Jemaah Tes Corona Hingga Jaga Jarak, 16 Fakta Haji 2020 yang Digelar Terbatas

Oleh Tanti Yulianingsih pada 24 Jun 2020, 15:10 WIB
Diperbarui 24 Jun 2020, 15:11 WIB
Jemaah Jelang Puncak Ibadah Haji
Perbesar
Umat muslim berdoa ketika mereka mengelilingi Kakbah di Masjid al-Haram menjelang puncak pelaksanaan ibadah haji di kota suci Makkah, Arab Saudi pada Senin (5/8/2019). Ibadah haji menjadi pertemuan tahunan umat manusia terbesar di dunia. (AP Photo/Amr Nabil)

Liputan6.com, Jakarta - Akhirnya pihak Arab Saudi mengumumkan penyelenggaraan haji tahun ini. Ritual tahunan pada masa pandemi Virus Corona COVID-19 itu diputuskan digelar dengan terbatas.

Keputusan ini menandai pertama kalinya dalam sejarah modern Arab Saudi bahwa warga Muslim dari luar negeri dilarang melakukan ibadah haji, yang pada 2019 berhasil mendatangkan 2,5 juta jemaah. Sebab jemaah yang diizinkan untuk menjalankan ibadah tahunan itu adalah mereka yang saat ini sudah berada di dalam negara tersebut.

"Telah diputuskan bahwa ibadah tahun ini akan dilakukan dengan jumlah yang sangat terbatas … dengan kewarganegaraan yang berbeda-beda dalam kerajaan," kata kantor resmi Saudi Press Agency mengutip kementerian.

"Keputusan ini diambil untuk memastikan bahwa haji dilakukan dengan cara yang aman dari perspektif kesehatan masyarakat … dan sesuai dengan ajaran Islam."

Ibadah haji, yang merupakan suatu keharusan bagi seorang Muslim setidaknya sekali seumur hidup mereka, sangat dimungkinkan menjadi sumber penularan utama virus. Pasalnya, ibadah ini kerap menampung jutaan jemaah dalam situs-situs keagamaan yang padat.

Berikut ini sejumlah fakta di balik keputusan Haji 2020 yang digelar terbatas, Liputan6.com rangkum dari sejumlah sumber, Rabu (24/6/2020):

2 dari 6 halaman

Soal Jemaah dan Alasan Haji 2020 Terbatas

Banner Infografis Jemaah Haji Indonesia Batal Berangkat Tahun 2020. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Banner Infografis Jemaah Haji Indonesia Batal Berangkat Tahun 2020. (Liputan6.com/Trieyasni)

1. Jemaah Haji 2020 hanya mereka yang sudah ada di Arab Saudi. Terbuka bagi WNA di sana, namun tidak untuk jemaah dari luar negeri.

2. Pertama kalinya dalam sejarah modern Arab Saudi bahwa negara tersebut tidak membolehkan Muslim di luar kerajaan atau jemaah internasional dilarang haji.

3. 6 negara sudah membatalkan haji tahun ini, jauh sebelum pengumuman Arab Saudi soal haji terbatas. Di antaranya Indonesia, Malaysia, Singapura, Brunei, Thailand dan Kamboja.

4. Arab Saudi melakukan pembatasan karena pandemi Virus Corona (COVID-19). Jika ibadah haji dilaksanakan seperti biasanya, maka akan ada kerumunan besar dan itu bisa menambah risiko penularan virus. Juga menyorot vaksin belum kunjung ditemukan.

 

3 dari 6 halaman

Kerugian Besar Arab Saudi hingga Penerapan Protokol Haji 2020

Masjidil Haram dipadati jutaan jemaah
Perbesar
Umat Muslim melaksanakan salat dengan menghadap Kakbah di Masjidil Haram, Makkah, Arab Saudi, Kamis (16/8). Jutaan umat Islam dari berbagai negara semakin memadati Masjidil Haram menjelang puncak pelaksanaan ibadah haji. (AP Photo/Dar Yasin)

5. Ibadah haji sangat terbatas ini akan membuat Arab Saudi rugi besar. Padahal negara kerajaan tersebut telah terguncang dua hal, yaitu pelambatan ekonomi yang disebabkan oleh virus dan anjloknya harga minyak dunia.

6. Pengamat dari Royal United Services Institute di London, Umar Karim, berkata haji terbatas 2020 ini adalah opsi teraman saat pandemi Corona COVID-19.

7. RI apresiasi haji terbatas. Menag Fachrul Razi mengatakan keselamatan jemaah patut dikedepankan. Apalagi, agama mengajarkan bahwa mencegah kerusakan harus diutamakan dari meraih kemanfaatan. Karenanya, saat ini, berikhtiar menjaga keselamatan jemaah adalah hal utama.

8. Kementerian Kesehatan di Arab Saudi mengembangkan langkah-langkah dan protokol pencegahan dan pencegahan yang diperlukan untuk memastikan musim haji yang aman di masa pandemi Corona COVID-19.

4 dari 6 halaman

Perkiraan Jumlah Jemaah hingga Tes dan Karantina Terkait COVID-19

Virus COVID-19 Terus Mewabah, Arab Saudi Hentikan Sementara Umrah
Perbesar
Ribuan jemaah Muslim mengelilingi Kakbah selama bulan haji di Masjidil Haram, Mekah, Arab Saudi (24/2/2020). Arab Saudi menghentikan sementara izin umrah karena kekhawatiran tentang epidemi virus corona COVID-19 hanya beberapa bulan sebelum musim haji. (AP Photo/Amr Nabil)

9. Jumlah Muslim yang diizinkan untuk melakukan haji mendatang mungkin sekitar 1.000.

10. Semua jemaah akan dites Virus Corona COVID-19 sebelum mereka mencapai situs suci.

11. Hanya Muslim di bawah usia 65 tahun yang akan diizinkan untuk melakukan haji tahun ini.

12. Semua jemaah akan diminta untuk mengkarantina diri setelah mereka menyelesaikan ritual haji.

5 dari 6 halaman

Pekerja Dites Corona hingga Penerapan Jarak Sosial

Masjidil Haram
Perbesar
Ribuan jemaah melakukan tawaf dan memadati sekitar Kakbah di Masjidil Haram, kota suci Makkah, Arab Saudi pada Rabu (7/8/2019). Kondisi Masjidil Haram menjelang puncak ibadah haji kian dipadati jemaah dari berbagai negara. (Photo by FETHI BELAID / AFP)

13. Semua pekerja dan relawan akan dites Virus Corona COVID-19 sebelum ibadah haji dimulai.

14. Status kesehatan semua jemaah akan dipantau setiap hari.

15. Rumah sakit telah disiapkan untuk keadaan darurat yang terjadi selama ibadah.

16. Langkah-langkah jarak sosial akan ditegakkan.

6 dari 6 halaman

Saksikan Juga Video Ini:

Lanjutkan Membaca ↓