Ahli Asal Slovakia Ungkap Penemuan Mengejutkan dari Fosil Embrio Dinosaurus

Oleh Natasha Khairunisa AmaniLiputan6.com pada 28 Agu 2020, 19:25 WIB
Diperbarui 28 Agu 2020, 19:25 WIB
Ilustrasi dinosaurus mini Kongonaphon kely.
Perbesar
Ilustrasi dinosaurus mini Kongonaphon kely. Dok: American Museum of Natural History via AP Photo

Liputan6.com, Jakarta- Detail mengejutkan tentang fitur wajah bayi ditemukan pada fosil tengkorak embrio dinosaurus dari Argentina, yang terdapat pada satu spesies dari kelompok dinosaurus bernama Titanosaurus.

Jenis tersebut merupakan salah satu hewan darat terbesar yang pernah hidup di Bumi.

Dilaporkan VOA Indonesia, Jumat (28/8/2020), fosil rapuh itu adalah salah satu sisa-sisa embrio dinosaurus paling terawat yang pernah ditemukan, menurut para ilmuwan.

Bentuk yang berupa tengkorak yang hampir utuh itu memiliki panjang sekitar 1,2 inci (atau 3 cm) yang tetap dalam bentuk tiga dimensi, dan tidak diratakan selama proses fosilisasi.

Ahli paleobiologi, Martin Kundrat dari Pusat Ilmu Pengetahuan Interdisipliner Universitas Pavol Jozef Safarik di Slovakia, mengungkapkan, "Kami dulu sangat senang dengan kerangka dinosaurus raksasa, tetapi selalu ada perbedaan ketika kami melihat ke dalam telur raksasa ini."

Ia juga berkontribusi sebagai penulis utama penelitian yang dipublikasikan di jurnal "Current Biology".

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

Saksikan Video Berikut Ini:


Karakteristik Tidak Terduga

20161212-Tulang-belulang Dinosaurus Terjual Rp15,5 T-Prancis
Perbesar
Kerangka bagian kepala dinosaurus berjenis alosaurus yang dipamerkan di rumah lelang Lyon Brotteaux Aguttes, Prancis, 5 Desember 2016. Dinosaurus yang diyakini telah punah sejak 135 juta tahun lalu itu ditemukan fosilnya pada 2013 . (JEFF PACHOUD/AFP)

Fosil Zaman Kapur dari Patagonia diyakini telah berumur sekitar 80 juta tahun. Seiring bertambahnya usia, dinosaurus terlihat memiliki fitur wajah khusus yang berubah.

Karakteristik yang tidak terduga terungkap dalam teknologi pencahayaan, termasuk tanduk kecil yang menonjol dari moncong serta mata menghadap ke depan, yang menunjukkan penglihatan binokuler.

Titanosaurus, merupakan bagian dari kelompok dinosaurus pemakan tumbuhan yang disebut sauropoda.

Jenis hewan purba tersebut dikenal dengan leher dan ekornya yang panjang, dan kaki yang berbentuk seperti pilar.

Sementara untuk dinosaurus purba dengan ukuran yang terbesar, seperti Argentinosaurus dan Patagotitan, memiliki panjang sekitar 35 meter.

Namun, masih belum adanya kejelasan soal spesies pasti dari mana embrio ini berasal.

Terdapat kemiripan pada tengkoraknya dengan Titanosaurus berukuran sedang yang disebut Tapuiasaurus dengan panjang kira-kira 13 meter.

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya