PBB Waspadai Krisis Pangan hingga Pengungsi di Lebanon Usai Ledakan Beirut

Oleh Hariz Barak pada 08 Agu 2020, 17:00 WIB
Diperbarui 08 Agu 2020, 17:00 WIB
Pandangan Udara dari Pelabuhan Beirut Usai Ledakan
Perbesar
Dalam gambar drone ini, silo yang hancur berada di antara puing-puing setelah ledakan di pelabuhan Beirut, Lebanon, Rabu (5/8/2020). Ledakan di kawasan pelabuhan itu mengguncangkan seluruh ibu kota, mengguncang bangunan, dan menebarkan kepanikan di antara warganya. (AP Photo/Hussein Malla)

Liputan6.com, Beirut - Badan-badan PBB telah memperingatkan tentang krisis kemanusiaan di Lebanon setelah ledakan di Beirut pada Selasa 4 Agustus 2020 lalu.

Lebanon sudah mengalami kemerosotan ekonomi besar sebelum ledakan --yang menyebabkan sedikitnya 154 orang tewas, 5.000 terluka dan 300.000 kehilangan tempat tinggal.

Program Pangan Dunia (WFP) mengatakan, kerusakan pelabuhan Beirut akan mengganggu pasokan makanan dan mendorong harga naik, demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (8/8/2020).

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan sistem kesehatan rusak parah, dengan tiga rumah sakit tidak berfungsi.

Sementara itu, Presiden Lebanon Michel Aoun menolak seruan untuk penyelidikan internasional atas ledakan tersebut, dan mengatakan pihak berwenang setempat akan memeriksa apakah ledakan itu dipicu oleh "campur tangan eksternal" seperti bom.

Pemimpin gerakan militan Hizbullah, Hassan Nasrallah, juga membantah tuduhan menyimpan senjata atau amunisi di pelabuhan.

Pemerintah mengatakan ledakan itu adalah hasil ledakan 2.750 ton amonium nitrat yang telah disimpan secara tidak aman di pelabuhan selama enam tahun.

Keputusan untuk menyimpan begitu banyak bahan peledak di gudang dekat pusat kota telah disambut dengan ketidakpercayaan dan kemarahan oleh banyak orang Lebanon, yang telah lama menuduh elite politik melakukan korupsi, penelantaran, dan salah urus.

Sebelum ledakan, 75% orang Lebanon membutuhkan bantuan, 33% kehilangan pekerjaan, dan satu juta orang hidup di bawah garis kemiskinan.

Juru bicara WFP Elisabeth Byrs mengatakan kepada wartawan di Jenewa bahwa organisasi tersebut khawatir kerusakan parah di pelabuhan Beirut --yang terbesar di negara itu-- dapat membatasi aliran pasokan makanan dan mendorong harga di luar jangkauan banyak orang.

WFP mengirim 5.000 paket makanan yang cukup untuk memberi makan satu keluarga yang terdiri dari lima orang selama sebulan, dan berencana untuk mengimpor tepung terigu dan biji-bijian, katanya.

Christian Lindmeier dari WHO memperingatkan bahwa rumah sakit Lebanon kewalahan dengan pasien, beberapa rusak dan beberapa tidak berfungsi, dan 500 tempat tidur telah hilang.

WHO telah mengirimkan peralatan darurat dan perlengkapan bedah yang berisi obat-obatan esensial dan persediaan medis, dan meminta US$ 15 juta (£ 11,5 juta) untuk memenuhi kebutuhan mendesak dan memastikan kesinambungan dalam menanggapi pandemi Covid-19.

Lebanon juga melihat peningkatan dalam kasus penyakit virus corona, tetapi 17 kontainer masker, PPD, dan sarung tangan, yang dikirim ke Beirut oleh WHO, telah hancur total, kata Lindmeier.

Badan Pengungsi PBB (UNHCR), yang biasanya mendukung 1,5 juta pengungsi Suriah di Lebanon, mengatakan pihaknya merilis materi penampungan darurat untuk semua yang membutuhkan.

Banyak negara telah menawarkan bantuan untuk membantu Lebanon, dengan AS mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka berencana untuk segera mengirim makanan dan obat-obatan senilai US$ 15 juta.

Presiden Lebanon: Ada Kemungkinan Ledakan di Beirut karena Roket Asing

FOTO: Proses Pencarian Korban Ledakan Besar di Beirut Lebanon
Perbesar
Petugas penyelamat dan keamanan bekerja di lokasi ledakan besar di Beirut, Lebanon, Rabu (5/8/2020). Ledakan yang mengakibatkan puluhan orang tewas dan ribuan lainnya terluka tersebut meratakan pelabuhan dan merusak bangunan di seluruh Beirut. (AP Photo/Hussein Malla)

Ledakan di Beirut, Lebanon, diketahui berasal dari gudang tempat penyimpanan 2.750 ton amonium nitrat. Akibatnya, lebih dari 100 orang meninggal dan 5.000 terluka.

Amonium nitrat itu merupakan barang sitaan pemerintah dari kapal milik pria Rusia. Bahan kimia itu sudah berada di gudang dekat pelabuhan selama enam tahun.

Belum jelas bagaimana amonium nitrat itu mengakibatkan ledakan di Beirut, Lebanon.

Kini, Presiden Lebanon Michel Aoun membuka skenario bahwa ada campur tangan asing.

"Penyebabnya belum dipastikan. Ada kemungkinan campur tangan asing melalui roket, atau bom, atau tindakan lainnya," ujar Presiden Aoun seperti dilansir Al Jazeera, Jumat (7/8/2020).

Ia menjelaskan akan ada tiga tahap. Pertama, mencari tahu bagaimana amonium nitrat itu disimpan di gudang, kedua, apakah ledakan terjadi akibat kelalaian atau kecelakaan, lalu ketiga, memeriksa apakah ada keterlibatan asing.

Presiden Michel Aoun kini sedang menghadapi protes dari rakyat Lebanon. Ketika Presiden Prancis Emmanuel Macron berkunjung ke Beirut pada Kamis kemarin, sekelompok orang berteriak menuntut revolusi.

Presiden Macron berjanji akan berbicara dengan para pemimpin politik Lebanon.

Selengkapnya...

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓