Bagaimana Angin Tercipta?

pada 05 Okt 2020, 20:10 WIB
Diperbarui 08 Okt 2020, 13:25 WIB
Topan Maysak Terjang Korea Selatan
Perbesar
Orang-orang berjuang dengan payung mereka melawan angin kencang dan hujan di pusat kota Seoul, Korea Selatan, Kamisn (3/9/2020). Topan Maysak kuat melanda wilayah semenanjung Korea. (AP Photo/Lee Jin-man)

Jakarta - Angin telah berputar-putar di seluruh dunia sejak lama sebelum kita berada di sini untuk menyadarinya. Ia mendesir di luar jendela Anda, menumbangkan pepohonan dan mengaduk-aduk badai yang dapat merenggut topi Anda langsung dari kepala Anda dan mengirimkannya terbang di udara.

Apa yang membuat angin bertiup? Dan mengapa belum berhenti? Entah itu angin sepoi-sepoi atau embusan angin topan, semuanya didukung oleh Matahari. Tapi bagaimana angin yang bertiup di jalan Anda dapat didorong oleh sesuatu yang begitu jauh?

Salahkan matahari

Hanya membutuhkan delapan menit bagi sinar matahari untuk bergerak dari matahari ke permukaan Bumi. Ketika sampai di sini, sinarnya menghangatkan. Anda mengalaminya sendiri saat Anda duduk di luar di bawah langit biru dan merasakan hangatnya sinar matahari di kulit Anda.

Saat permukaan bumi menghangat, begitu pula udara yang menyentuhnya. Dan saat udara menjadi cukup hangat, ia naik tinggi ke langit. Beginilah cara balon terbang: Sinar kecil memanaskan udara di dalam balon untuk mengangkatnya ke atas, seperti dilansir The Conversation, Senin (5/10/2020).

Saat udara hangat naik, udara di dekatnya yang lebih dingin bergegas masuk untuk mengisi ruang kosong yang tertinggal. Udara yang deras itulah yang kita sebut angin.

 

 

2 dari 4 halaman

Bagaimana angin menjadi berbahaya?

Topan Mangkhut Filipina
Perbesar
Pengendara motor menerjang hujan dan angin kencang yang dibawa Topan Mangkhut di Manila, Filipina (15/9). Topan Mangkhut menghantam pantai timur laut Filipina pada Sabtu pagi menghancurkan sebagian wilayah di negara tersebut. (AP Photo/Bullit Marquez)

Saat berembus, angin berputar dan berputar ke arah yang berbeda karena gaya tak terlihat yang disebut gaya Coriolis. Jika kondisinya tepat, gaya Coriolis membungkus angin menjadi spiral badai raksasa yang tertiup ke seluruh dunia.

Di daerah tropis, air laut yang yang memberikan badai angin yang tumbuh. Jika kecepatan angin mencapai 74 mil per jam, kira-kira seperti mobil yang melaju di jalan bebas hambatan, kita menyebut angin ribut sebagai badai. Badai angin yang menderu-deru dan banjir yang sering menyertainya dapat menyebabkan kerusakan besar.

Angin kencang juga bisa disebabkan oleh udara yang tenggelam. Ini sering terjadi selama badai petir. Saat di bawah awan petir menjadi sangat dingin, ia tenggelam ke tanah, menghantamnya, dan udara pergi ke kecepatan tinggi. Hal ini menunjukkan mengapa musim panas yang hangat tiba-tiba menjadi dingin jika ada badai dipanaskan.

 

3 dari 4 halaman

Apa yang membentuk angin di dunia?

Topan Maysak Terjang Korea Selatan
Perbesar
Orang-orang berjuang dengan payung mereka melawan angin kencang dan hujan di pusat kota Seoul, Korea Selatan, Kamisn (3/9/2020). Topan Maysak kuat melanda wilayah semenanjung Korea. (AP Photo/Lee Jin-man)

Angin berputar dan berputar karena banyak rintangan yang ditemuinya di sepanjang jalannya. Di hutan, pepohonan menghalangi angin dan melindungi lantai hutan dari embusan angin. Di kota-kota besar, gedung pencakar langit yang menjulang tinggi mengarahkan angin ke ruang sempit di antara mereka, mempercepatnya.

Hambatan yang jauh lebih besar, seperti lautan atau pegunungan, membentuk angin menjadi pola besar yang dapat diprediksi yang membentuk cuaca dan iklim di seluruh planet.

Pola-pola ini telah membentuk jalannya sejarah. Angin membawa hujan yang memungkinkan masyarakat kuno menanam makanan dan menjadi makmur. Angin tropis yang disebut angin pasat atau trade winds membawa penjelajah awal melintasi samudra luas ke dunia baru.

Angin mempengaruhi hidup kita dengan lebih banyak cara daripada yang sering kita sadari. Di tempat saya tinggal, di Seattle, Washington, kami bergantung pada angin untuk membawa hujan dari Samudra Pasifik. Hujan ini mendukung pertanian kami, melindungi hutan kami dari kebakaran hutan, dan menjaga sungai kami tetap terisi air.

Saat air mengalir ke hilir dan melewati bendungan pembangkit listrik tenaga air besar, air menghasilkan listrik yang menjaga rumah kita tetap hangat dan lampu kita menyala di malam hari. Mungkin angin tidak terlalu buruk.

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓