Koalisi Muhyiddin Yassin Menang Pemilu Sabah, Apa Artinya?

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 28 Sep 2020, 10:56 WIB
Diperbarui 28 Sep 2020, 10:56 WIB
Muhyiddin Yassin Resmi Dilantik Menjadi PM Malaysia
Perbesar
Muhyiddin Yassin (tengah) melambaikan tangan sebelum upacara pelantikannya sebagai Perdana Menteri Malaysia di Istana Negara, Kuala Lumpur, Minggu (1/3/2020). Berdasarkan hukum Malaysia, penunjukan PM Malaysia bisa dilakukan oleh raja. (NAZRI RAPAAI/AFP/MALAYSIA'S DEPARTMENT OF INFORMATION)

Liputan6.com, Jakarta - Koalisi Gabungan Rakyat Sabah (GRS) yang dipimpin oleh Perdana Menteri Malaysia berhasil menggulingkan pemerintah negara bagian Warisan Sabah yang dipimpin oleh menteri utama Shafie Apdal, setelah memenangkan pemilihan negara bagian pada Sabtu 26 September 2020.

Dari 73 kursi yang diperebutkan, partai koalisi GRS memenangkan suara sebanyak 38, hingga dapat memberikan aliansi mayoritas sederhana yang dibutuhkan untuk membentuk pemerintahan negara bagian yang baru. Warisan Sabah meraih 32 kursi dan calon independen memenangkan tiga kursi tersisa. Demikian seperti mengutip lamn Channel News Asia, Senin (28/9/2020).

Hingga Minggu sore 27 September, pihak-pihak komponen GRS, termasuk Barisan Nasional (BN), Perikatan Nasional (PN) dan Parti Bersatu Sabah (PBS), belum mengumumkan identitas ketua menteri berikutnya untuk Sabah, orang yang akan memimpin pemerintahan negara bagian baru.

Dari kemenangan tersebut, berikut adalah beberapa hal yang paling mungkin terjadi bagi panggung politik Malaysia:

2 dari 4 halaman

Posisi PM Muhyiddin Kian Kuat

PM Malaysia Muhyiddin Yassin mengumumkan aturan lockdown pada 10 April 2020.
Perbesar
PM Malaysia Muhyiddin Yassin mengumumkan aturan lockdown pada 10 April 2020. Dok: Facebook Muhyiddin Yassin/RTM

Muhyiddin menghabiskan banyak hari kampanye di Sabah atas nama GRS. Dia mendesak warga Sabah untuk memilih GRS dengan meluncurkan manifesto yang menjanjikan lebih banyak pekerjaan, dana untuk membangun infrastruktur dan lebih banyak dukungan untuk orang miskin.

Di tengah kampanye, Muhyiddin juga mengumumkan paket “Kita Prihatin”, yang akan memberikan bantuan keuangan senilai RM10 miliar (US $ 2,4 miliar) dalam bentuk bantuan tunai, bantuan untuk usaha kecil dan skema subsidi gaji untuk membantu orang Malaysia. melewati pandemi.

Associate Professor Ahmad Martadha Mohamed, yang mengepalai Kluster Tata Kelola dan Integritas di Fakultas Hukum, Pemerintahan, dan Kajian Internasional Universti Utara Malaysia, mengatakan hasil menunjukkan bahwa warga Sabah mendukung kepemimpinan Muhyiddin dan apa yang dia tawarkan kepada masyarakat.

“Meskipun GRS tidak menang dengan nyaman, ini adalah mayoritas yang jelas dan sederhana. Ini adalah sinyal kuat bahwa warga Sabah telah mendukung koalisi di bawah kepemimpinannya dan akan terus mendukung kredibilitasnya sebagai perdana menteri," katanya.

Dr Romzi Ationg, seorang peneliti politik di Universiti Malaysia Sabah, mengatakan bahwa kemenangan yang diperoleh oleh partai-partai komponen GRS menunjukkan bahwa penduduk setempat, yang banyak di antaranya berjuang untuk hidup dalam ekonomi yang dilanda virus corona, mendukung bantuan keuangan dan program yang dijanjikan Muhyiddin.

“Orang-orang biasa di Sabah, banyak dari mereka yang miskin, terkesan dengan kinerjanya memimpin negara ini di tengah pandemi COVID-19. Dia telah menerapkan program ekonomi yang baik dan Movement Control Order (MCO) telah mengurangi jumlah kasus COVID-19 di negara ini," kata Dr Romzi.

Dr Oh Ei Sun, Senior Fellow di Singapore Institute of International Affairs, menunjukkan bahwa pesan Muhyiddin - bahwa pemerintah negara bagian Sabah harus diatur sejalan dengan pemerintah federal - beresonansi dengan para pemilih di Sabah.

“Sekarang GRS menang, Sabah lebih mudah mengelola pembangunan. Para pemilih dari Sabah sangat menyadari hal ini dan mereka menginginkan pembangunan di negara bagian tersebut. Pesan diterima dengan lantang dan jelas," kata Dr Oh.

3 dari 4 halaman

Harapan Anwar untuk Menjabat Pudar

Anwar Ibrahim
Perbesar
Ketua Partai Keadilan Rakyat Malaysia, Anwar Ibrahim mengucapkan sumpah jabatan dalam upacara pelantikan di Gedung Parlemen, Kuala Lumpur, Senin (15/10). Anwar Ibrahim dilantik sebagai anggota parlemen setelah memenangkan pemilu sela. (MOHD RASFAN/AFP)

Analis juga menunjukkan bahwa hasil tersebut merupakan pendorong bagi posisi Muhyiddin sebagai perdana menteri di tengah ketidakpastian politik di tingkat federal, setelah pemimpin oposisi Anwar Ibrahim mengumumkan pada hari Rabu bahwa ia telah mengumpulkan "mayoritas yang kuat, tangguh, dan meyakinkan" dari Anggota Parlemen untuk menggulingkan pemerintah saat ini.

Muhyiddin meragukan klaim Anwar, dengan menunjukkan bahwa presiden PKR bukanlah anggota parlemen yang seharusnya mendukungnya.

Dr Oh mengatakan bahwa kemenangan GRS telah membanjiri rencana Anwar untuk merebut kendali pemerintah federal.

"Saya pikir terlepas dari hasil di Sabah, upaya Anwar untuk mengambil alih pemerintah federal tidak pernah terlihat positif," kata Dr Oh.

"Tapi dengan hasil ini, dengan partainya hanya memenangkan dua kursi, itu semakin memperkuat gagasan bahwa Anwar kemungkinan akan menangis, dan itu semua omong kosong," tambahnya.

Assoc Prof Ahmad Martadha mengatakan bahwa bahkan sebelum hasil jajak pendapat hari Sabtu diumumkan, koalisi besar di pemerintah federal, seperti Gabungan Parti Sarawak, telah membantah bahwa anggota parlemen mereka mendukung Anwar.

Dia mencatat bahwa hanya Ketua BN Ahmad Zahid Hamidi yang mengatakan bahwa banyak anggota parlemen BN telah menyatakan dukungan mereka kepada Anwar.

"Mereka sekarang mungkin mundur dari mendukung Anwar setelah melihat bagaimana Muhyiddin memimpin GRS meraih kemenangan di Sabah," kata Assoc Prof Ahmad Martadha.

4 dari 4 halaman

Saksikan juga Video Ini:

Lanjutkan Membaca ↓