalam rangka perayaan Natal (AP/Andrew Harnik)

Beberapa saat kemudian, petinggi Partai Republik di Senat, Pemimpin Mayoritas Mitch McConnell, memperingatkan terhadap setiap perubahan besar dalam pertahanan atau kebijakan luar negeri AS dalam beberapa bulan mendatang - termasuk penarikan pasukan yang drastis di Afghanistan dan Irak.

"Sangat penting di sini dalam beberapa bulan mendatang untuk tidak melakukan perubahan apapun yang mengguncang dalam hal pertahanan atau kebijakan luar negeri," kata McConnell kepada wartawan.

Trump akan meninggalkan jabatannya pada 20 Januari setelah kalah dalam pemilihan presiden bulan ini dari Demokrat Joe Biden. Dia telah mengajukan tantangan hukum untuk penghitungan suara di beberapa negara bagian yang menurutnya curang, tetapi para ahli hukum memberinya sedikit peluang untuk berhasil.

Petinggi Republik di Komite Angkatan Bersenjata Dewan Perwakilan Rakyat, Rep. Mac Thornberry juga mengecam pemotongan pasukan sebagai suatu "kesalahan."

"Pengurangan lebih lanjut di Afghanistan juga akan melemahkan negosiasi di sana; Taliban tidak melakukan apa pun - tidak memenuhi syarat - yang akan membenarkan pemotongan ini," kata Thornberry.

Para pejabat AS dan Afghanistan memperingatkan tingkat kekerasan yang meresahkan oleh gerilyawan Taliban dan hubungan Taliban yang terus-menerus dengan Al Qaeda.

Hubungan itulah yang memicu intervensi militer AS pada 2001 menyusul serangan Al Qaeda 11 September di Amerika Serikat. Ribuan tentara Amerika dan sekutunya tewas dalam pertempuran di Afghanistan.

Sementara itu, pejabat militer AS telah mendesak Trump untuk mempertahankan jumlah pasukan AS di sekitar 4.500 untuk saat ini.

Tetapi penarikan itu berhenti sebelum janjinya pada 7 Oktober, ketika Trump mengatakan di Twitter: "Kita harus memiliki sisa jumlah kecil dari Pria dan Wanita Berani yang melayani di Afghanistan sebelum Natal!"

3 dari 4 halaman

Penarikan Pasukan AS

Trump Kunjungi Tentara AS di Irak
Perbesar
Presiden Donald Trump menyapa pasukan militer Amerika dalam kunjungan kejutan ke Pangkalan Udara al Asad, Irak, Rabu (26/12). Kunjungan ini merupakan kunjungan perdananya setelah mengumumkan penarikan pasukan militer dari Suriah. (SAUL LOEB/AFP)

Rick Olson, mantan utusan khusus AS untuk Afghanistan dan Pakistan, mengatakan bahwa 2.500 tentara yang tersisa masih memberi Amerika Serikat pengaruh dalam memajukan proses perdamaian, tetapi "akan lebih baik membiarkan mereka pada angka 4.500."

"Nol akan benar-benar mengerikan, sementara 2.500 mungkin baik-baik saja, tetapi itu mungkin tidak terlalu stabil," katanya.

"Saya akan mengatakan 2.500 mungkin stabil selama perdamaian AS-Taliban berlaku. Tapi itu mungkin tidak terjadi karena Taliban belum melakukan pengurangan kekerasan, seperti yang mereka lakukan. "

Ronald Neumann, mantan duta besar AS untuk Kabul, memperingatkan bahwa "jika kami menarik diri lebih cepat dari jadwal penarikan, tidak ada insentif bagi Taliban untuk bernegosiasi."

Penarikan tersebut dapat memberi Biden serangkaian tantangan baru ketika dia menjabat pada 20 Januari.

Militan Taliban, yang berperang melawan pemerintah yang didukung AS di Kabul, telah meminta Amerika Serikat untuk tetap berpegang pada perjanjian bulan Februari lalu dengan pemerintahan Trump untuk menarik pasukan AS pada Mei, dengan tunduk pada jaminan keamanan tertentu.

Kekerasan telah meningkat di seluruh Afghanistan, dengan Taliban menyerang ibu kota provinsi, dalam beberapa kasus yang memicu serangan udara AS.

 

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓