Vaksin Belum Ada, China Dorong Pengobatan Corona COVID-19 dengan Obat Tradisional

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 29 Jun 2020, 13:44 WIB
Diperbarui 29 Jun 2020, 13:45 WIB
Obat Tradisional China
Perbesar
Apoteker meracik obat tradisional China di Rumah Sakit Afiliasi Pertama Universitas Kedokteran China di Hefei, 24 Februari 2020. RS itu bertanggung jawab meracik, merebus dan mengirim obat tradisional China ke tujuh rumah sakit yang ditunjuk untuk merawat pasien COVID-19 di Hefei. (Xinhua/Zhou Mu)

Liputan6.com, Beijing - Ketika para ilmuwan masih berlomba untuk mengembangkan vaksin Virus Corona COVID-19, Beijing telah memperjuangkan pengobatan Tiongkok tradisional (TCM) sebagai cara untuk mengobati penyakit ini.

Sebuah surat tertulis baru-baru ini yang dirilis oleh pemerintah China mengklaim bahwa 92% dari kasus Virus Corona COVID-19 negara itu dirawat dengan cara tertentu. Demikian seperti dikutip dari laman BBC, Senin (29/6/2020). 

TCM adalah salah satu bentuk praktik medis tertua di dunia dan mencakup beragam perawatan mulai dari ramuan herbal hingga akupunktur hingga Tai Chi.

Ini sangat populer di China dari generasi ke generasi, meskipun kadang-kadang perdebatan sengit kerap muncul terkait penggunaannya.

Para ahli mengatakan China berusaha untuk memperluas daya tarik TCM baik di dalam negeri maupun di luar negeri, tetapi para profesional kesehatan masih skeptis akan manfaatnya.

2 dari 4 halaman

Efektivitas Obat Tradisional

Gunakan Pengobatan Tradisional China, 23 Pasien COVID-19 Diizinkan Pulang
Perbesar
Petugas medis Wu Zhiting mengambil konsentrat obat untuk pengobatan tradisional China di rumah sakit sementara, Wuhan, China (26/2/2020). Menurut Administrasi Nasional Pengobatan Tradisional China, TCM terlibat dalam upaya penyelamatan 60.000 pasien COVID-19 di negara tersebut. (Xinhua/Shen Bohan)

Komisi Kesehatan Nasional China memiliki bagian TCM khusus dalam pedoman Virus Corona barunya, sementara media pemerintah telah menyoroti dugaan perannya dalam wabah di masa lalu seperti SARS pada tahun 2003.

Enam obat tradisional telah diiklankan sebagai perawatan COVID-19 , dua yang terkemuka adalah Lianhua Qingwen - mengandung 13 herbal seperti forsythia suspense dan rhodiola rose - dan Jinhua Qinggan - yang dikembangkan selama wabah H1N1 2009 dan dibuat dari 12 komponen termasuk madu, mint, dan akar manis.

Pendukung TCM berpendapat bahwa tidak ada kerugian untuk menggunakannya tetapi para ahli mengatakan tes ilmiah yang ketat diperlukan sebelum formula seperti itu dianggap aman.

Institut Kesehatan Nasional AS mengatakan bahwa sementara itu dapat membantu meringankan gejala, efektifitas keseluruhannya terhadap virus corona tidak dapat disimpulkan.

"Untuk TCM tidak ada bukti yang baik dan oleh karena itu penggunaannya tidak hanya tidak dapat dibenarkan, tetapi juga berbahaya ," kata Edzard Ernst, seorang pensiunan peneliti obat komplementer yang berbasis di Inggris.

Namun demikian, TCM tumbuh di China dan melihat peningkatan permintaan secara internasional. Dewan Negara China tahun lalu memperkirakan bahwa industri TCM akan bernilai $ 420bn (£ 337bn) pada akhir 2020.

Presiden Xi disebut-sebut sebagai "penggemar berat" dari praktik kuno ini dan menyebutnya sebagai "harta peradaban Tiongkok".

Tetapi, Yanzhong Huang, seorang rekan senior untuk kesehatan global di Dewan Hubungan Luar Negeri, mencatat bahwa "masalah keamanan dan kemanjuran mengganggu sektor TCM dan kebanyakan orang China masih lebih suka obat modern daripada TCM".

Lembaga Pengawasan Obat dan Makanan Nasional China tahun lalu menemukan racun dalam beberapa sampel TCM.

3 dari 4 halaman

Keraguan Dunia Internasional

Rumah Sakit di Hubei Buka Klinik Rehabilitasi untuk Pasien Sembuh Covid-19
Perbesar
Petugas medis memberikan pengobatan tradisional China (TCM) kepada pasien sembuh COVID-19 di Rumah Sakit TCM Provinsi Hubei di Wuhan, Provinsi Hubei, China (21/4/2020). Klinik ini yang pertama menawarkan perawatan multidisiplin untuk pasien sembuh COVID-19 di Provinsi Hubei. (Xinhua/Wang Yuguo)

Meskipun Beijing terus berupaya untuk menginternasionalkan TCM, banyak orang di luar China tetap tidak menyadarinya.

Para kritikus mengatakan China sekarang menggunakan pandemi sebagai cara untuk mempromosikannya di luar negeri - sebuah tuduhan yang telah ditolak di media pemerintah.

Namun China telah mengirim pasokan dan praktisi TCM bersama obat-obatan dan peralatan konvensional ke Afrika, Asia Tengah dan Eropa.

"Kami bersedia berbagi 'pengalaman Tiongkok' dan 'solusi Tiongkok' dalam mengobati COVID-19, dan membiarkan lebih banyak negara mengenal pengobatan Tiongkok, memahami pengobatan Tiongkok, dan menggunakan pengobatan Tiongkok," kata Yu Yanhong, wakil kepala National China Administrasi Pengobatan China Tradisional.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓