Menang Pemilu Periode Kedua, PM Jacinda Ardern Punya 3 Minggu Bentuk Kabinet

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 19 Okt 2020, 05:16 WIB
Diperbarui 19 Okt 2020, 09:58 WIB
Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern bersama mitranya, Clarke Gayford dan anggota partai Buruh berdiri di pesta Hari Pemilihan Buruh setelah Partai Buruh memenangkan pemilihan umum Selandia Baru di Auckland pada 16 Oktober 2020.
Perbesar
Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern bersama mitranya, Clarke Gayford dan anggota partai Buruh berdiri di pesta Hari Pemilihan Buruh setelah Partai Buruh memenangkan pemilihan umum Selandia Baru di Auckland pada 16 Oktober 2020. (Foto: AFP / Michael Bradley)

Liputan6.com, Wellington - Setelah menang dalam pemilihan umum, Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan pada Minggu 18 Oktober 2020 bahwa dia akan membentuk pemerintahan dalam waktu tiga minggu tetapi menolak untuk mengatakan apakah dia akan memerintah sendiri atau membentuk koalisi.

Ardern pada hari Sabtu menyampaikan kemenangan pemilihan terbesar untuk Partai Buruh kiri-tengahnya dalam setengah abad. 

Mengutip laman Channel News Asia, Senin (19/10/2020), kemenangan mayoritasnya di parlemen akan memungkinkannya membentuk pemerintahan partai tunggal pertama sejak Selandia Baru mengadopsi sistem pemungutan suara proporsional pada tahun 1996. 

"Sementara akan ada tiga minggu lagi sebelum kami mendapatkan hasil akhir itu, harapan saya adalah kami akan mengerjakan formasi pemerintah dalam kerangka itu," kata Ardern dalam konferensi pers.

Partai Buruh memenangkan 64 dari 120 kursi di parlemen unikameral negara itu.

Selama tiga tahun terakhir, Ardern berkoalisi dengan Partai Hijau dan Partai Nasional Selandia Baru yang nasionalis. Meskipun dia tidak lagi membutuhkan dukungan, koalisi adalah hal yang biasa di Selandia Baru karena partai-partai ingin membangun konsensus.

"Saya telah menjadi pembangun konsensus tetapi saya juga harus bekerja dengan amanat yang diberikan (Partai) Buruh juga," kata Ardern.

"Saya telah mengatakan kepada Partai Hijau bahwa saya akan berbicara dengan mereka minggu depan," katanya. 

"Saya tidak ingin menarik kesimpulan apa pun pada saat ini."

2 dari 3 halaman

Kemenangan Jacinda Ardern

Jacinda Ardern
Perbesar
Jacinda Ardern (AP Photo/Nick Perry)

Partai Hijau kembali dengan mandat yang lebih besar yaitu 7,6 persen suara, tetapi NZ First, yang dipimpin oleh Wakil Perdana Menteri Winston Peters, tidak mengumpulkan cukup dukungan untuk kembali ke parlemen.

Partai Maori, yang mewakili komunitas adat yang merupakan sekitar 15 persen dari populasi berhasil kembali ke parlemen.

Kemenangan gemilang adalah suara "ya" untuk pemerintahan Ardern yang progresif dan demokratis untuk kepemimpinannya dalam melawan COVID-19 di negara itu, serta penanganannya terhadap pembantaian 51 jemaah di dua masjid Christchurch dan letusan gunung berapi yang fatal.

Ardern (40) meningkatkan reputasinya tahun ini dengan pendekatan "go hard, go early" terhadap COVID-19, yang telah menghilangkan virus corona di negara itu, sampai kasus baru dilaporkan pada hari Minggu kemarin. 

Selandia Baru hanya memiliki 25 kematian dan sekitar 1.500 infeksi. Dalam kasus baru, pejabat kesehatan mengatakan orang yang terinfeksi diidentifikasi sejak dini dan risiko penularan sudah diatasi.

Ardern mempertahankan pengikut internasional yang kuat dengan promosi berbagai isu termasuk hak-hak perempuan, keadilan sosial, dan multilateralisme.

Meski begitu, ada kritik terhadap kebijakan ekonominya, dan musim panas yang akan segera datang tanpa kunjungan dari turis internasional akan menjadi ujian utama.

3 dari 3 halaman

Saksikan Juga Video Ini:

Lanjutkan Membaca ↓