UEA Mulai Mengoperasikan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Pertamanya

Oleh Liputan6.com pada 02 Agu 2020, 14:09 WIB
Diperbarui 02 Agu 2020, 14:09 WIB
Reaktor nuklir Barakah, Uni Emirat Arab (credit: Kedubes UEA)
Perbesar
Reaktor nuklir Barakah, Uni Emirat Arab, Unit 1 dan 2 (credit: Kedubes UEA)

Liputan6.com, Abu Dhabi - Uni Emirat Arab (UEA) telah merilis izin operasi untuk reaktor nuklir pertamanya, sebagai pembangkit listrik tenaga nuklir pertama di Arab dan ke-33 di dunia. Pembangkit listrik tenaga nuklir yang diberi nama Barakah ini terletak di Abu Dhabi, ibukota UEA.

Proyek reaktor nuklir ini dibangun melalui kerja sama dengan Korea Electric Power Corporation (KEPCO), BUMN dari Korea Selatan. UEA menjadi negara satu-satunya yang telah membeli reaktor KEPCO.

"Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Barakah adalah proyek bersejarah yang meningkatkan peran utama UEA dalam transisi energi bersih global," kata Kedutaan Besar UEA dalam pernyataan yang dimuat Liputan6.com, Minggu (2/8/2020).

Pembangkit listrik Barakah akan memiliki empat reaktor dengan total kapasitas 5.600 megawatt. Saat beroperasi penuh, pembangkit listrik bertenaga nuklir ini akan memenuhi hingga 25% dari permintaan listrik nasional.

Selain itu, kehadiran pembangkit listrik tenaga nuklir Barakah itu juga mencegah pelepasan 21 juta ton emisi karbon setiap tahun, yang setara dengan menghilangkan 3,2 juta kendaraan yang menghasilkan polusi udara.

Pada awalnya, proyek pembangunan reaktor pertama ini akan dibuka pada 2017, tetapi proyek tersebut mengalami penundaan beberapa kali.

UEA melalui Emirates Nuclear Energy Corporation (ENEC) telah mengembangkan Program Energi Nuklir Damai sesuai dengan standar internasional tertinggi untuk keselamatan, keamanan, transparansi, dan non-proliferasi nuklir.

ENEC memberikan Kontrak Perdana untuk pembangunan pembangkit listrik Barakah kepada KEPCO pada tahun 2009. Kontrak tersebut bernilai $20 miliar. KEPCO sendiri memiliki lebih dari 40 tahun pengalaman dan keahlian dalam membangun dan mengoperasikan pembangkit energi nuklir.

Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Barakah bukan hanya menjadi pembangkit listrik saja, tetapi juga menjadi stimulus sosial, pendidikan, dan ekonomi.

Sejak pengembangannya, Program UEA, melalui pengembangan ENEC dan Otoritas Federal untuk Peraturan Nuklir (FANR) telah berkontribusi pada kemampuan UEA untuk bekerja di beberapa bidang baru seperti kedokteran nuklir, program luar angkasa dan teknik nuklir.

Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Barakah adalah contoh dari kemampuan negara dalam mengembangkan proyek internasional berskala besar yang aman terlepas dari pandemi COVID-19 saat ini.

Reaktor unit pertama telah berhasil beroperasi awal bulan ini, yang merupakan langkah penting dalam menghasilkan listrik bersih menggunakan energi nuklir di UEA untuk pertama kali dalam sejarahnya.

Sementara konstruksi reaktor Unit kedua sudah selesai dan sedang menjalani persiapan operasionalnya. Penyelesaian konstruksi keseluruhan dari pembangunan empat pembangkit listrik itu akan mencapai 94% pada Mei 2020.

Teknologi energi nuklir yang dikembangkan pada reaktor pembangkit listrik Barakah yakni Uranium ditambang, lalu diproses dan dibuat menjadi pelet kecil seukuran kuku orang dewasa. Setiap pelet uranium mengandung jumlah energi yang sama dengan satu ton batubara dan 474 liter minyak mentah.

2 dari 3 halaman

Pro-Kontra

Reaktor nuklir Barakah, Uni Emirat Arab
Perbesar
Reaktor nuklir Barakah, Uni Emirat Arab, Unit 1 dan 2 (credit: Barakah Nuclear Power Plant / AFP PHOTO)

Barakah, yang semula dijadwalkan dibuka pada 2017, telah dihambat oleh penundaan proyek. Hambatan juga termasuk anggaran pembangunan yang berniali miliaran dolar, Al Jazeera melaporkan, dikutip pada Minggu (2/8/2020).

Hal ini juga menimbulkan banyak kekhawatiran di antara para veteran energi nuklir yang khawatir tentang risiko potensial, mulai dari bencana lingkungan hingga perlombaan senjata nuklir.

Paul Dorfman, seorang peneliti senior kehormatan di Energy Institute, University College London dan pendiri dserta ketua Nuclear Consulting Group, telah mengkritik desain reaktor Barakah yang menurutnya mengurangi keamanan.

Dorfman menulis laporan tahun lalu yang merinci fitur-fitur keselamatan utama yang kurang dimiliki reaktor Barakah, seperti "penangkap inti" untuk benar-benar menghentikan inti reaktor dari melanggar bangunan penahanan jika terjadi krisis.

Reaktor juga kehilangan apa yang disebut sebagai bala bantuan Defense-In-Depth Generasi III ke gedung penahanan untuk melindungi terhadap pelepasan radiologis yang dihasilkan dari serangan rudal atau jet tempur.

Kedua fitur teknik ini merupakan standar pada reaktor baru yang dibangun di Eropa, kata Dorfman.

Setidaknya ada 13 serangan udara terhadap fasilitas nuklir di Timur Tengah - lebih banyak daripada wilayah lain di Bumi.

Kerentanan infrastruktur kritis di Semenanjung Arab semakin parah tahun lalu setelah fasilitas minyak Arab Saudi di Abqaiq dan Khura diserang oleh 18 pesawat tak berawak dan tujuh rudal jelajah --serangan yang sementara waktu menghancurkan lebih dari setengah produksi minyak kerajaan.

Pada Sabtu 1 Agustus 2020, Dorfman menegaskan kembali kekhawatirannya bahwa tidak ada protokol regional untuk menentukan pertanggungjawaban jika terjadi kecelakaan atau insiden di Barakah yang mengakibatkan kontaminasi radioaktif menyebar dari UEA ke negara-negara tetangganya.

"Mengingat Barakah telah dimulai, karena semua masalah keselamatan dan keamanan nuklir yang telah dilatih dengan baik, mungkin sangat penting bahwa negara-negara Teluk secara kolektif mengembangkan Konvensi Tanggung Jawab Kecelakaan Nuklir, sehingga jika ada yang tidak beres, negara-negara korban mungkin memiliki beberapa opsi semacam ganti rugi," kata Dorfman kepada Al Jazeera.

UAE memiliki cadangan minyak dan gas yang substansial, tetapi telah melakukan investasi besar dalam mengembangkan sumber energi alternatif, termasuk nuklir dan solar.

Para ahli telah mempertanyakan mengapa UEA --yang bermandikan sinar matahari dan angin-- lebih memilih energi nuklir yang jauh lebih mahal dan berisiko daripada sumber energi terbarukan lain seperti, panel solar.

Ketika UEA pertama kali mengumumkan Barakah pada tahun 2009, tenaga nuklir lebih murah daripada matahari dan angin. Tetapi pada 2012 --ketika Emirates mulai membangun landasan untuk membangun reaktor-- biaya tenaga surya dan angin turun drastis.

Antara 2009 dan 2019, biaya photovoltaic rata-rata skala utilitas turun 89 persen dan angin turun 43 persen, sementara nuklir melonjak 26 persen, menurut analisis oleh penasihat keuangan dan manajer aset Lazard.

Ada juga kekhawatiran tentang potensi Barakah untuk memicu proliferasi nuklir di Timur Tengah --wilayah yang dipenuhi dengan garis patahan geopolitik dan sejarah kerahasiaan nuklir yang terdokumentasi dengan baik.

UAE telah berupaya menjauhkan diri dari perilaku buruk di kawasan itu dengan menyetujui untuk tidak memperkaya uraniumnya sendiri atau bahan bakar bekas proses ulang.

Ia juga telah menandatangani Protokol Tambahan pengawas nuklir Perserikatan Bangsa-Bangsa, secara signifikan meningkatkan kemampuan inspeksi, dan mendapatkan Perjanjian 123 dengan Amerika Serikat yang memungkinkan kerja sama nuklir sipil bilateral.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓