PM Baru Jepang Yoshihide Suga Jalin Komunikasi Perdana dengan Donald Trump

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 22 Sep 2020, 14:03 WIB
Diperbarui 22 Sep 2020, 14:03 WIB
Yoshihide Suga
Perbesar
Yoshihide Suga berdiri setelah terpilih sebagai Perdana Menteri Baru Jepang di majelis rendah parlemen di Tokyo, Rabu (16/9/2020). Parlemen Jepang pada Rabu (16/9) resmi memilih Yoshihide Suga sebagai perdana menteri pengganti Shinzo Abe yang mundur karena sakit. (AP Photo/Koji Sasahara)

Liputan6.com, Jakarta - Pembicaraan lewat sambungan telepon perdana antara Perdana Menteri Yoshihide Suga dengan Presiden AS Donald Trump berjalan lancar pada Minggu malam, tetapi pemimpin baru Jepang itu diperkirakan akan menghadapi sejumlah tantangan menjelang pemilihan presiden AS pada 3 November 2020 mendatang. 

Aliansi keamanan antara AS dengan Jepang menjadi puncak agenda dalam pembicaraan selama 25 menit itu, di mana Suga mengatakan kepada Trump bahwa hubungan kedua sekutu itu merupakan "landasan perdamaian dan stabilitas di kawasan itu". Demikian seperti mengutip laman Japan Times, Selasa (22/9/2020).

 

Menurut Suga, Trump mengatakan bahwa jika terjadi sesuatu, ia dapat meneleponnya kapan saja selama "24 jam dalam sehari."

"Saya merasa itu adalah tanggapan yang sangat baik karena kami ingin memperbarui dan memperkuat aliansi kami dengan AS," kata Suga di Kantor Perdana Menteri pada Minggu malam. 

"Ini adalah yang pertama dari banyak kesempatan saat kami mengadakan pembicaraan dengan para pemimpin nasional untuk memperjelas posisi kami dan mendorong kolaborasi lebih lanjut."

Menurut pernyataan dari Kantor Perdana Menteri, selama percakapan hampir setengah jam, Suga meminta dukungan lanjutan Trump dalam mendorong kembalinya warga negara Jepang yang diculik oleh agen Korea Utara pada 1970-an dan 1980-an.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Sepakat Kerja Sama Hadapi COVID-19

Yoshihide Suga
Perbesar
Yoshihide Suga tiba di kantor perdana menteri setelah terpilih sebagai Perdana Menteri Baru Jepang, di Tokyo, Rabu (16/9/2020). Yoshihide Suga secara resmi terpilih sebagai PM Jepang dalam pemungutan suara parlemen, menggantikan Shinzo Abe yang mundur karena sakit. (AP Photo/Eugene Hoshiko)

Kedua pemimpin juga setuju untuk bekerja sama dalam pengembangan dan distribusi vaksin serta pengobatan COVID-19.

Setelah memberi selamat kepada Suga atas kemenangan pemilihan presiden partainya, Trump berdiskusi tentang pentingnya mengejar "visi bersama" dari Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka, menurut sebuah pernyataan yang dirilis oleh Gedung Putih.

Tetapi meskipun langkah pertama Suga telah dinilai berhasil dalam membangun hubungan dengan Trump, kekhawatiran atas kurangnya kebijakan luar negeri Suga tetap ada.

"Bagi Suga, yang telah dinilai sebagai orang yang tidak berpengalaman dalam kebijakan luar negeri, tujuan utama pembicaraan dengan Trump adalah untuk meyakinkan publik dan manajer aliansi di Tokyo dan Washington bahwa transisi kekuasaan baru-baru ini di Jepang tidak membahayakan stabilitas aliansi," kata Sebastian Maslow, seorang ahli politik Jepang di Universitas Wanita Sendai Shirayuri.

Maslow mencatat bahwa kemampuan mantan Perdana Menteri Shinzo Abe untuk menjalin hubungan dekat dengan Trump yang tidak dapat diprediksi dianggap sebagai salah satu warisan utama mantan perdana menteri.

“Suga pasti akan berusaha mempertahankan status quo dalam aliansi setidaknya hingga pemilihan presiden AS pada November mendatang,” katanya.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tantangan Bagi Suga

Yoshihide Suga
Perbesar
Perdana Menteri Jepang terpilih, Yoshihide Suga berjalan di kantor perdana menteri di Tokyo, Rabu (16/9/2020). Yoshihide Suga secara resmi terpilih sebagai perdana menteri Jepang dalam pemungutan suara parlemen, menggantikan Shinzo Abe yang mundur karena sakit. (AP Photo/Eugene Hoshiko)

Pengamat mengatakan Suga kemungkinan menghadapi beberapa tantangan di bidang ini dalam beberapa minggu mendatang.

Pertama, dia harus menahan tekanan dari Trump untuk komitmen keuangan lebih lanjut ketika AS dan Jepang menegosiasikan ulang perjanjian dukungan negara tuan rumah akhir tahun ini, dan ketika Washington mencari konsesi Jepang pada perdagangan bilateral, kata Maslow.

Suga juga harus berjalan secara halus di tengah perselisihan yang semakin sengit antara China, mitra dagang utama Jepang, dan AS, sekutu utamanya.

Tetapi mempertahankan pendekatan tradisionalnya untuk menyeimbangkan keamanan dan kepentingan ekonomi nasional pasti akan tumbuh lebih sulit karena tekanan tumbuh dari Beijing dan Washington.

Tak hanya itu, Suga pun harus mengawasi untuk mempertahankan aliansi AS-Jepang sementara juga "melawan naluri populis Trump untuk memperagakan Jepang selama pemilu," kata Maslow. Dan dia harus melakukannya sambil mencoba untuk mempertahankan jenis akses yang sama ke Gedung Putih yang diberikan Abe.

Masalah tersebut bisa saja menjadi hal yang dapat membina hubungan, namun juga bisa menjadi sulit di tengah pandemi virus corona global.

Biasanya, KTT bilateral AS-Jepang dijadwalkan di sela-sela pertemuan tahunan Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa yang dijadwalkan minggu ini. Namun, sebagian besar akan bergantung pada hasil pembicaraan terjadwal antara Penasihat Keamanan Nasional Shigeru Kitamura dan mitranya dari AS, Robert O'Brien, di Washington akhir pekan ini.

Tetap saja, ini bisa menjadi berkah tersembunyi bagi perdana menteri baru yang secara terbuka mengakui diplomasi sebagai titik lemah pribadi. Pandemi ini memungkinkan dia untuk menghindari potensi keributan dengan presiden AS.

"Baik atau buruk, pandemi saat ini memberi Suga kesempatan untuk tidak mengadakan pertemuan pribadi dengan Trump," kata Maslow.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Juga Video Ini:

Lanjutkan Membaca ↓