Debat Final Donald Trump Vs Joe Biden Bahas COVID-19, Rasisme hingga Masalah Iklim

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 23 Okt 2020, 12:33 WIB
Diperbarui 23 Okt 2020, 12:33 WIB
Debat capres AS yang terakhir antara Donald Trump dan Joe Biden.
Perbesar
Debat capres AS yang terakhir antara Donald Trump dan Joe Biden. Dok: C-SPAN

Liputan6.com, Nashville - Calon Presiden AS Donald Trump dan penantangnya Joe Biden kembali berselisih saat membahas penanganan COVID-19 dan persaingan saat memperdagangkan tuduhan korupsi dalam debat terakhir mereka sebelum tiba pada hari pemilihan 3 November mendatang. 

Mengenai pandemi, Biden tidak akan mengesampingkan lebih banyak penguncian, sementara Trump bersikeras bahwa kini sudah waktunya untuk kembali membuka AS, seperti mengutip BBC, Jumat (23/10/2020). 

Trump mengutip klaim yang tidak berdasar bahwa Biden secara pribadi mendapat untung dari urusan bisnis putranya. 

Di sisi lain, Partai Demokrat mengangkat masalah pajak yang dialami oleh Trump.

Hingga saat ini, Biden memiliki keunggulan nasional yang solid dengan sisa waktu yang tinggal 12 hari lagi sampai hari pemilihan.

Lebih dari 46 juta orang telah memberikan suara mereka dalam lonjakan pemungutan suara yang memecahkan rekor dan didorong oleh pandemi.

 

2 dari 8 halaman

Kontradiksi Kebijakan Penanganan Pandemi

Donald Trump menjawab pertanyaan ketika capres dari Partai Demokrat Joe Biden mendengarkan selama debat presiden kedua dan terakhir pada Kamis (22/20/2020) di Nashville. (Morry Gash / Pool / AP)
Perbesar
Donald Trump menjawab pertanyaan ketika capres dari Partai Demokrat Joe Biden mendengarkan selama debat presiden kedua dan terakhir pada Kamis (22/20/2020) di Nashville. (Morry Gash / Pool / AP)

Keduanya menawarkan visi yang sangat berbeda tentang cara menangani pandemi virus corona.

Ketika ditanya tentang dukungannya untuk melakukan lebih banyak penguncian jika para ilmuwan merekomendasikannya, Biden tidak menutup kemungkinan akan hal tersebut.

Tetapi sebaliknya, Trump mengatakan adalah salah untuk mempertimbangkan lebih banyak penutupan dilakukan akibat infeksi yang dapat memulihkan masyarakat. 

"Ini adalah negara besar dengan ekonomi masif," kata presiden. 

"Orang-orang kehilangan pekerjaan, mereka melakukan bunuh diri. Ada depresi, alkohol, narkoba pada tingkat yang belum pernah dilihat orang sebelumnya."

 

3 dari 8 halaman

Masalah Rasisme

Debat capres antara Donald Trump dan Joe Biden pada Selasa 29 September 2020 yang berlangsung dengan kacau.
Perbesar
Debat capres antara Donald Trump dan Joe Biden pada Selasa 29 September 2020 yang berlangsung dengan kacau. (AFP / JIM WATSON, SAUL LOEB)

Sedangkan terkait isu rasisme, Trump berkata: "Saya orang paling rasis di ruangan ini."

Dia mengemukakan undang-undang kejahatan tahun 1994 yang menurutnya dibantu oleh Biden dan menjadi isu yang disalahkan oleh gerakan Black Lives Matter atas penahanan massal orang Afrika-Amerika.

Namun Biden mengatakan Trump adalah "salah satu presiden paling rasis yang pernah kami alami dalam sejarah modern. Dia menuangkan bahan bakar ke setiap tembakan rasis."

Dia menambahkan: "Orang ini adalah peluit anjing [ras] sebesar tanduk kabut."

 

4 dari 8 halaman

Bahas Masalah Imigrasi

AS Kembalikan Artefak Milik Irak
Perbesar
Deputi Direktur Imigrasi dan Bea Cukai AS Thomas Homan dan Dubers Irak untuk AS Fareed Yasseen pada seremoni pengembalian artefak kuno ke Irak yang disita dari Hobby Lobby di Kediaman Duta Besar Irak di Washington, Rabu (2/5). (AP/Jacquelyn Martin)

Keduanya kembali berdebat ketika Trump ditanya tentang kebijakannya memisahkan ratusan anak dari imigran dewasa yang tidak berdokumen di perbatasan selatan AS.

Sebagai pembelaan, Presiden menunjukkan bahwa anak-anak migran juga ditahan di bawah pemerintahan Obama.

"Siapa yang membuat kandangnya, Joe?" katanya, mengacu pada kandang rantai di mana anak-anak migran tanpa pendamping ditahan selama pemerintahan Obama-Biden.

Tetapi mantan wakil presiden itu mengatakan pemerintahan Trump telah melangkah lebih jauh dengan secara kejam memisahkan keluarga dan praktik itu merupakan suatu bentuk "kriminal".

5 dari 8 halaman

Ungkap Masalah Korupsi

FOTO: Debat Perdana Calon Presiden Amerika Serikat
Perbesar
Calon presiden dari Partai Demokrat, mantan Wakil Presiden Joe Biden berbicara selama debat presiden pertama dengan Presiden Donald Trump di Case Western University and Cleveland Clinic, Cleveland, Ohio, Selasa (29/9/2020). (AP Photo/Patrick Semansky)

Sebagai bahan serangan kepada Biden, Trump mengangkat masalah email yang diklaim bocor dari putra Biden yakni Hunter, tentang urusan bisnisnya di China.

Tetapi Biden membantah sindiran tidak berdasar presiden bahwa mantan wakil presiden AS entah bagaimana memiliki andil dalam usaha itu.

"Saya pikir Anda berhutang penjelasan kepada rakyat Amerika," kata Trump.

Biden berkata: "Saya tidak mengambil satu sen pun dari negara mana pun. Selamanya."

Mantan wakil presiden tersebut merujuk ke New York Times yang baru-baru ini melaporkan bahwa Trump memiliki rekening bank di China dan membayar pajak sebesar $ 188.561 dari 2013-15 ke negara itu, dibandingkan dengan $ 750 dalam pajak federal AS yang menurut surat kabar telah dia bayarkan selama jangka waktu tahun 2016-2017 ketika dia menjadi presiden.

"Saya memiliki banyak rekening bank dan semuanya terdaftar dan ada di mana-mana," kata Trump. 

"Maksud saya, saya adalah seorang pengusaha yang berbisnis," katanya membela diri.

6 dari 8 halaman

Isu Iklim

Debat capres AS yang terakhir antara Donald Trump dan Joe Biden.
Perbesar
Debat capres AS yang terakhir antara Donald Trump dan Joe Biden. Dok: C-SPAN

Tak hanya sampai disitu, keduanya berselisih lagi tentang kebijakan energi, ketika Trump bertanya kepada penantangnya: "Apakah Anda akan menutup industri minyak?"

"Saya akan transisi dari industri minyak, ya," kata Biden, menambahkan, "karena industri minyak mencemari secara signifikan."

Dia mengatakan produksi minyak besar harus diganti dengan energi terbarukan seiring waktu dengan AS bergerak menuju emisi nol bersih.

"Pada dasarnya apa yang dia katakan adalah dia akan menghancurkan industri minyak," kata Trump. 

 

7 dari 8 halaman

Infografis COVID-19 Isu Panas Debat Capres Joe Biden Vs Donald Trump

Infografis Covid-19 Isu Panas Debat Capres Joe Biden Vs Donald Trump. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Covid-19 Isu Panas Debat Capres Joe Biden Vs Donald Trump. (Liputan6.com/Abdillah)
8 dari 8 halaman

Simak Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓