5 Negara dengan Rata-Rata Gaji Tertinggi di Dunia, Minat Pindah?

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 04 Agu 2020, 21:00 WIB
Diperbarui 04 Agu 2020, 21:00 WIB
Bekerja di Kantor
Perbesar
Ilustrasi Foto Bekerja di Kantor (iStockphoto)

Liputan6.com, New York - Siapa yang tak ingin gaji ratusan juta hingga menyentuh angka satu miliar. Dengan gaji sebanyak itu kita bisa memanfaatkannya menjadi hal yang baik, terutama bekal di usia tua.

Sejumlah negara ini dikenal sebagai negara yang memiliki tingkat rata-rata gaji tinggi bagi warganya maupun warga asing.

Jika Anda berkeinginan memiliki gaji yang besar, maka sejumlah negara ini bisa dijadikan tujuan tempat tinggal baru.

Meski gaji tinggi, hal yang perlu diperhatikan adalah biaya hidupnya yang juga tinggi. Jadi Anda perlu melakukan pertimbangan dan perhitungan.

Seperti dikutip dari laman careeraddict.com, Selasa (4/8/2020) berikut 5 negara dengan rata-rata pendapatan atau gaji tinggi:

 

2 dari 6 halaman

1. Luksemburg

Bekerja di Kantor
Perbesar
Ilustrasi Foto Bekerja di Kantor (iStockphoto)

Penghasilan tahunan rata-rata (2017): US$ 63.062 = Rp 926 juta

PDB Rata-rata (2017): US$ 109.192 = Rp 1,6 miliar

Upah minimum (2017): US$ 23.791 = Rp 349 juta

Tingkat pengangguran rata-rata (2018): 5 persen

Terlepas dari ukurannya, Luksemburg merupakan salah satu negara dengan ekonomi terbaik dunia dan PDB tertinggi ketiga di dunia.

Tidak mengherankan, ekonomi mereka sangat bergantung pada sektor perbankan (serta sektor baja dan industri), negara itu juga memiliki reputasi sebagai negara paling hijau di Eropa (sering disebut sebagai jantung hijau Eropa).

 

3 dari 6 halaman

2. Swiss

Bilik meja kantor
Perbesar
Ilustrasi (iStock)

Pendapatan tahunan rata-rata (2017): US$ 62.283 = Rp 914 juta

PDB Rata-rata (2017): US$ 61.360 = Rp 901 juta

Upah minimum (2017): N/A

Tingkat pengangguran rata-rata (2018): 2,4 persen

Swiss dianggap sebagai tempat yang aman, karena memiliki salah satu ekonomi paling stabil Di dalam dunia; itu adalah rumah bagi banyak lembaga global besar juga, seperti Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), Palang Merah, FIFA, CERN dan Forum Ekonomi Dunia.

Pindah ke Swiss bisa berarti potensi penghasilan yang sangat tinggi, terutama jika Anda bekerja di bidang keuangan.

Namun bersiaplah untuk membakar pendapatan Anda. Zurich adalah kota termahal di Eropa (dengan Jenewa tidak jauh di belakangnya).

 

4 dari 6 halaman

3. Islandia

Ilustrasi kantor.
Perbesar
Ilustrasi kantor.

Pendapatan tahunan rata-rata (2017): US$ 61.787 = Rp 907 juta

Rata-rata PDB (2017): US$ 52.150 = Rp 766 juta

Upah minimum (2017): Tidak ada

Tingkat pengangguran rata-rata (2018): 2,9 persen

Untuk pulau terpencil dan punya konsen ancaman lingkungan di tengah Atlantik Utara, Islandia punya ukuran ekonomi yang tangguh untuk dirinya sendiri dalam beberapa dekade terakhir.

Properti lingkungannya yang unik menjadikannya salah satu produsen energi domestik terbesar di dunia (per kapita), sementara ekspor tradisionalnya di pasar perikanan telah digantikan oleh diversifikasi baru-baru ini ke dalam sektor perangkat lunak, keuangan dan manufaktur; dengan penggunaannya yang luas dalam produksi film dan televisi utama (seperti Game of Thrones), Islandia juga telah mengalami booming besar di sektor pariwisata.

 

5 dari 6 halaman

4. Amerika Serikat

Bekerja di Kantor
Perbesar
Ilustrasi Foto Bekerja di Kantor (iStockphoto)

Pendapatan tahunan rata-rata (2017): US$ 60.558 = Rp 889 juta

Rata-rata PDB (2017): US$ 59.495 = Rp 873 juta

Upah minimum (2017): US$ 15.080 = Rp 221 juta

Rata-rata tingkat pengangguran (2019): 4 persen

Jika Anda bertanya-tanya mengapa Anda harus pindah ke AS, maka dari perspektif keuangan, Anda bisa menjadi sangat kaya. Lagi pula, AS adalah salah satu ekonomi terbesar di dunia.

Dolar AS digunakan dalam sebagian besar transaksi internasional dan merupakan mata uang cadangan terpenting di dunia.

Ekonomi dibangun di atas sumber daya alam yang melimpah di negara itu dan infrastruktur yang berkembang dengan baik, sementara itu AS merupakan pemimpin dunia dalam berbagai industri, terutama dalam teknologi di mana banyak perusahaan paling kuat di dunia (seperti Facebook, Apple dan Google) bermarkas.

Karena AS adalah negara yang sangat besar, tingkat gaji mungkin berbeda secara drastis tergantung di mana Anda berada.

 

6 dari 6 halaman

5. Belanda

Kantor dan tempat kerja
Perbesar
Ilustrasi kantor dan tempat kerja. (iStockphoto)

Pendapatan tahunan rata-rata (2017): US$ 52.877 = Rp 776 juta

Rata-rata PDB (2017): US$ 53.582 = Rp 787 juta

Upah minimum (2017): US$ 21.276 = Rp 312 juta

Tingkat pengangguran rata-rata (2018): 3,5 persen

Terlepas dari kenyataan bahwa Belanda adalah negara kecil dan memiliki populasi yang relatif kecil, mereka telah berhasil menjadikan ekonomi mereka salah satu yang terbesar di dunia.

Negara ini memiliki tingkat pertumbuhan ekonomi di atas rata-rata dan tingkat pengangguran yang rendah.

Lanjutkan Membaca ↓