Menang Pemilu AS, Joe Biden: Amerika Telah Kembali

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 11 Nov 2020, 08:02 WIB
Diperbarui 11 Nov 2020, 08:02 WIB
Cerita Cinta Joe Biden, Lamaran Ditolak 5 Kali Sebelum Diiyakan Jill
Perbesar
Joe Biden dan istri. (dok. Andrew Harnik / POOL / AFP)

Liputan6.com, Jakarta - Para pemimpin sekutu Amerika Serikat pada Selasa (10 November) menelepon Presiden terpilih Joe Biden dan berjanji untuk meningkatkan kerja sama.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, Presiden Prancis Emmanuel Macron, dan Kanselir Jerman Angela Merkel semuanya memberikan ucapan selamat dalam panggilan kepada Joe Biden, yang seminggu sebelumnya mengalahkan Trump dalam pemilihan presiden.

"Saya memberi tahu mereka bahwa Amerika kembali. Kami akan kembali dalam permainan ini. Ini bukan Amerika sendiri," kata Biden kepada wartawan di negara bagian asalnya, Delaware.

Tim transisi mengatakan, Biden berencana untuk bekerja dengan orang Eropa dalam memerangi pandemi COVID-19 serta perubahan iklim - salah satu dari banyak bidang di mana Trump sangat berbeda dengan sekutunya.

Dalam pembicaraan dengan Merkel, Biden dalam sebuah pernyataan "memuji kepemimpinannya" dan menyerukan untuk "menghidupkan kembali hubungan trans-Atlantik".

Johnson, yang memiliki hubungan hangat dengan Trump, berbicara selama 20 menit dengan Biden dan kemudian menulis di Twitter bahwa dia berharap untuk bekerja dengannya dalam "membangun kembali dunia usai pandemi," menggunakan slogan dari kampanye Demokrat.

Semua sesama pemimpin negara demokrasi industri Kelompok Tujuh telah memberi selamat kepada Biden karena memiliki beberapa sekutu terdekat Trump, termasuk Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman.

Di sisi lain, Donald Trump telah menolak untuk menyerah dan berjanji untuk menggugat, dengan mengatakan tanpa bukti bahwa ada kecurangan besar-besaran dalam pemilu.

Pompeo, Menteri Luar Negeri Trump, menjelaskan bahwa sikap Trump adalah kebijakan resmi pemerintah saat dia menepis pertanyaan apakah dia bekerja sama dengan tim transisi Biden.

"Akan ada transisi yang mulus ke pemerintahan Trump kedua," kata Pompeo dalam konferensi pers.

Dia mengatakan bahwa "dunia harus memiliki kepercayaan penuh" pada fungsi pemerintah AS menjelang dan setelah pelantikan 20 Januari.

 

2 dari 3 halaman

Belum Ucapkan Selamat

Joe Biden
Perbesar
Joe Biden (@ajplus/Twitter).

Ditanya apakah Amerika Serikat masih dapat mengeluarkan pernyataan yang mendesak pemilihan bebas di seluruh dunia, Pompeo menyebut pertanyaan itu "konyol" dan mengatakan Amerika Serikat mengikuti prosedur standar.

Chuck Schumer, pejabat tinggi Demokrat di Senat, mengatakan Pompeo tidak melihat kenyataan.

"Menteri Luar Negeri Pompeo, Joe Biden menang. Dia memenangkan pemilihan. Sekarang lanjutkan," kata Schumer kepada wartawan.

"Kami menghadapi krisis COVID-19 yang berkecamuk. Kami tidak punya waktu untuk permainan semacam ini."

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada Selasa menjadi pemimpin terbaru yang memberi selamat kepada Biden meskipun presiden terpilih bersumpah untuk meningkatkan tekanan pada Erdogan, yang dia gambarkan sebagai "otokrat".

Rusia, China, Meksiko, dan Brasil adalah satu-satunya negara besar yang belum memberi selamat kepada Biden.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓