Militer AS Harap Donald Trump Segera Tarik Pulang Pasukan dari Afghanistan dan Irak

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 17 Nov 2020, 13:06 WIB
Diperbarui 17 Nov 2020, 13:06 WIB
Trump Kunjungi Tentara AS di Irak
Perbesar
Presiden Donald Trump menyapa pasukan militer Amerika dalam kunjungan kejutan ke Pangkalan Udara al Asad, Irak, Rabu (26/12). Kunjungan ini merupakan kunjungan perdananya setelah mengumumkan penarikan pasukan militer dari Suriah. (SAUL LOEB/AFP)

Liputan6.com, Washington DC - Militer AS mengharapkan Presiden Donald Trump untuk memerintahkan penarikan pasukan lebih lanjut dari Afghanistan dan Irak, menurut pejabat pertahanan yang dikutip oleh media AS.

Mengutip BBC, Selasa (17/11/2020), mereka yang berada di Afghanistan akan dikurangi dari sekitar 5.000 menjadi 2.500 pada pertengahan Januari, kata para pejabat. Sementara di Irak, jumlah mereka akan dikurangi dari 3.000 menjadi 2.500.

Presiden Trump sebelumnya mengatakan dia ingin "semua" pasukan pulang sebelum Natal.

Hingga kini, Trump masih menolak untuk menyerahkan hasil pemilihan pada 3 November lalu kepada Joe Biden. Maka dari itu, penarikan pasukan harus selesai pada 15 Januari, hanya beberapa hari sebelum pelantikan Biden sebagai presiden.

Tapi rencana Trump yang dilaporkan menghadapi kritik langka dari sesama pemimpin Republik - Senat Mitch McConnell, yang memperingatkan militan akan "menyukai" gagasan itu.

Berbicara pada Senin 16 November 2020, senator Kentucky mengatakan: "Kami memainkan peran terbatas tetapi penting dalam mempertahankan keamanan nasional Amerika dan kepentingan Amerika melawan teroris yang tidak menginginkan apa pun selain kekuatan yang paling kuat, untuk kebaikan di dunia hanya dengan mengambil 'bola' kita dan pulang."

"Mereka akan menyukainya."

2 dari 3 halaman

Donald Trump Minta Pasukan AS Pulang

Trump Kunjungi Tentara AS di Irak
Perbesar
Presiden Donald Trump berbicara di hadapan pasukan militer Amerika dalam kunjungan kejutan di Pangkalan Udara al Asad, Irak, Rabu (26/12). Trump memberikan kejutan dengan melakukan kunjungan mendadak tersebut dalam rangka perayaan Natal (AP/Andrew Harnik)

Presiden Trump telah lama meminta pasukan AS untuk pulang dan mengkritik intervensi militer AS karena dinilai mahal dan tidak efektif.

Para pemimpin militer diberitahu pada akhir pekan tentang rencana penarikan itu, menurut pejabat yang dikutip oleh kantor berita Associated Press. 

Menurut laporan, perintah eksekutif sedang dibuat tetapi belum dikirim ke komandan.

Pada bulan September, Pentagon mengumumkan akan menarik lebih dari sepertiga tentaranya dari Irak dalam beberapa minggu - dari sekitar 5.200 menjadi 3.000. Pada saat itu, komandan tinggi Timur Tengah AS Jenderal Kenneth McKenzie mengatakan mereka yang tersisa akan terus menasihati dan membantu pasukan keamanan Irak dalam "membasmi sisa-sisa terakhir" dari kelompok teroris ISIS. 

 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓