8 Negara di Asia Ini Paling Terdampak Aksi Terorisme

Oleh Liputan6.com pada 30 Sep 2020, 19:42 WIB
Diperbarui 30 Sep 2020, 19:42 WIB
Ilustrasi ancaman teror
Perbesar
Ilustrasi ancaman teror (Liputan6.com)

Liputan6.com, Jakarta - Terorisme adalah masalah di dunia kita saat ini. Meskipun ini adalah sesuatu yang terlalu sering kita dengar dan karena itu kita dapat menganggapnya sebagai fenomena baru, sayangnya, jenis kekerasan ini telah menjadi kekuatan negatif sepanjang sejarah umat manusia.

Dikutip dari WorldAtlas, Rabu (30/9/2020), menurut defini kamus Oxford, terorisme adalah "penggunaan kekerasan dan intimidasi yang melanggar hukum, terutama terhadap warga sipil, dalam mengejar tujuan politik".

Terorisme paling sering terjadi di negara-negara yang menjadi tempat konflik kekerasan. Padahal, sumber menunjukkan bahwa pada 2018, sekitar 95% dari seluruh aksi terorisme global terjadi di negara-negara yang mengalami konflik kekerasan.

Sejalan dengan tren ini, Irak telah menjadi negara yang paling terkena dampak terorisme dalam beberapa dekade terakhir. Namun demikian pada tahun 2019, untuk pertama kalinya sejak tahun 2003 negara ini tidak menduduki puncak daftar yang dirujuk situs World Atlas, yang bisa menjadi sesuatu untuk dirayakan.

Bagaimana kita mengukur siapa yang paling banyak mengalami terorisme?

Institute for Economics & Peace (IEP), sebuah lembaga pemikir nirlaba yang berfokus pada pemupukan perdamaian dunia yang berkantor pusat di Sydney, Australia telah mengembangkan sistem yang digunakan untuk menentukan peringkat negara. Sistem ini disebut Global Terrorism Index (GTI). Ini didasarkan pada Global Terrorism Database (GTD).

GTD adalah kumpulan sumber terbuka yang merekam peristiwa teroris di dunia sejak tahun 1970. Ini termasuk tindakan kekerasan yang disengaja yang dilakukan oleh aktor sub-nasional (non-negara) yang bertujuan untuk mencapai tujuan yang bersifat agama, ekonomi, sosial, atau politik.

Dengan menganalisis informasi yang tersedia di GTD, pembuat GTI memberi skor negara berdasarkan aktivitas teroris yang mereka alami. Negara-negara ini kemudian diberi peringkat yang sesuai. Skor 0 menunjukkan tidak ada tindakan terorisme, dan 10, level tertinggi dari aktivitas teroris.

Dengan menggunakan sistem ini, pada tahun 2018 Afghanistan, Irak, dan Nigeria menduduki puncak daftar negara yang paling terkena dampak terorisme di dunia.

Berikut daftar selengkapnya, sejumlah di antaranya negara di Asia:

2 dari 6 halaman

1. Afghanistan: 9.6

(ilustrasi) Tentara Afghanistan saat melaksanakan operasi militer melawan ISIS di Provinsi Nangarhar, Afghanistan pada 2016 (sumber: Sputnik News Agency)
Perbesar
(ilustrasi) Tentara Afghanistan saat melaksanakan operasi militer melawan ISIS di Provinsi Nangarhar, Afghanistan pada 2016 (sumber: Sputnik News Agency)

Pada 2018, Afghanistan mengambil alih Irak sebagai negara terburuk untuk terorisme di Bumi. Bangsa ini adalah rumah bagi bom bunuh diri, ledakan, serangan penyerang, dan tindakan kekerasan mengerikan lainnya. Sayangnya, itu adalah situs lebih dari 7.300 kematian akibat terorisme pada tahun 2018, dan rumah bagi 16 dari 20 serangan teroris paling fatal pada tahun yang sama. Sejak 2001, sekitar 30.000 warga sipil tewas atas nama terorisme di Afghanistan.

Mengapa negara ini begitu penuh dengan kekerasan? Masalah Afghanistan dimulai beberapa dekade lalu. Pada pertengahan 1990-an, rezim komunis negara itu jatuh ketika pasukan Soviet yang selama ini menduduki Afghanistan menarik diri. Hal ini membuat segalanya menjadi berputar-putar, dan ada gangguan dalam tatanan sipil. Kelompok yang dikenal sebagai Taliban itu kemudian muncul dari reruntuhan. Ini adalah kelompok agama dan politik ultrakonservatif, awalnya terdiri dari siswa yang dilatih di sekolah agama Islam.

Taliban berusaha memulihkan tatanan sosial di Afghanistan (atau setidaknya pandangan mereka tentang bagaimana seharusnya tatanan sosial, karena mereka dikritik keras atas pandangan mereka tentang peran perempuan dalam masyarakat dan tentang kebebasan beragama dan berekspresi). Mereka melakukannya dengan melawan panglima perang di wilayah selatan. Kelompok tersebut berhasil mengambil alih hampir seluruh negara pada tahun 2001, tetapi kemudian didorong dari kekuasaan oleh AS dan sekutunya tidak lama kemudian. Ini terjadi ketika Taliban menolak mengekstradisi Osama Bin Laden menyusul serangan mematikan di World Trade Center di New York City pada 11 September 2001.

Taliban dan Khorasan Bab dari Negara Islam sering berperang satu sama lain di Afghanistan. Mereka juga berkonflik dengan apa yang sekarang menjadi pemerintah pusat negara. Kedua kelompok ekstremis ini berada di belakang sebagian besar terorisme di Afghanistan.

Bagian Khorasan dari Negara Islam adalah bagian dari ISIS, juga dikenal sebagai ISIL, sebuah kelompok dengan ideologi kekerasan yang didasarkan pada Islam konservatif ekstremis. Taliban cenderung memfokuskan pertarungannya di Afghanistan dan negara tetangga Pakistan saja, sedangkan Bab Khorasan diketahui menyerang secara global, menggunakan Afghanistan sebagai hub.

3 dari 6 halaman

2. Irak: 9.4

Ilustrasi Bendera Irak (AP)
Perbesar
Ilustrasi Bendera Irak (AP)

ISIL juga sangat aktif di Irak, berkontribusi pada tingkat terorisme yang tinggi di negara ini. ISIS berada di belakang 76% dari semua kematian akibat terorisme di Irak pada 2018. Pada tahun yang sama, 1.054 orang tewas akibat terorisme di negara itu, dan sejumlah besar serangan terjadi pada properti pribadi dan warga negara.

Salah satu tujuan ISIS adalah untuk menguasai lebih banyak wilayah di Irak, dengan tujuan untuk mengambil alih. Laporan menunjukkan bahwa sementara kematian akibat terorisme di Irak menurun pada tahun 2018, ISIS masih beroperasi di daerah pedesaan negara itu.

4 dari 6 halaman

3. Nigeria: 8.59

Ilustrasi Boko Haram Nigeria
Perbesar
Ilustrasi Boko Haram Nigeria

Kekerasan teroris di Nigeria sebagian besar dilakukan oleh ekstremis Fulani dan Boko Haram. Bersama-sama, kedua kelompok ini bertanggung jawab atas sekitar 86% dari semua kematian terkait terorisme pada tahun 2018. Fulani secara tradisional adalah penggembala ternak nomaden di bagian utara Nigeria, yang beragama Islam.

Boko Haram adalah bagian dari ISIS, dan bertindak sebagai organisasi teroris jihadis. Kedua kelompok tersebut berjuang untuk menguasai wilayah di Nigeria, menyebabkan kekerasan.

Pada tahun 2018, terdapat 562 aksi terorisme yang dilakukan di Nigeria, dan lebih dari 2.000 orang meninggal dunia. Sebagian besar serangan terjadi pada warga dan properti pribadi. Beberapa kekerasan telah terjadi karena undang-undang anti penggembalaan baru yang membuat penggembala sapi berselisih dengan pemerintah.

Meskipun Semua Yang Buruk, Beberapa BaikAda beberapa hal positif yang bisa ditemukan di kancah terorisme global pada tahun 2018. Kematian akibat aksi teroris sebenarnya 52% lebih rendah daripada puncaknya pada tahun 2014, yang merupakan kabar baik. Segalanya bisa menenangkan.

Meski begitu, terorisme sayap kanan sekarang meningkat di Barat. Insiden kekerasan teroris yang dilakukan di Eropa Barat, Oseania, dan Amerika Utara dalam lima tahun terakhir telah meningkat sebesar 320%. Tindakan diperlukan secara global untuk menghentikan laju kekerasan dan untuk mempromosikan perdamaian dunia sebagai kemungkinan yang nyata.

 

Reporter : Romanauli Debora

5 dari 6 halaman

Daftar 25 Besar Negara Terdampak Terorisme

Aksi Serangan Teroris
Perbesar
Ilustrasi Foto Teroris (iStockphoto)

1. Afghanistan 9.6

2. Irak 9.24

3. Nigeria 8.59

4. Suriah 8

5. Pakistan 7.89

6. Somalia 7.8

7. India 7.52

8. Yaman 7.26

9. Filipina 7.14

10. Republik Demokratik Kongo 7.04

11. Mesir 6.79

12. Libya 6.77

13. Mali 6.65

14. Republik Afrika Tengah 6.62

15. Kamerun 6.62

16. Turki 6.53

17. Sudan Selatan 6.32

18. Thailand 6.03

19. Kolombia 5.91

20. Sudan 5.8

21. Kenya 5.76

22. Amerika Serikat 5.69

23. Niger 5.6

24. Ukraina 5.54

25. Mozambik 5.54

Dari daftar di atas, berikut delapan negara di Asia menurut daftar World O Meter:

  1. Afghanistan
  2. Irak
  3. India
  4. Pakistan
  5. Filipina
  6. Suriah
  7. Turki
  8. Thailand
6 dari 6 halaman

Saksikan Video Pilihan Dibawah Ini

Lanjutkan Membaca ↓