Banyak Selebritas Hollywood Calonkan Diri Jadi Presiden AS, Pertanda Apa?

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 16 Jul 2020, 19:40 WIB
Diperbarui 16 Jul 2020, 19:40 WIB
Kanye West bertemu Donald Trump
Perbesar
Rapper Kanye West saat bertemu dengan Presiden AS, Donald Trump di Oval Office, Gedung Putih, Kamis (11/10). West mengenakan topi bertuliskan slogan yang kerap digaungkan Trump, yakni "Make America Great Again". (AP/Evan Vucci)

Liputan6.com, Washington D.C - Rapper asal Amerika yang juga pendukung Donald Trump, Kanye West telah mengumumkan bahwa ia akan mencalonkan diri sebagai presiden Amerika Serikat.

Menurut laporan Channel News Asia, Kamis (16/7/2020), tanpa puluhan ribu tanda tangan yang diperlukan untuk mendapatkan suara di semua negara bagian atau dukungan partai kecil, peluangnya untuk menang hampir nol.

Meskipun West tidak akan memasuki Gedung Putih dalam waktu dekat, banyak selebritas lain yang berhasil berkarier di dunia politik. Perpaduan antara karisma, pengetahuan media, dan kemapanan dapat membantu mereka memikat para pemilih.

Masyarakat dinilai harus tetap waspada dengan apa yang membuat orang-orang ini populer di kalangan pemilih karena kinerja mereka saat menjabat nanti.

Amerika Serikat telah melihat sejumlah selebritas berubah menjadi politikus. 

Penyanyi Sonny Bono, dari ketenaran Sonny dan Cher, menjadi walikota Palm Springs, California pada tahun 1988 dan kemudian terpilih menjadi anggota Kongres pada tahun 1994.

Pegulat profesional Jesse "The Body" Ventura terpilih sebagai gubernur Minnesota pada tahun 1999 dan memegang jabatan itu hingga 2003.

Lalu ada gubernur California dan kemudian presiden AS Ronald Reagan, yang terkenal sebagai aktor Hollywood.

Fenomena ini tidak terbatas di AS. 

Perdana menteri Pakistan, Imran Khan, adalah pemain kriket. Presiden Guatemala, Jimmy Morales, adalah seorang komedian. Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, adalah seorang aktor yang berperan sebagai presiden dalam acara televisi Ukraina Servant of the People. 

Bahkan di Indonesia pun, sejumlah artis banyak yang mengubah haluannya ke arah politik seperti menjadi anggota DPR, DPRD dan lainnya.

Di seluruh dunia, selebritis kerap terlibat dalam politik, bahkan beberapa menduduki jabatan tertinggi.

2 dari 4 halaman

Keunggulan Selebritas

Kanye West
Perbesar
Kanye West (Charles Sykes/Invision/AP)

Selebritas dan politik tampaknya cocok secara alami. 

Selebritas seringkali dipandang sebagai tokoh yang karismatik dan berpengalaman dalam berinteraksi dengan media. 

Mereka sudah memiliki lebih banyak pengalaman dengan kamera serta mengolah gambar. Saat ini, mereka juga mungkin lebih memahami cara menggunakan media sosial.

Tidak seperti orang luar yang datang entah dari mana, Selebritas juga mendapat manfaat dari pengenalan nama dan kampanye mereka lebih mungkin untuk menarik perhatian media. Misalnya, daya tarik media dengan kejenakaan Trump membuatnya mendapatkan airtime gratis senilai hampir US $ 5 miliar selama kampanye 2016.

Bangkitnya politikus selebritas sebagian berkaitan dengan perubahan politik dari keterampilan politik tradisional ke manajemen media dan penggalangan dana. Sementara kualitas seorang Selebritas sering tidak cocok untuk tugas pemerintahan, mereka dapat menarik perhatian yang diperlukan dari media tanpa prestasi politik sebelumnya.

Selain itu, garis yang semakin kabur antara hiburan dan berita (atau infotainment) telah menurunkan hambatan bagi selebritas untuk memasuki dunia politik. Dengan berita yang difokuskan untuk menghibur pemirsa lebih dari sekadar memberi tahu mereka, membuat profil calon Selebritas adalah kisah yang sempurna untuk dijalankan.

Tapi bukan hanya peran media dan perubahan dalam politik yang penting di sini. Para pemilih juga tertarik pada selebritas karena mereka anti kemapanan alias tidak mencari keuntungan finansial, umumnya.

 

3 dari 4 halaman

Gebrakan di Dunia Politik

AS Setop Perjalanan dari Eropa
Perbesar
Foto 11 Maret 2020, Gedung Putih di Washington DC, Amerika Serikat (AS). Presiden AS Donald Trump pada Rabu (11/3) mengatakan negaranya akan menangguhkan semua perjalanan dari negara-negara Eropa, kecuali Inggris, selama 30 hari dalam upaya memerangi virus corona Covid-19. (Xinhua/Liu Jie)

Meskipun selebriti tidak selalu populis, ada aspek daya tarik mereka yang serupa. Selebriti terkenal dan karismatik. 

Banyak yang akhirnya mencalonkan diri untuk jabatan tidak memiliki pengetahuan yang mendalam tentang politik dan pemerintahan dan tidak memiliki pengalaman memerintah.

Mereka mungkin dapat menggunakan gaya komunikasi yang sederhana dan bahasa langsung yang menarik bagi orang awam dan memberi kesan bahwa mereka bisa diterima.

Mereka juga cenderung tidak memiliki latar belakang akademis yang sama - misalnya, gelar atau asosiasi dengan lembaga bergengsi - yang memiliki banyak politikus.

Seperti populis, beberapa selebritas mempromosikan kurangnya pengetahuan dan keahlian mereka. Sebagai contoh, mantan pegulat Jesse Ventura menyerang orang-orang dengan gelar sarjana dan membual tentang menjadi satu-satunya kandidat untuk Gubernur Minnesota yang tidak memiliki gelar sarjana hukum.

Secara berlawanan, anti-intelektualisme ini adalah sesuatu yang menarik bagi beberapa pemilih yang tidak ingin mendukung kandidat yang tampaknya lebih pintar dari mereka. Karakteristik ini dipandang sebagai keuntungan, yang mewakili pemisahan dari politik tradisional.

Begitu berkuasa, selebritas tidak memiliki catatan yang kuat untuk memerintah. Mereka yang berhasil menjadi sukses dalam peran politik adalah pengecualian, bukan aturan. Kurangnya pengalaman dan pengetahuan mereka tentang hukum dan pemerintahan sering membuat pergantian politik mereka menjadi bencana.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓