Misi Antariksa Selesai, Kru NASA-SpaceX Dijadwalkan Tiba di Bumi Dini Hari

Oleh Liputan6.com pada 02 Agu 2020, 15:01 WIB
Diperbarui 02 Agu 2020, 15:01 WIB
Dua Astronaut NASA, Bob Behnken dan Doug Hurley saat berada di dalam kapsul SpaceX Crew Dragon (Photo Credit: NASA TV/AFP/)
Perbesar
Dua Astronaut NASA, Bob Behnken dan Doug Hurley saat berada di dalam kapsul SpaceX Crew Dragon (Photo Credit: NASA TV/AFP/)

Liputan6.com, ISS - Astronot AS Doug Hurley dan Bob Behnken telah melepas kapsul Dragon Endeavour mereka dari stasiun ruang angkasa internasional (ISS) untuk memulai perjalanan kembali mereka ke Bumi.

Pasangan itu diperkirakan akan turun di lepas pantai Florida tepat setelah 14:40 waktu setempat (19:40 BST) pada hari Minggu, atau 01.40 dini hari WIB, Senin 3 Agustus 2020, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (2/8/2020).

Pendaratan yang berhasil berarti Amerika Serikat sekali lagi memiliki wahana antariksa yang sepenuhnya dapat diservis dan disertifikasi untuk membawa orang-orangnya ke orbit dan kembali.

Kemampuan ini hilang ketika negara itu 'pensiun' dari penjelajahan antariksa pada 2011.

Badan antariksa AS NASA dan mitra komersialnya, SpaceX, telah memilih lokasi pendaratan di laut, kemungkinan di Teluk Meksiko, perairan Pensacola dan Panama City, di Florida barat.

Pengendali misi mengikuti panduan ketat pada kondisi angin dan gelombang yang diizinkan, dan akan mempelajari prakiraan terbaru sebelum memberikan "jalan" terakhir untuk masuk kembali ke Bumi.

Ketika itu terjadi, kapsul Hurley dan Behnken akan menyalakan pendorongnya untuk memulai drop out dari orbit.

Ini adalah penurunan berkecepatan tinggi, awalnya dengan kecepatan beberapa kilometer per detik, dan akan melihat pengalaman Endeavour memanas hingga 2.000 C di bagian bawahnya yang terlindung saat mendorong turun melalui atmosfer.

Dua set parasut diprogram untuk digunakan pada ketinggian sekitar 5.500 m, ketika kapsul masih bergerak sekitar 560 km / jam; dan kemudian empat peluncur utama, dengan ketinggian 1.800 m, akan dengan lembut menempatkan kendaraan di permukaan laut.

Seperti yang selalu terjadi dengan penerbangan masuk kembali, akan ada beberapa menit transmisi radio yang berhenti saat gas panas (plasma) sementara menyelimuti pesawat.

Sudah 45 tahun sejak kapsul kru AS terakhir melakukan pendaratan laut. Itu adalah kendaraan Apollo yang kembali ke Pasifik setelah bertemu dengan kapal Soyuz Soviet di atas Bumi.

 

2 dari 3 halaman

Misi Komersial Pertama dan Masa Depan Kemitraan NASA-SpaceX

Roket SpaceX
Perbesar
Astronot NASA Douglas Hurley (kiri) dan Robert Behnken bersiap untuk misi peluncuran roket SpaceX Falcon 9 di Cape Canaveral, Florida, Sabtu (30/5/2020). Kedua astronot akan tinggal di ISS selama satu hingga empat bulan, bergabung dengan para astronot lainnya. (AP/John Raoux)

Para astronot diluncurkan ke stasiun ruang angkasa pada akhir Mei 2020. Penjelajahan mereka pada roket Falcon-9, yang juga disediakan oleh SpaceX, mengantarkan era baru dalam spaceflight Amerika Serikat.

NASA telah memutuskan tidak akan memiliki dan mengoperasikan perangkat keras transportasi awak di orbit rendah Bumi, lebih memilih untuk membeli layanan ini dari mitra komersial.

Perusahaan SpaceX California adalah penyedia pertama. Sebagian besar perangkat kerasnya, termasuk bagian dari roket Falcon, dapat digunakan kembali.

Pendekatan ini telah mengurangi biaya operasional misi, kata Administrator NASA Jim Bridenstine.

"Pada dasarnya kami menetapkan kriteria tingkat tinggi, persyaratan, dalam hal muatan dan keselamatan, tetapi kami tidak terlibat dalam merancang segala sesuatu di hilir. Kami membiarkan perusahaan swasta bekerja dan berinovasi. Itu pada akhirnya mendorong kami ke titik di mana kami sekarang kami menggunakan kembali roket ini, menggunakan kembali kapsul, dan tentu saja, kami ingin menerapkan itu pada apa yang kami lakukan dengan (misi ke) Bulan dan akhirnya Mars," pejabat itu menjelaskan.

Perusahaan Boeing juga mengembangkan "layanan taksi" ke stasiun ruang angkasa, tetapi harus menunda pengenalannya setelah menemui masalah perangkat lunak pada kapsul Starliner-nya.

Dengan asumsi bahwa keseluruhan misi terbaru sukses, NASA akan bergerak maju dengan penerbangan SpaceX "operasional" rutin, mungkin pada awal September.

Endeavour akan disevis dengan harapan akan meroket lagi tahun depan.

Awak misi selanjutnya, secara kebetulan, akan termasuk astronot Megan McArthur, istri Bob Behnken.

Sang suami mengatakan dia akan memiliki beberapa tips tentang tempat terbaik untuk mengemas barang-barang pribadi dalam kapsul.

"Sama seperti di perjalanan mana pun, jika Anda mengemas barang dengan tepat, itu bisa menyenangkan," canda dia.

"Tapi jika kamu mengemas semuanya di bagian bawah van besar yang kamu bawa berlibur, dan kamu harus mengeluarkan semuanya satu per satu pada waktu yang berbeda, itu bisa melelahkan dan memakan kesenanganmu."

Hurley dan Behnken membawa kembali bendera peringatan AS yang ditinggalkan di stasiun ruang angkasa oleh awak misi pesawat ulang-alik terakhir (yang kebetulan menyertakan Doug Hurley).

Bendera AS itu juga terbang pada misi pesawat ulang-alik pertama pada tahun 1981. Itu diharapkan untuk kembali ke ruang angkasa lagi ketika Amerika mengembalikan astronot ke Bulan akhir dekade ini.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓