Demo Protes Pemerintah Pasca-Ledakan di Beirut, Warga Lebanon Vs Petugas Bentrok

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 07 Agu 2020, 14:30 WIB
Diperbarui 07 Agu 2020, 14:30 WIB
6 Momen Warga Lebanon Gotong Royong Bersihkan Kota Sisa Ledakan, Bikin Salut
Perbesar
Potret warga Lebaon bahu membahu bersihkan puing sisa ledakan. (Sumber: Twitter/@LebaneseProblem)

Liputan6.com, Jakarta - Pengunjuk rasa mengadakan aksi demonstrasi tak lama setelah tragedi ledakan di ibu kota Lebanon , akibatnya terjadi bentrokan dengan pasukan keamanan pada demonstrasi anti-pemerintah di Beirut pada hari Kamis.

Petugas pun kemudian menggunakan gas air mata dan mengarahkannya kepada puluhan orang di dekat parlemen.

Mengutip laman BBC, Jumat (7/8/2020), para pengunjuk rasa marah dengan ledakan dahsyat yang terjadi pada hari Selasa, yang menurut para pejabat disebabkan oleh 2.750 ton amonium nitrat yang disimpan secara tidak aman sejak 2013.

Banyak orang di Lebanon mengatakan kelalaian pemerintahlah yang menyebabkan terjadinya ledakan tersebut, yang menewaskan sedikitnya 137 orang dan melukai sekitar 5.000 lainnya.

Ledakan itu menghancurkan seluruh distrik di ibu kota, dengan rumah dan bisnis hancur menjadi puing-puing. 

Bahkan hingga saat ini, puluhan orang masih belum ditemukan.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

16 Orang Ditangkap

Ledakan Besar Guncang Kota Beirut Lebanon
Perbesar
Suasana setelah ledakan besar di Beirut, Lebanon, Selasa, (4/8/2020). Dua ledakan besar mengguncang ibukota Lebanon, Beirut, melukai puluhan orang, menghancurkan bangunan dan mengirimkan asap besar mengepul ke langit. (AFP Photo/Layal Abou Rahal)

Kantor berita negara mengatakan 16 orang telah ditahan sebagai bagian dari penyelidikan yang diumumkan oleh pemerintah minggu ini.

Sejak bencana tersebut terjadi, dua pejabat telah mengundurkan diri. 

Anggota parlemen Marwan Hamadeh mengundurkan diri pada Rabu, sementara duta besar Lebanon untuk Yordania Tracy Chamoun mengundurkan diri pada Kamis, dengan mengatakan bencana itu menunjukkan perlunya perubahan dalam kepemimpinan.

Sebelumnya pada hari Kamis, Presiden Prancis Emmanuel Macron juga mengunjungi kota itu dan mengatakan Lebanon perlu melihat "perubahan besar" dari pihak berwenang.

Dia juga menyerukan penyelidikan internasional atas bencana tersebut.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓