Kemhan AS Bentuk Satuan Tugas untuk Menyelidiki UFO

Oleh Hariz Barak pada 17 Agu 2020, 09:05 WIB
Diperbarui 17 Agu 2020, 09:05 WIB
Markas Departemen Pertahanan AS atau Pentagon
Perbesar
Markas Kementerian Pertahanan AS atau Pentagon (Wikipedia)

Liputan6.com, DC - Kementerian Pertahanan AS telah membentuk badan baru untuk menyelidiki apa yang disebutnya "fenomena udara tak teridentifikasi" (UAP) untuk memantau penampakan yang dilaporkan dari apa yang kebanyakan orang sebut sebagai UFO.

Langkah tersebut kemungkinan akan memicu minat yang luas pada pemburu alien di seluruh dunia untuk mencari tanda-tanda bahwa umat manusia tidak sendirian di alam semesta, meskipun pengumuman Pentagon tentang kelompok baru tersebut memungkiri niatnya sebagai pengamat langit untuk hal-hal berbau 'alien'.

Satuan Tugas Fenomena Udara Tak Teridentifikasi (UAPTF) dibentuk oleh Wakil Menteri Pertahanan, David Norquist, pada 4 Agustus 2020, memperkuat upaya yang sudah ada sejak 2018 yang berada di bawah lingkup Dinas Intelijen Angkatan Laut.

"Departemen Pertahanan mendirikan UAPTF untuk meningkatkan pemahamannya tentang, dan mendapatkan wawasan tentang, sifat dan asal-usul UAP. Misi gugus tugas ini adalah untuk mendeteksi, menganalisis dan membuat katalog UAP yang berpotensi menjadi ancaman bagi keamanan nasional AS," kata Pentagon dalam sebuah pernyataan, dikutip dari the Guardian, Minggu (16/8/2020).

Langkah tersebut hanyalah yang terbaru dari Pentagon dalam hal UFO.

Senat AS (DPD) baru-baru ini meminta direktur intelijen nasional dan menteri pertahanan, yang bekerja dengan badan-badan intelijen dan penegak hukum lainnya, untuk menyiapkan laporan publik tentang temuan-temuan pemerintah terkait masalah UAP.

Pada April 2020, AS juga merilis tiga video yang tidak diklasifikasikan yang menunjukkan pilot angkatan laut AS menemukan apa yang disebut publik sebagai UFO. Pentagon mengatakan mereka merilis rekaman itu untuk menjernihkan kesalahpahaman publik tentang apakah rekaman yang telah beredar itu nyata atau tidak atau tidak.

 

2 dari 3 halaman

Kemhan AS Didesak oleh Senat untuk Membuka Rahasia Seputar UFO

Pada April 2019, pemburu UFO mengklaim objek sepanjang 500 meter di lepas pantai Antartika sebagai pangkalan alien bawah air (Google Maps)
Perbesar
Pada April 2019, pemburu UFO mengklaim objek sepanjang 500 meter di lepas pantai Antartika sebagai pangkalan alien bawah air (Google Maps)

Pada Juni 2020, Kemhan AS didesak untuk merilis laporan publik tentang UFO, kata komite intelijen Senat. Selain merilis laporan publik, komite berencana untuk memberlakukan aturan baru tentang bagaimana Kementerian Pertahanan AS berbagi informasi tentang objek terbang tak dikenal.

UFO --istilah yang merujuk pada benda yang secara harfiah tidak dikenal, namun juga tidak harus dugaan pesawat ruang angkasa alien-- telah membuat berita beberapa kali dalam beberapa tahun terakhir.

The New York Times pada 2017 telah melaporkan upaya Pentagon (julukan Kemhan AS) untuk melacak dan mempelajari UFO. Dan kementerian itu telah mengkonfirmasi keaslian video dari pesawat militer AS yang menunjukkan benda-benda terbang yang tidak diketahui asal dan asalnya.

Kini, komite Senat ingin mengatur upaya pelacakan Pentagon, menurut Undang-Undang Otorisasi Intelijen komite untuk Tahun Anggaran 2021. Aturan itu akan menjadi bagian dari RUU otorisasi intelijen 2021, yang belum disetujui Kongres.

"Komite mendukung upaya Satuan Tugas Fenomena Udara Tidak Dikenal di Kantor Intelijen Angkatan Laut AS (ONI) untuk membakukan pengumpulan dan pelaporan tentang fenomena udara yang tidak dikenal, setiap tautan yang mereka miliki kepada pemerintah asing yang bermusuhan, dan ancaman yang mereka berikan pada aset militer AS. dan instalasi," menurut laporan komite intelijen Senat AS, seperti dikutip dari Livescience, Sabtu (27/6/2020).

Namun, menurut laporan komite, "tidak ada proses terpadu dan komprehensif" untuk mengumpulkan informasi tentang fenomena UFO, "terlepas dari potensi ancamannya."

Selengkapnya...

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓