Misteri Detak Jantung di Puing Ledakan Beirut Setelah Sebulan, Korban Selamat?

Oleh Liputan6.com pada 04 Sep 2020, 14:30 WIB
Diperbarui 04 Sep 2020, 14:30 WIB
Ledakan di Beirut, Lebanon yang terekam kamera. (Ist)
Perbesar
Ledakan di Beirut, Lebanon yang terekam kamera. (Ist)

Liputan6.com, Beirut - Tim penyelamat di Beirut terus mencari korban, menggali dan memeriksa puing-puing bangunan setelah dterima laporan bahwa seseorang mungkin masih hidup, sekitar satu bulan pasca-ledakan Beirut. Peralatan sensor spesialis dikirim ke area MarMikhael setelah laporan yang belum bisa dipastikan bahwa detak jantung terdeteksi.

Mar Mikhael adalah salah satu daerah yang paling parah akibat gelombang ledakan Beirut tersebut. Ini adalah lingkungan bersejarah yang menghadap ke pelabuhan yang terkenal dengan kehidupan malamnya sebelum ledakan tersebut.

Melansir BBC, Jumat (4/9/2020), lebih dari 200 orang dinyatakan tewas akibat meledaknya 2.750 ton amonium nitrat tersebut. Ledakan Beirut tersebut juga menyebabkan sekitar 300.000 orang harus kehilangan tempat tinggal mereka.

Kekecewaan dan kemarahan dirasakan oleh para penduduk karena begitu banyak bahan berbahaya disimpan dengan tidak aman di gudang dekat pelabuhan kota, daerah yang berada deka pemukiman warga.

Bahkan pengunduran diri pemerintah Lebanon saja tak bisa menenangkan pengunjuk rasa, yang bentrok dengan polisi di kota selama beberapa malam.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tetap Melakukan Pencarian

Kondisi di Beirut Lebanon Setelah Ledakan Dahsyat
Perbesar
Setelah ledakan dahsyat di Beirut, Lebanon, Selasa (4/8/2020). Kepala Keamanan Umum Lebanon Abbas Ibrahim menyatakan ledakan tersebut berasal dari 2.700 ton amonium nitrat yang telah ditimbun selama enam tahun di gudang pelabuhan. (AP Photo/Hassan Ammar)

Kerumunan berkumpul di tempat kejadian pada Kamis 3 September, ketika tim penyelamat dari Chili mulai melakukan pencarian. Masih belum diketahui apakah seseorang benar-benar masih hidup di bawah puing bangunan yang hancur akibat ledakan di Ibu Kota Beirut Lebanon.

Tim penyelamat sebelumnya membatalkan pencarian karena mereka kekurangan derek untuk mengangkat puing-puing karna khawatir bangunan akan runtuh. Meskipun begitu, menurut jurnalis di lapangan, relawan lokal tetap mencari dengan tangan sambil menunggu derek tiba di tempat kejadian.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Belum Bisa Dipastikan, Namun Berharap Itu Benar

Pandangan Udara dari Pelabuhan Beirut Usai Ledakan
Perbesar
Gambar drone menunjukkan asap dari tempat ledakan yang mengguncang pelabuhan Beirut, Lebanon, Rabu (5/8/2020). Ledakan terjadi di area pelabuhan, di tempat penyimpanan bahan peledak, amonium nitrat. (AP Photo/Hussein Malla)

Tim penyelamat Chile dilaporkan tiba di Lebanon pada 1 September. Menurut sumber setempat, mereka memiliki peralatan yang sangat sensitif yang dapat mendeteksi nafas hingga kedalaman 15 meter.

Lalu, pada Rabu malam, tim penyelamat sedang melewati tempat kejadian, dan tiba-tiba pelacak anjing mereka memberi tanda bahwa ada seseorang yang masih hidup di dalam. Saat kembali lagi pada pagi harinya, anjing itu pergi ke tempat yang sama dan memberikan tanda yang sama.

Kelompok itu kemudian menggunakan pemindai untuk mencari detak jantung atau nafas dari dalam reruntuhan, dan dengan peralatan untuk menggali puing-puing bangunan.

Tim penyelamat pun segera membagi tim yang terdiri dari tujuh orang untuk memindahkan puing-puing sepotong demi sepotong. Selama pemindahan, aeringkali ada peringatan untuk diam agar tim penyelamat dapat mendengarkan dengan seksama.

Namun, sampai saat ini belum ada yang mengkonfirmasi kemungkinan tersebut, tetapi beberapa dari mereka berharap bahwa it benar.

 

Reporter: Vitaloca Cindrauli Sitompul

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓