UNICEF Kecam Vonis Penjara 10 Tahun Bocah 13 Tahun Terkait Penistaan Agama

Oleh Liputan6.com pada 17 Sep 2020, 17:46 WIB
Diperbarui 17 Sep 2020, 18:03 WIB
Ilustrasi Penjara
Perbesar
Demi membeli ponsel sang anak yang menjalani sekolah online, seorang pria bekerja giat dari dalam sel penjara. (Foto: Unsplash)

Liputan6.com, Kano - Omar Farouq, bocah laki-laki berusia 13 tahun dihukum oleh Pengadilan Syariah Negara Bagian Kano, barat laut Nigeria. Ia terancam 10 tahun penjara setelah didakwa melakukan penistaan agama dengan mengucapkan bahasa kotor terhadap Allah dalam sebuah pertengkaran dengan seorang teman.

Melansir CNN, Kamis (17/9/2020), Farouq dijatuhi hukuman pada 10 Agustus lalu oleh pengadilan yang sama yang sebelumnya menjatuhkan hukuman mati terhadap Sharif-Aminu karena menghujat Nabi Muhammad.

Namun, pengacara Farouq, Kola Alapinni mengajukan banding kepada pengadilan pada 7 September lalu, karena menurutnya hukuman yang diberikan kepada Farouq melanggar Piagam Afrika tentang Hak dan Kesejahteraan Anak. Namun hingga saat ini. Alapinni atau pengacara lain yang menangani kasus tersebut belum diberi akses menemui Farouq oleh Pengadilan Syariah.

Alapinni mengatakan pertama kali dia mengetahui tentang kasus Farouq secara kebetulan ketika menangani menangani kasus Sharif-Aminu.

"Kami menemukan bahwa mereka dihukum pada hari yang sama, oleh hakim dan pengadilan yang sama, karena penistaan ​​agama dan kami menemukan tidak ada yang membicarakan Omar, jadi kami harus bergerak cepat untuk mengajukan banding untuknya," dia kata.

2 dari 4 halaman

Tidak Sesuai dengan Konstitusi Nigeria

ilustrasi Cek Fakta Politik hukum
Perbesar
ilustrasi Cek Fakta

Menurut pandangan hukum Alapinni, kasus penistaan ​​tidak diakui oleh hukum Nigeria, sehingga hal tersebut tidak sesuai dengan konstitusi Nigeria. Pengacara tersebut juga mengatakan bahwa ibu Farouq telah melarikan diri setelah massa menyerang rumah mereka setelah kabar penangkapan anaknya.

"Semua orang di sini takut untuk berbicara dan hidup di bawah ketakutan akan serangan pembalasan," katanya.

Negara Bagian Kano memang didominasi Muslim di Nigeria yang menerapkan hukum Syariah di samping hukum sekuler. Namun hingga kasus dipublikasi, perwakilan Negara Bagian Kano belum memberikan tanggapan.

3 dari 4 halaman

UNICEF Mengecam

Ilustrasi Penjara
Perbesar
Demi membeli ponsel sang anak yang menjalani sekolah online, seorang pria bekerja giat dari dalam sel penjara.

Mendengar kasus tersebut, UNICEF mengeluarkan pernyataan bahwa pihaknya sangat prihatin dan mengecam hukuman tersebut. "Hukuman 10 tahun penjara dengan pekerjaan kasar terhadap anak ini adalah salah," kata Peter Hawkins, perwakilan UNICEF di Nigeria.

Menurut Hawkins, tindakan ini semacam meniadakan prinsip dasar hak-hak anak dan keadilan anak yang telah ditandatangani Nigeria dan implikasinya, Negara Bagian Kano. "Kasus ini lebih jauh menggarisbawahi mempercepat berlakunya RUU Perlindungan Anak Negara Bagian Kano yang memastikan bahwa semua anak di bawah 18 tahun diperlakukan sesuai dengan standar hak anak." kata Hawkins.

Reporter: Vitaloca Cindrauli Sitompul

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓