Universitas di Amerika Serikat Kembangkan Koktail Antibodi Virus Corona COVID-19

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 16 Jul 2020, 14:28 WIB
Diperbarui 16 Jul 2020, 14:28 WIB
Liputan 6 default 5
Perbesar
Ilustraasi foto Liputan 6

Liputan6.com, Jakarta - The University of Wisconsin School of Medicine and Public Health and UW Health di Amerika Serikat akan melakukan tiga uji klinis untuk menguji pengobatan baru dan pencegahan Virus Corona COVID-19. Mereka bekerja sama dengan Regeneron Pharmaceuticals.

Dikutip dari laman Wkow.com, Kamis (16/7/2020), sekolah itu akan menggunakan sistem kesehatan UW Health sebagai tempat uji coba untuk mengevaluasi "koktail antibodi," atau REGN-COV2 yang dibuat perusahaan farmasi Tarrytown, berbasis di New York.

Untuk membuat REGN-COV2, para ilmuwan perusahaan memilih antibodi penawar virus yang dihasilkan dari tikus yang telah dimodifikasi secara genetik untuk menyimulasikan sistem kekebalan manusia, serta antibodi yang diidentifikasi dari manusia yang telah pulih dari Virus Corona COVID-19, menurut Regeneron.

Antibodi eksperimental berinteraksi dengan domain pengikatan reseptor protein lonjakan Virus Corona COVID-19 dan memblokir interaksi virus dengan enzim pengubah angiotensin manusia 2, atau ACE2, yang merupakan protein yang ditampung oleh virus selama infeksi.

Ada tiga tahapan uji coba yang meliputi:

- Sebuah studi adaptif Fase 1, 2 dan 3 acak, double-blinded, terkontrol plasebo untuk mengevaluasi keamanan dan kemanjuran pada pasien rawat inap dengan COVID-19.

- Sebuah studi adaptif Fase 1, 2 dan 3 acak, double-blinded, terkontrol plasebo untuk mengevaluasi keamanan dan kemanjuran pada pasien yang tidak dirawat di rumah sakit dengan COVID-19.

- Fase 3, acak, double-blinded, studi terkontrol plasebo untuk mengevaluasi kemampuan REGN-COV2 mencegah infeksi virus yang menyebabkan Virus Corona COVID-19 pada orang yang telah terpapar pada seseorang di rumah mereka.

Perekrutan relawan akan segera dimulai dengan tujuan mendaftarkan 30 hingga 50 orang per percobaan. Uji coba akan dipimpin oleh Dr. William Hartman, asisten profesor anestesiologi di Fakultas Kedokteran dan Kesehatan Masyarakat UW.

Simak video pilihan berikut:

Scroll down untuk melanjutkan membaca

AS Uji Coba Vaksin Corona pada Manusia

20160628-Ilustrasi-Vaksin-iStockphoto
Perbesar
Ilustrasi Foto Vaksin (iStockphoto)

Amerika Serikat kini tengah mengembangkan vaksinnya. Salah satu relawan bernama Ian Haydon mulai merasa kedinginan dalam waktu 12 jam setelah mendapatkan dosis kedua vaksin COVID-19 eksperimental yang dikembangkan oleh Moderna Inc.

Kemudian muncul mual, sakit kepala, nyeri otot dan delirium. Penduduk Seattle yang berusia 29 tahun, salah satu dari 45 peserta dalam uji klinis fase 1 perusahaan, tahu tubuhnya berusaha untuk meningkatkan pertahanan terhadap vaksin.

Jika berhasil, sistem kekebalan tubuhnya akan siap untuk melawan infeksi Virus Corona yang sebenarnya, demikian dikutip dari lamanĀ Latimes.com.

Efek samping yang serupa dari vaksin COVID-19 Moderna dijelaskan dalam laporan yang diterbitkan Selasa oleh New England Journal of Medicine.

Temuannya mengkonfirmasi pengumuman awal perusahaan pada bulan Mei bahwa kandidat vaksin mendorong produksi antibodi Virus Corona COVID-19.

"Hasil penelitian yang ditinjau menjanjikan, dan mereka mendukung kelanjutan pengembangan vaksin ini," kata Dr. Penny Heaton, kepala eksekutif dari Lembaga Penelitian Medis Bill dan Melinda Gates, menulis dalam tajuk rencana untuk jurnal tersebut.

"Namun, kita harus ingat kompleksitas pengembangan vaksin dan pekerjaan yang masih harus dilakukan sebelum vaksin COVID-19 tersedia secara luas."

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya